Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

24.2 Manifesto Forestry Land Reform oleh Dianto Bachriadi

24.2 Manifesto Forestry Land Reform oleh Dianto Bachriadi.
Ini adalah pernyataan atau seruan untuk tidak ragu-ragu lagi melepaskan sebagian dari tanah-tanah yang selama ini menjadi bagian dari kawasan hutan untuk dijadikan sentra-sentra pertanian rakyat. Agar pembangunan ekonomi dan sosial yang dilakukan pada kawasan tersebut tidak mengulang lagi kesalahan masa lalu. Yang hanya menciptakan ketimpangan ekonomi dan kerusakan ekologi.

  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

24.2 Manifesto Forestry Land Reform oleh Dianto Bachriadi

  1. 1. D i a n t o B a c h r i a d i T a h u n 1 9 9 5 i k u tm e n d i r i k a n K o n s o r s i u m P e m b a r u a nA g r a r i a( K P A ) ,d a n p e r n a h m e n j a d iK e t u a ( 1 9 9 8 - 2 0 0 2 ) s e r t aa n g g o t aD e w a nP a k a r( 2 0 0 2 - 2 0 0 5 ) . A n g g o t a / K o m i s i o n e rK o m i s i N a s i o n a l H a k A s a s i M a n u s i a ( K o m n a s H A M ) R I ( 2 0 1 2 - 2 0 1 7 ) . P a d a 2 0 1 8 - 2 0 1 9m e n j a d i V i s i t i n g R e s e a r c hS c h o l a r / P r o f e s s o r d i C e n t r ef o rS o u t h e a s t A s i a nS t u d i e s( C S E A S ) , K y o t oU n i v e r s i t y , J e p a n g . S a a ti n im e n j a d ip e n g a j a r p a s c a s a r j a n a d i F a k u l t a s P e r t a n i a nU n i v e r s i t a s P a d j a d j a r a n( B a n d u n g ) d a nG r a d u a t eS c h o o l o f D i p l o m a c y U n i v e r s i t a sP a r a m a d i n a( J a k a r t a ) . B e b e r a p ab u k ud a nt u l i s a n n y aa n t a r al a i nP a n a s T a kS a m p a i P e t a n g : R e f o r m a A g r a r i a D i p a n d u H u t a n g ( A R C , 2 0 1 9 ) , S i a p a P e m i l i k d a n P e n g g u n a T a n a h : A k a r - a k a r K o n f l i k A g r a r i a d a n P e l a n g g a P e l a n g g a r a n H A Mp a d a P e r t a m b a n g a n B e s a r d i I n d o n e s i a ( A R C , 2 0 1 7 ) , T r e e s , Mo n e y , L i v e l i h o o d a n d P o w e r : T h e P o l i t i c s o f C o n s e r v a t i o ni nB e n g k u l ui nt h eE r ao f D e c e n t r a l i s a t i o n( b e r s a m a A n t o nL u c a s , A R C , 2 0 1 7 ) , S i x D e c a d e s o f I n e q u a l i t y : L a n d T e n u r e P r o b l e m s i n I n d o n e s i a ( b e r s a m a G u n a w a n Wi r a d i , A R CB o o k s , 2 0 1 1 ) , D a r i L o k a l k e N a s i o n a l , K e m b a l i k e L o k a l : P e r j u a n g a nH a k a t a s T a n a hd i I n d o n e s i a( A R CB o o k s , 2 0 1 2 ) , L a n d , R u r a l S o c i a l Mo v e m e n t sa n dD e m o c r a t i s a t i o ni nI n d o n e s i a( T r a n s n a t i o n a l I n s t i t u t e , 2 0 0 9 ) , d a nMe r a m p a s T a n a h R a k y a t : K a s u s T a p o s d a n C i m a c a n ( b e r s a m a A n t o n L u c a s , K e p u s t a k a a n P o p u l e r G r a m e d i a , 2 0 0 1 ) D i a n t oB a c h r i a d i P e n d i r i d a n P e n e l i t i S e n i o r A g r a r i a n R e s o u r c e C e n t e r ( A R C ) ‘ K a w a s a nH u t a n ’ I n i a d a l a h “ p e r n y a t a a n ” a t a u “ s e r u a n ” u n t u k t i d a k r a g u - r a g u l a g i m e l e p a s k a n s e b a g i a n d a r i t a n a h - t a n a h t i d a k r a g u - r a g u l a g i m e l e p a s k a n s e b a g i a n d a r i t a n a h - t a n a h y a n g s e l a m a i n i m e n j a d i b a g i a n d a r i ‘ k a w a s a n h u t a n ’ u n t u k d i j a d i k a n s e n t r a - s e n t r a p e r t a n i a n r a k y a t . A g a r p e m b a n g u n a n e k o n o m i d a n s o s i a l y a n g d i l a k u k a n p a d a k a w a s a n t e r s e b u t t i d a k l a g i m e n g u l a n g k e s a l a h a n m a s a l a l u : H a n y a m e n c i p t a k a n k e t i m p a n g a n e k o n o m i d a n k e r u s a k a n e k o l o g i … S e r u a n i n i d i t u j u k a n k e p a d a p e m e r i n t a h y a n g m e m e g a n g k e w e n a n g a n u n t u k m e n g a t u r d a n m e u n t u k m e n g a t u r d a n m e n y e l e n g g a r a k a n p e r u n t u k a n t a n a h – t e r m a s u k T a n a h - t a n a h N e g a r a y a n g s a a t i n i b e r a d a d a l a m ‘ k a w a s a n h u t a n ’ – d e m i k e a d i l a n , k e s e j a h t e r a a n d a n k e m a k m u r a n r a k y a t s e b a g a i m a n a d i a m a n a h k a n o l e h K o n s t i t u s i . S e r u a n i n i j u g a d i t u j u k a n s e c a r a l a n g s u n g k e p a d a k e l o m p o k - k e l o m p o k m a s y a r a k a t u n t u k m e l a k u k a n a k s i - a k s i k o l e k t i f . P e m e r i n t a h t e n t u d a p a t m e l a k u k a n n y a d e n g a n l a n g k a h - l a n g k a h l a n g k a h - l a n g k a h k e b i j a k a n y a n g a f i r m a t i f . M a s y a r a k a t d a p a t m e l a k u k a n n y a s e c a r a t e r o r g a n i s i r m e l a l u i k e l o m p o k - k e l o m p o k g e r a k a n s o s i a l – k h u s u s n y a j i k a t i d a k a d a t a n d a - t a n d a p e m e r i n t a h a k a n m e l a k s a n a k a n s e r u a n i n i .
  2. 2. 24.2 Manifesto Penataan Ulang Penguasaan Tanah ‘Kawasan Hutan’
  3. 3. Diterbitkan pertamakali 2020 oleh Jalan Ski Air20, Arcamanik, Bandung 40293 INDONESIA ISBN: 978-602-71213-5-0 (edisi cetak), 978-602-71317-6-7 (edisi elektronik) Diperkenankanmemperbanyak sesuaikebutuhan, kecuali untuk tujuankomersial. Atribusi atas keseluruhan naskah atauyang menjadi bagian dari naskah diberikankepada penulis, sedangkan atribusi untuk rancangan sampuldiberikan kepada perancang sampul. Rancangansampul: A. Habibie.Tata letak: penkee. Foto-foto Sampul Depan, SampulBelakang danPembatas Setiap Bab: Modifikasi foto-foto kondisi hutan produksi di lahan gambutdi Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat. Foto diambil oleh Dianto Bachriadi, Maret2020. Perpustakaan Nasional: Katalog DalamTerbitan (KDT) Dianto Bachriadi 24.2: Manifesto Penataan Ulang Penguasaan Tanah ‘Kawasan Hutan’ Cetakan1, Bandung: ARC-Books, 2020 122 hlm + iv; 14,4 x 21,5 cm ISBN 978-602-71213-5-0 (edisicetak), 978-602-71317-6-7 (pdf)
  4. 4. Daftar Isi Pengantar iii I Jalan Menuju … 1 II Transisi Agraria dan Kontribusi Ekonomi Sektor Kehutanan Indonesia 7 III Lima Dekade Deforestasi dan Kontribusi Indonesia terhadap Emisi Karbon Global 27 IV Hutan Restorasi dan Aneksasi Ekonomi 47 V Ketimpangan Penguasaan Tanah di Kalangan Kaum Tani 65 VI Forestry Land Reform sebagai Bagian Intergal dari Reforma Agraria (Agrarian Reform) 73 Hal-hal Prinsipil dan Langkah-langkah Penting Forestry Land Reform 95 Penutup 100 Daftar Pustaka 101 Lampiran-lampiran 115 Daftar Tabel 1 Luas ‘Kawasan Hutan’, Fungsi dan Penetapan Legalnya, serta Kondisi Tutupan Hutannya, 2018 13 2 Total Area Konsesi untuk Tiga Industri Ekstraktif Utama, 2018-2019 17 3 Emisi CO2 per Kapita Indonesia, 1970-2017 35 4 Emisi GRK Global berdasarkan Sektor, 1990-2016 40 5 Emisi GRK Indonesia berdasarkan Sektor versi Pemerintah, 2000-2017 41 6 Emisi GRK Indonesia berdasarkan Sektor versi GCDL, 1990-2016 42 7 Persentase (%) Emisi CO2 Indonesia berdasarkan Sektor, 1971, 2014 43 8 Struktur Penguasaan Tanah oleh Rumah Tangga Petani, 1960-2018 70 9 Hasil Uji Simulasi Perubahan Rasio Gini Ketimpangan Penguasaan Tanah di Indonesia dengan Tiga Skema 94 10 Proporsi Luas ‘Kawasan Hutan’ (KH) Berbanding Luas Daerah Aliran Sungai (DAS) di Pulau Besar dan Pulau-pulau Sekitarnya di Indonesia, 2018 96
  5. 5. Daftar Grafik 1 Output dan Penyerapan Tenaga Kerja Sektor Ekonomi Indonesia, 1990-2014 23 2 Kontribusi PDB Sektor Pertanian dan Kehutanan, 2000-2019 23 3 Laju Pertumbuhan PDB Sektor Pertanian dan Kehutanan, 2000-2016 24 4 Emisi GRK Global dan Sejumlah Negara, 1990-2016 31 5 Emisi GRK Indonesia, 1990-2016 31 6 Emisi CO2 Global dan Sejumlah Negara, 1751-2017 34 7 Total Emisi CO2 Indonesia, 1890-2017 34 8 Emisi CO2 per Kapita Indonesia dan Sejumlah Negara, 1800-2017 35 9 Estimasi Deforestasi Global berdasarkan Jenis Hutan sejak Sebelum Abad ke-18 hingga Awal Abad ke-21 37 10 Pendapatan Bersih Nasional (Gross National Income) per Kapita Sejumlah Negara, 1970-2018 38 11 Rasio Gini Pendapatan Indonesia, 1990-2016 44 12 Emisi GRK Indonesia berdasarkan Jenis Gas, 1970-2012 45 Daftar Gambar 1 ‘Mekanisme Kyoto’ untuk Pengurangan dan Pembatasan Emisi Karbon 50 2 (Re)Distribusi cum Konsolidasi Lahan 84 3 Program Reforma Agraria atau Land Reform 85 4 Kondisi ‘Kawasan Hutan’ Produksi Saat Ini 90 5 Langkah Forestry Land Reform 99 Daftar Lampiran I Total Emisi GRK dan CO2 Global di Beberapa Negara per Tahun, 1990-2016 117 II Emisi GRK Global berdasarkan Kandungan Gas, 1960-2014 118 III Emisi CO2 Global berdasarkan Sektor, 1990-2010 119 IV Emisi Gas Rumah Kaca (Greenhouse Gas) Global berdasarkan Sektor, 1990-2016 120 V Emisi Gas Rumah Kaca (Greenhouse Gas) Indonesia berdasarkan Sektor, 1990-2016 121 VI Emisi CO2 Indonesia berdasarkan Sektor, 1971-2014 122
  6. 6. iii Pengantar Naskah buku ini merupakan perluasan – yang disertai perbaikan sejumlah data – dari makalah yang disampaikan dalam Panel 1: ‘Reduksi Ketimpangan Agraria dan Kepastian Tenurial’ yang menjadi bagian dari Simposium Nasional “Reforma Agraria Implies Reforma Kehutanan” yang diselenggarakan oleh FORCI-Development (FORCI-DEV) Fakultas Kehutanan IPB dan Forum Perguruan Tinggi Kehutanan se-Indonesia (FOeTIKA) di Jakarta, 13-14 Januari 2020. Setelah didiskusikan kembali bersama sejumlah peneliti di Agrarian Resources Center (ARC), mereka mengusulkan agar naskah tersebut berikut beberapa tambahan dan perubahan diterbitkan menjadi buku: Agar dapat menjangkau pembaca lebih luas. Judul yang dipilih adalah 24.2: Manifesto Penataan Ulang Penguasaan Tanah ‘Kawasan Hutan’. Tidak ada kaitan dengan kecenderungan terkini dimana banyak orang sering menggunakan beragam kata yang dikaitkan dengan tahapan perkembangan industri yang disebut-sebut dengan istilah “4.0 atau 5.0”. 24.2 adalah jumlah luas ‘kawasan hutan’ – khususnya Kawasan Hutan Produksi – yang kondisinya bukan lagi berbentuk hutan (non-forest-coverage area) dan sangat potensial untuk dilepaskan dari Kawasan Hutan. Untuk apa? Ya dijadikan bagian dari tanah-tanah yang diberikan kepada kelompok-kelompok masyarakat yang membutuhkannya dan kemudian ‘dibimbing’ untuk mengembangkan unit-unit usahatani kolektif. Kolektivisasi? Tidak sepenuhnya. Tanah-tanah tersebut dapat diberikan menjadi Hak Milik penerima tanah, tetapi dengan berbagai pertimbangan – yang dapat dibaca lebih detail dalam naskah buku ini – sebaiknya segera dikonsolidasi kembali dalam satuan-satuan usahatani yang relatif besar yang kepemilikan unit usahataninya berada di tangan para penerima tanah sebagai satu kesatuan komunitas usaha bersama. Ada kata “manifesto” yang menjadi bagian dari judul buku ini. Betul. Sebagai sebuah kesatuan argumentasi, kesimpulan-kesimpulan pokok dalam naskah ini memang sebuah “pernyataan” atau “seruan” dari penulis untuk tidak ragu-ragu lagi melepaskan sebagian dari tanah-tanah yang selama ini menjadi bagian dari ‘kawasan hutan’ untuk dijadikan sentra-sentra pertanian rakyat. Agar pembangunan ekonomi dan sosial yang dilakukan pada kawasan tersebut tidak lagi mengulang kesalahan masa lalu: Hanya menciptakan ketimpangan ekonomi dan kerusakan ekologi. Cukup sudah ketimpangan dan kerusakan itu menjadi bagian dari praktek pembangunanisme sejak era Orde Baru yang berlanjut hingga kini yang telah memasuki dekade ketiga di awal abad ke-21.
  7. 7. iv Sebagai sebuah manifesto, seruan untuk menata ulang penguasaan tanah ‘kawasan hutan’ – atau dikenal sebagai forestry land reform – ditujukan kepada pemerintah yang memegang kewenangan untuk mengatur dan menyelenggarakan peruntukan tanah – termasuk Tanah-tanah Negara yang saat ini berada dalam ‘kawasan hutan’ – demi keadilan, kesejahteraan dan kemakmuran rakyat sebagaimana diamanahkan oleh Konstitusi. Seruan ini juga ditujukan secara langsung kepada kelompok-kelompok masyarakat untuk melakukan aksi-aksi kolektif. Pemerintah tentu dapat melakukannya dengan langkah-langkah kebijakan yang afirmatif. Sementara kelompok-kelompok masyarakat dapat melakukannya secara terorganisir melalui kelompok- kelompok gerakan sosial – khususnya jika tidak ada tanda-tanda pemerintah akan melaksanakan seruan ini. Banyak pihak telah memberikan saran, masukan, juga tambahan data untuk diolah. Pertama tentunya para peserta Panel 1 dalam Simposium “Reforma Agraria Implies Reforma Kehutanan”, yang memberikan tanggapan secara langsung atas makalah yang saya sampaikan di forum tersebut. Kedua adalah para peneliti di ARC khususnya yang memberikan masukan-masukan atas naskah awal yang telah diedarkan secara terbatas sejak akhir kuartal pertama tahun 2020. Hilma Safitri memberikan masukan sangat berarti untuk ‘perombakan’ susunan naskah awal dan menyarankan untuk menambah beberapa hal yang dianggap perlu agar naskah menjadi ‘lebih enak dibaca, juga tidak melelahkan’. Izzudin Prawiranegara (‘Izzu’) telah mengingatkan untuk menegaskan soal ‘Kawasan Hutan’ Produksi yang dijadikan area konsesi proyek “restorasi hutan” dalam skema Clean Development Mechanism (CDM) maupun perdagangan karbon. Selain itu Izzu juga membantu dengan menyediakan data luas kawasan Daerah Aliran Sungai (DAS) di seluruh Indonesia. Peneliti-peneliti ARC lainnya yang membaca dengan teliti dan memberikan masukan yang berarti melalui diskusi-diskusi yang hangat, produktif dan supportive tanpa kehilangan kritik terhadap naskah awal buku ini. Meskipun begitu, kekurangan dan kesalahan-kesalahan dalam naskah ini tetap menjadi tanggung jawab penulis sepenuhnya. Selanjutnya penghargaan disampaikan kepada ARC dan ARCBooks yang memberikan kesempatan untuk penerbitan naskah buku ini sehingga dapat disebarkan lebih luas. Edisi buku- elektronik (ebook) dari naskah ini dapat diunduh cuma-cuma di www.arc.or.id Salam. DB Bandung, di penutup tahun: 31 Desember 2020
  8. 8. I Jalan Menuju …
  9. 9. Dianto Bachriadi 3 Perdebatan tentang penguasaan, pengelolaan dan pemanfaatan hutan di Indonesia telah panjang. Intinya bermuara pada dua arus utama. Arus pertama lebih menekankan dipertahankannya luasan tertentu dari hutan (dan kawasan hutan) untuk menjaga dan memperbesar fungsi ekologisnya sebagai penyangga lingkungan hidup – tidak hanya lingkungan hidup lokal atau setempat, tetapi juga lingkungan hidup yang lebih luas: ekosistem global. Arus kedua lebih menekankan pada pengelolaan dan pemanfaatan sumberdaya hutan – baik secara terkendali maupun kurang terkendali – untuk mengambil manfaat ekonomi sebesar-besarnya. Arus kedua sangat kuat tercermin dalam kebijakan-kebijakan dan praktek pengelolaan dan pemanfaatan hutan – dalam hal ini khususnya sumberdaya kayu dari kawasan hutan – sejak masa Orde Baru. Pemerintahan Orde Baru memulai dan selanjutnya mewarisi praktek manipulasi watak sentralisme konsep Hak Menguasai Negara (HMN) yang diterapkan dalam bentuk kontrol (penguasaan) langsung atas Tanah/Hutan Negara. Sementara watak untuk mewujudkan keadilan sosial dari konsepsi-konsepsi tersebut ditinggalkan. Kebijakan Orde Baru yang bertujuan memaksimalkan pemanfaatan sumberdaya hutan diterapkan dengan memberi hak penguasaan dan pengelolaan hutan dan tanah-tanah di dalam kawasan hutan kepada segilintir pihak yang diberi kuasa untuk melakukan eksploitasi. Asumsinya agar lebih efisien dan bisa dikendalikan. Di tengah-tengah kedua arus deras tersebut mengalir argumen-argumen ‘moderat’ – seringkali dianggap jalan tengah dan ‘jalan yang paling tepat’ – yakni mempertemukan kepentingan-kepentingan untuk menjaga daya dukung lingkungan, pemanfaatan sumberdaya ekonomi, dan pemeliharaan fungsi-fungsi sosio-kultural dari keberadaan hutan dan kawasan hutan. Meskipun demikian ‘jalan tengah’ ini tetap saja berada dalam pusaran tarik-menarik antara mendahulukan tujuan-tujuan ekologis dan ekonomi. Gagasan ‘jalan tengah’ ini menguat sejak pertengahan tahun ’80-an dan makin mengemuka pada dekade berikutnya, bersamaan dengan mencuatnya gagasan Pembangunan Berkelanjutan. Gagasannya “sederhana”: bagaimana aktivitas pembangunan yang kebanyakan merupakan aktivitas mengubah alam untuk tujuan-tujuan ekonomi dan ‘perbaikan taraf hidup dan penghidupan’ umat manusia pada hari ini tidak menafikan kebutuhan yang sama dari generasi berikutnya.1 Pada intinya melalui gagasan Pembangunan Berkelanjutan hendak 1 “Gagasan sederhana” ini tercermin dalam pernyataan dari Komisi Dunia untuk Lingkungan dan Pembangunan (World Commission on Environment and Development) atau yang sering dikenal juga dengan nama ‘Brundtland Commission’ yang dibentuk oleh Sekjen PBB pada waktu
  10. 10. 24.2: Manifesto Penataan Ulang Penguasaan Tanah ‘Kawasan Hutan’ 4 dioptimalkan – bahkan dimaksimalkan – secara simultan pencapaian tujuan- tujuan keberlanjutan biologis khususnya keanekaragaman hayati, keberlanjutan pemenuhan kebutuhan pokok dan pertumbuhan ekonomi, serta keberlanjutan keberagaman budaya, keadilan sosial dan partisipasi. Dengan jitu Richard Norgaard seperempat abad yang lalu menyatakan gagasan itu adalah utopia: Dalam satu waktu, hanya dimungkinkan untuk memaksimalkan satu aspek saja, alias hal yang muskil untuk memaksimalkan pencapaian ketiganya secara sekaligus (Norgaard 1994: 18). Pengelolaan hutan berkelanjutan (sustainable forest management) menjadi bagian dari pelaksanaan konsep pembangunan berkelanjutan. Tepatnya dinyatakan sebagai kontribusi sektor kehutanan untuk pembangunan yang bekelanjutan. Dalam satu buku pegangan kehutanan yang berkelanjutan (the Sustainable Forestry Handbook) dinyatakan pengelolaan hutan yang berkelanjutan adalah proses untuk mencapai satu atau beberapa tujuan dari kegiatan produksi hasil hutan dan jasa kehutanan lainnya tanpa mengurangi nilai-nilai dan masa depan produktivitasnya serta tidak menimbulkan efek-efek (kerusakan) fisik maupun sosial yang tidak diinginkan (Higman et al. 1999: 4). Jadi pada dasarnya yang pertama-tama diletakkan di dalam konsepsi ‘pengelolaan hutan yang berkelanjutan’ adalah maksimalisasi manfaat ekonomi, baru kemudian diupayakan agar eksploitasi untuk tujuan ekonomi tersebut tidak mengganggu fungsi-fungsi sosial dan ekologi serta produktivitas kawasan tersebut di masa depan. Contohnya adalah pengusahaan Hutan Tanaman Industri (HTI), yang menurut pemerintah Indonesia adalah salah satu “model terbaik” pengelolaan hutan berkelanjutan (Gellert 1998: 75). Pertanyan penting dan sentral di sini adalah: Jika selama ini ada banyak (kawasan) hutan telah rusak akibat tidak dikelola dengan baik dan memenuhi prinsip-prinsip keberlanjutan, tetapi hasilnya secara ekonomi dan sosial juga sama sekali tidak memenuhi prinsip-prinsip keadilan – bahkan menghasilkan ketimpangan; maka kawasan yang rusak tersebut sebaiknya diperlakukan sebagai apa? Dipertahankan sebagai ‘Kawasan Hutan’ dengan segala upaya reforestasi tetapi di sekitarnya berkeliaran orang-orang yang memerlukan tanah untuk memenuhi kebutuhan hidup dan keberlanjutan penghidupannya, atau itu, Javier Pérez de Cuéllar, untuk mengidentifikasi masalah-masalah keberlanjutan daya dukung lingkungan secara global akibat meningkatnya aktivitas “pembangunan” dan menemukan jalan keluar dari tarik-menarik kedua aspek tersebut: pembangunan dan keberlanjutan daya dukung lingkungan. Lihat laporan pertama dari Komisi ini yang berjudul “Our Common Future” (World Commission on Environment and Development 1987).
  11. 11. Dianto Bachriadi 5 diserahkan sepenuhnya kepada kelompok orang-orang tersebut untuk dikelola agar penghidupan mereka jadi lebih baik? Ini lah sentral pertanyaan yang menggelayuti tata kuasa dan tata kelola ‘kawasan hutan’ di Indonesia sejak 2-3 dekade yang lalu, yang hingga saat ini tidak pernah disikapi dengan tegas oleh pemerintah selaku pemegang mandat konstitusi untuk menguasai kekayaan alam – termasuk kekayaan kawasan hutan Indonesia yang sangat luas – demi kemakmuran, kesejahteraan dan keadilan sosial. Di tengah-tengah kondisi yang suram dan tidak pernah jelas ini, sejak satu dekade belakangan sudah menghadang tantangan baru: hilangnya hutan-hutan Indonesia dalam jumlah besar yang terjadi sejak era pembangunanisme Orde Baru dipersoalkan masyarakat internasional. Hutan-hutan tropik Nusantara sangat dibutuhkan oleh dunia untuk menjadi penyangga penting daya dukung lingkungan dan kesimbangan ekosistem global yang rusak babak-belur akibat industrialisasi dan pembangunan ekonomi di berbagai belahan dunia yang sebagian besar sudah berlangsung lama, yang juga terjadi dengan mengorbankan kawasan-kawasan hutan di sana. Pertanyaan sentral yang menyusul – dan sangat mengganggu – terkait dengan kondisi kehutanan di Indonesia saat ini adalah: apa signifikansi dan keuntungan (benefit) yang diperoleh bangsa Indonesia dengan keinginan untuk menetapkan ‘Kawasan Hutan’ dalam jumlah yang sangat besar, hingga lebih dari 60% dari luas daratan negeri ini yang luasnya sekitar 190 juta hektar?2 Apakah karena menjadi pemangku kawasan hutan tropis nomor tiga terluas di dunia, yang akan berkontribusi besar terhadap penyerapan karbon global dan pengendapan air yang besar yang diperlukan untuk menjaga stabilitas iklim dunia? Apakah karena potensi akan keragaman hayati yang sangat penting dalam menjaga keseimbangan alam (lingkungan sekitar)? Apakah karena potensi sumberdaya ekonomi dari kawasan hutan yang sedemikian besarnya akan – atau mungkin telah – mensejahterakan kehidupan bangsa? Di tengah luasnya keberadaan ‘Kawasan Hutan’, kerusakan ekologis dan deforestasi serta konflik tenurial berlangsung terus-menerus dari tahun ke tahun, terjadi tumpang-tindih pemberian ijin dan konsesi untuk eksploitasi dan ekstraksi sumberdaya alam, dan rendahnya – untuk tidak mengatakan terus merosotnya – taraf kehidupan masyarakat yang tinggal di sekitar dan di dalam wilayah yang dinyatakan sebagai ‘Kawasan Hutan’ tersebut, serta bertahannya 2 Hingga akhir tahun ’90-an luas ‘Kawasan Hutan’ yang hendak terus dipertahankan adalah sekitar 70% dari total luas daratan. Lihat misalnya: Bachriadi dan Lucas 2002. Sementara data mutakhir yang dikeluarkan oleh KLHK di tahun 2018 luas ‘Kawasan Hutan’ di Indonesia adalah sekitar 64,1% dari total luas daratan (KLHK 2018: 9).
  12. 12. 24.2: Manifesto Penataan Ulang Penguasaan Tanah ‘Kawasan Hutan’ 6 ketimpangan penguasaan tanah yang menjadi penyebab pokok kemiskinan. Sementara kontribusi ekonomi dari sektor kehutanan juga tidak besar, bahkan dapat dikatakan sangat rendah. Setelah 4 dekade pembukaan ‘Kawasan Hutan’ dan deforestasi terjadi secara besar-besaran – khususnya untuk ekstraksi kayu bulat dan penyediaan tanah untuk industri ekstraktif lainnya – sebagian besar daratan Indonesia sekarang dapat disebut sebagai ‘Kawasan Bukan Hutan’ (non- forested areas). Sekitar 37% dari non-forested areas ini berada di dalam areal yang masih dinyatakan sebagai ‘Kawasan Hutan’. Empat dekade eksploitasi sumberdaya kehutanan, yang mulai digalakkan oleh pemerintah sejak akhir tahun ’70-an, tidak berhasil memperkuat transisi ekonomi Indonesia dan membentuk struktur ekonomi industri yang kokoh. Apa yang selanjutnya harus dilakukan?
  13. 13. II Transisi Agraria dan Kontribusi Ekonomi Sektor Kehutanan Indonesia
  14. 14. Dianto Bachriadi 9 Industri ekstraktif kehutanan di Indonesia yang mulai masif dilakukan sejak akhir 1970-an, sebagai antisipasi atas merosotnya ‘oil boom’, menandakan terjadinya suatu babak baru dalam perkembangan kapitalisme pasca kemerdekaan. Sejak itu sumber daya kehutanan, khususnya kayu, dieksploitasi secara besar-besaran. Angka deforestasi meningkat pesat.1 Banyak areal di dalam ‘Kawasan Kehutanan’ yang sebelumnya berhutan atau wilayah dengan tutupan hutan (forested areas) menjadi rusak. Luasan tutupan hutan berkurang secara signifikan. Jika pada tahun 1950 Dinas Kehutanan Indonesia memperkirakan sekitar 84% daratan Indonesia masih tertutup hutan primer (FWI 2011: 5), maka pada tahun 1985 areal yang dinyatakan sebagai hutan tinggal 63%; dan dua belas tahun kemudian (1997) tinggal 50% saja (World Bank 2001: 9). Perkiraan FAO angka deforestasi meningkat dari sekitar 0,3 juta hektar/tahun di tahun ’70-an menjadi 0,6 juta hektar/tahun di tahun ’80-an dan mencapai 1 juta hektar/tahun di tahun ’90-an (Sunderlin dan Resosudarmo 1997: 1). Bank Dunia memperkirakan rata-rata angka deforestasi pada periode 1985-1997 adalah sekitar 1,7 juta hektar/tahun (World Bank 2001: 7).2 Sementara antara tahun 1996-2000 sejumlah kebakaran hebat menjadi penyebab tingginya angka deforestasi pada periode ini: sekitar 3,5 juta hektar/tahun (KLHK 2018: 29). Setelah itu, menurut Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) rata-rata angka deforestasi pada periode antara 2000 hingga 2017 turun dan melandai di kisaran 0,2 – 0,8 juta hektar/tahun (KLHK 2018: 29). Sebagian besar penyebab deforestasi adalah berkembangnya industri penebangan kayu baik yang dilakukan di hutan primer maupun hutan sekunder, khususnya di luar Jawa.3 Pada salah satu masa puncaknya, di tahun 1993 misalnya, 1 Dengan pertimbangan kepraktisan, kejelasan dan penyederhanaan dalam melakukan identifikasi, KLHK menggunakan pengertian “deforestasi” sebagai “konversi permanen satu kali dari penutupan lahan hutan alam menjadi kategori penutupan lahan lain” (KLHK 2018: 27). Jika mengikuti pengertian yang dibuat FAO, “deforestasi” dimaknai sebagai “konversi hutan menjadi penggunaan lain atau pengurangan tutupan tajuk hutan dalam jangka panjang di bawah ambang batas 10 persen” (FAO 2000, http://www.fao.org/3/ad665e/ad665e04.htm#P255_14158). Buku ini mengikuti pemaknaan istilah yang dibuat oleh KLHK, kecuali disebutkan lain. 2 Periode 1996-2000 adalah periode dengan angka deforestasi tertinggi, sekitar 2,8 juta hektar/tahun untuk deforestasi yang terjadi di dalam ‘Kawasan Hutan’; dan sekitar 3,5 juta hektar/tahun untuk deforestasi yang terjadi baik di dalam maupun di luar ‘Kawasan Hutan’. Menurut KLHK penyebab utama tingginya deforestasi di dalam ‘Kawasan Hutan’ pada periode ini adalah kebakaran (KLHK 2018: 29). 3 Lihat misalnya Dauvergne (1994). Ia mengatakan “logging is a key force driving forest degradation and biodiversity loss”, tidak hanya di Indonesia tetapi juga di negara-negara lainnya di Asia-Pacific (2001: 15). Menurut Dick (1991) deforestasi yang terjadi sejak Orde Baru berkuasa hingga tahun ’90-an, 67% lebih disebabkan oleh program-program pembangunan pemerintah
  15. 15. 24.2: Manifesto Penataan Ulang Penguasaan Tanah ‘Kawasan Hutan’ 10 ada sekitar 575 konsesi HPH/HPHTI dengan total area sekitar 61,7 juta hektar, sementara luas ‘Kawasan Hutan’ Produksi pada saat itu hanya sekitar 60,9 juta hektar (FAO 2009: 15). Artinya ada sekitar 1 juta hektar konsesi diberikan oleh pemerintah sendiri berada di luar kawasan hutan produksi. Setelah 1993 luas areal konsesi tersebut menurun sejalan dengan berbagai problem internal di perusahaan-perusahaan pemegang haknya (seperti masalah kesehatan keuangan perusahaan dan ketidak-profesionalan pengelolaan perusahaan) dan yang terutama diakibatkan oleh jumlah pohon-pohon-kayu yang sudah berkurang drastis serta ketiadaan komitmen pemegang hak-hak tersebut untuk melakukan pengelolaan hutan secara ‘berkelanjutan’. Pada tahun 2007 misalnya, luas konsesi untuk HPH/HPHTI ‘tinggal’ sekitar 39 juta hektar (FAO 2009: 17).4 Industri ekstraktif lainnya yakni pertambangan juga menjadi bagian dari penyumbang kerusakan hutan. Sementara sejak pertengahan tahun ’90-an perluasan perkebunan besar – khususnya perkebunan kelapa sawit – menjadi faktor terbesar meluasnya deforestasi di Indonesia, termasuk perubahan fungsi kawasan hutan dengan ekosistem gambut.5 Dengan memperhitungkan ketersediaan lahan di dalam ‘kawasan bukan hutan’ (KLHK menyebutnya sebagai Kawasan APL atau Areal Penggunaan Lain)6 dan besarnya perluasan kebun- seperti transmigrasi, perkebunan dan pembalakan kayu. Menurut Hurst (1990: 2), sejak zaman kolonial hingga tahun ’60-an sekitar 89% pasokan kayu berasal dari hutan-hutan di Pulau Jawa. Sejak tahun ’70-an terjadi lonjakan eksploitasi hutan dan penebangan kayu luar Jawa, yang hasilnya sebagian besar diekspor. Sebelumnya, hanya sekitar 10% saja kayu-kayu dari hutan di Jawa yang diekspor. 4 Dari jumlah areal konsesi HPH/HTI sebesar ini, ternyata pemain utama industri ekstraktif kayu tidak banyak alias industri ekstraktif kehutanan hanya dikuasai oleh segelintir konglomerasi. Misalnya, pada tahun ’90-an itu, 56% total areal HTI dikuasai hanya oleh 5 perusahaan raksasa saja (FAO 2009: 190), sementara untuk HPH ada 12 konglomerat yang menguasai sekitar 32% areal konsesi HPH (Bachriadi dan Lucas 2001: 148 dan Bachriadi dan Wiradi 2011: 11-12). Data lain yang kurang lebih sama, yang dikeluarkan oleh Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia (APHI) pada tahun 1998, memperlihatkan ada 27 pengusaha yang menguasai 225 HPH dengan total luas sekitar 27,5 juta hektar (lihat LATIN 1998: 25). 5 Ini ditandai dengan mulai dikonversinya sejumlah kawasan hutan di Indonesia untuk dijadikan areal perkebunan kelapa sawit milik negara (PTPN), termasuk yang dipergunakan untuk kebun-kebun plasma yang berada dalam naungan PTPN. Hingga tahun 1997, misalnya, telah dikonversi sekitar 2,7 juta hektar kawasan hutan untuk dijadikan perkebunan kelapa sawit yang dikelola oleh sejumlah PTPN (Gellert 1998: 79). 6 Areal Penggunaan Lain (APL) adalah istilah formal yang digunakan oleh pemerintah untuk menunjuk areal daratan yang tidak masuk dalam kategori ‘Kawasan Hutan’. Dalam Peraturan Menteri Kehutanan RI No. P.50/Menhut-II/2009, pasal 1 (poin nomor 8) disebutkan “Areal Penggunaan Lain yang selanjutnya disebut APL adalah bukan kawasan hutan.” Mengenai perubahan-perubahan status dan penetapan ‘Kawasan Hutan’-APL hasil dari proses
  16. 16. Dianto Bachriadi 11 kebun sawit di Indonesia, Bachriadi (2019a dan 2019c) memprediksi sekitar 56% dari luas areal perkebunan sawit saat ini – yang jumlahnya sekitar 13 juta hektar – adalah hasil forest encroachment. Sebagian lagi penyebab deforestasi adalah akibat pembukaan kawasan hutan menjadi pemukiman-pemukiman baru baik untuk transmigrasi maupun akibat perpindahan penduduk lainnya, pembukaan lahan-lahan pertanian dan perkebunan rakyat. Melalui program transmigrasi pemerintah membuka ‘Kawasan Hutan’ untuk diubah menjadi lahan-lahan pemukiman dan pertanian rakyat, baik dalam rangka menghasilkan pangan maupun untuk menyangga agro-industri milik korporasi. Sejak dimulai kembali setelah kemerdekaan, hingga tahun 1997, program transmigrasi telah memberikan tanah sekitar 2,4 juta hektar kepada sekitar 1,2 juta rumah tangga.7 Sebagian besar dari tanah-tanah transmigrasi sebelumnya adalah kawasan hutan. Whitten (1987), misalnya memperkirakan sekitar 30% dari lahan yang dipersiapkan untuk program transmigrasi pada Pelita III (1979-1984) berasal dari areal hutan alam (1987: 241). Sementara Dick (1991) memperkirakan program transmigrasi umum pada periode 1979-1989 menyumbang pada angka deforestasi rata-rata sebesar 78.500 hektar/tahun (1991: 31). Dauvergne (1994) dalam salah satu tulisannya malah menyebutkan hingga tahun 1987 diperkirakan sekitar 3,3 juta hektar hutan dibuka untuk program transmigrasi (1994: 511). Terlepas dari beragamnya data dan perkiraan yang dibuat oleh sejumlah peneliti, dilihat dari kecilnya ketersediaan lahan yang berada di luar ‘Kawasan Hutan’, maka tidak salah untuk memastikan sebagian besar lahan-lahan untuk program transmigrasi pada masa Orde Baru berasal membuka hutan. Data mutakhir dari KLHK sendiri masih memperlihatkan adanya pelepasan ‘Kawasan Hutan’ untuk kepentingan transmigrasi: sebanyak lebih-kurang 18.652 hektar areal ‘Kawasan Hutan’ dilepas untuk transmigrasi antara tahun 2011-2016 (KLHK 2016).8 penunjukan ‘Kawasan Hutan’, paduserasi tataguna hutan, dan RTRW; atau akibat pelepasan atau tukar-menukar kawasan hutan serta penerbitan dan penggunaan hak atas tanah di atasnya, secara detail diatur dalam Peraturan Menteri Kehutanan di atas, khususnya pasal 3, 4, 5, dan 9. 7 Angka dihitung oleh Bachriadi dan Wiradi (2011: 8-9) berdasarkan data-data transmigrasi yang dikeluarkan oleh BPS sejak tahun 1964. Luas tanah untuk program transmigrasi ini hanya memperhitungkan tanah-tanah yang secara efektif digunakan, bukan tanah yang dialokasikan. Misalnya pada Pelita IV dialokasikan tanah untuk program transmigrasi sebesar 3,6 juta hektar, pada kenyataannya yang efektif digunakan hanya 43%-nya saja (Bachriadi dan Wiradi 2011: 8). 8 Secara formal pengertian “pelepasan Kawasan Hutan” diatur dalam Peraturan Pemerintah No. 104/2015 tentang Tata Cara Perubahan Peruntukan dan Fungsi Kawasan Hutan. Dalam peraturan ini kata-kata “pelepasan Kawasan Hutan” dimaknai sebagai “perubahan peruntukan
  17. 17. 24.2: Manifesto Penataan Ulang Penguasaan Tanah ‘Kawasan Hutan’ 12 Selain melalui konsesi-konsesi resmi maupun areal-areal yang dibuka langsung oleh pemerintah, banyak tanah-tanah di dalam ‘Kawasan Hutan’ yang dibuka dan dikuasai baik oleh korporasi maupun warga masyarakat secara individual atau berkelompok – yang melakukannya secara spontan maupun di bawah koordinasi (dikerahkan) oleh cukong-cukong lokal – untuk berbagai kegiatan ekonomi ekstraktif tanpa mengikuti prosedur yang “semestinya”.9 Dalam konteks ini perlu diingat adanya keterkaitan antara penguasaan tanah secara “tidak semestinya” dengan kenyataan ketimpangan penguasaan tanah dan kebutuhan masyarakat terhadap tanah untuk sumber penghidupan mereka. Telah menjadi temuan banyak studi dan disepakati oleh banyak ahli bahwa pembongkaran dan perambahan (encroachment) serta pengubahan areal hutan untuk kegiatan pertanian rakyat terjadi akibat ketimpangan penguasaan tanah (lihat misalnya WCED 1987, Dorner dan Thiesenhusen 1992, Barraclough 1992, Barraclough dan Ghimire 1995, Bachriadi dan Lucas 2002). Ketika tidak ada program nyata dan sistematik dari pemerintah untuk memberikan akses yang lebih luas untuk menguasai dan menggarap tanah, maka petani-petani tak bertanah (landless peasants) atau petani-petani gurem akan berusaha menyelamatkan atau memperbaiki kondisi penghidupannya dengan cara membuka hutan – meskipun hal itu menurut hukum formal disebut ‘tindakan ilegal’. Perubahan-perubahan yang terjadi di dalam ‘Kawasan Hutan’ selama ini, yang terkait dengan penggunaan-penggunaannya, pada akhirnya menghasilkan gambaran penggunaan tanah di Indonesia dan wilayah yang disebut sebagai ‘Kawasan Hutan’ sebagaimana tergambar pada Tabel 1 berikut ini. Kawasan Hutan Produksi yang Dapat Dikonversi menjadi bukan Kawasan Hutan” (pasal 1 poin nomor 16). Sedangkan perubahan ‘Kawasan Hutan’ menjadi ‘bukan Kawasan Hutan’ secara umum disebut dengan “perubahan peruntukan Kawasan Hutan” (pasal 1 poin nomor 13). Pada dasarnya ketentuan perundang-undangan yang berlaku hingga kini menghendaki ‘Kawasan Hutan’ tetap dipertahankan sebagai Kawasan hutan atau dipertahankan sebagai “Hutan Tetap”. Untuk tujuan praktis penulisan buku ini, istilah “pelepasan” akan digunakan sekaligus untuk memaknai kata “pelepasan Kawasan Hutan” dan “perubahan peruntukan Kawasan Hutan” sebagaimana yang dimaksud Peraturan Pemerintah No. 104/2015 di atas. 9 Maksudnya adalah prosedur formal yang ditetapkan oleh pemerintah terkait dengan “pelepasan Kawasan Hutan” maupun “perubahan peruntukan Kawasan Hutan” untuk kegiatan- kegiatan non-kehutanan.
  18. 18. Dianto Bachriadi 13 Tabel 1. Luas ‘Kawasan Hutan’, Fungsi dan Penetapan Legalnya, serta Kondisi Tutupan Hutannya, 2018 Kategori, Status & Penggunaan Tanah Luas (juta ha) % Catatan Total Luas Daratan Indonesia 188.0 100% Berhutan (forest-coverage) 93.9 49.9% thdp total luas daratan Tidak Berhutan (non-forest-coverage) 94.1 50.1% thdp total luas daratan Total Luas 'Kawasan Hutan' (KH) Daratan* 120.6 64.1% thdp total luas daratan Berhutan (forest-coverage) 85.8 71.1% thdp total KH Status fungsi H Konservasi 17.3 20.2% thdp total KH yg berhutan H Lindung 23.9 27.9% thdp total KH yg berhutan H Produksi Terbatas 21.3 24.8% thdp total KH yg berhutan H Produksi Tetap 17.0 19.8% thdp total KH yg berhutan H Produksi Konversi 6.3 7.3% thdp total KH yg berhutan Tidak Berhutan (non-forest coverage) 34.8 28.9% thdp total KH Status fungsi H Konservasi 4.8 13.8% thdp total KH yg tdk berhutan H Lindung 5.8 16.7% thdp total KH yg tdk berhutan H Produksi Terbatas 5.5 15.8% thdp total KH yg tdk berhutan H Produksi Tetap 12.2 35.1% thdp total KH yg tdk berhutan H Produksi Konversi 6.5 18.7% thdp total KH yg tdk berhutan Sudah Ditetapkan sebagai KH 88.2 73.1% thdp total KH Belum Ditetapkan sebagai KH 32.4 26.9% thdp total KH Total Luas Kawasan Non-Hutan (KNH)** 67.4 35.9% thdp total luas daratan Tidak Berhutan (non-forest coverage) 59.3 88.0% thdp total KNH Berhutan (forest-coverage) 8.1 12.0% thdp total KNH Total Area Konsesi Ekonomi Ekstraktif Skala Besar 75.0 39.9% thdp total luas daratan * Ada sebagian ‘Kawasan Hutan’ yang berupa perairan, yang secara formal disebut “Kawasan Konservasi Perairan”. Jumlahnya sekitar 5,3 juta hektar. Sehingga total luas seluruh ‘Kawasan Hutan’ adalah sekitar 125,9 juta hektar (KLHK 2018: 7) ** Dalam perspektif birokrasi dan aspek legal kehutanan sering disebut dengan istilah “Areal Penggunaan Lain” (APL) Sumber: KLHK 2018, DJ-PKTL KLHK 2019, dan Bachriadi 2019a (untuk angka konsesi ekonomi ekstraktif skala besar)
  19. 19. 24.2: Manifesto Penataan Ulang Penguasaan Tanah ‘Kawasan Hutan’ 14 Dari gambaran di tabel ini terlihat angka mutakhir (2018) luas wilayah yang disebut dengan ‘Kawasan Hutan’ adalah sekitar 64,1% dari total luas daratan Indonesia. Dari sekitar 120,6 juta hektar wilayah daratan yang dinyatakan sebagai ‘Kawasan Hutan’10 tersebut, ternyata yang masih memiliki tutupan berbentuk hutan (atau ekosistemnya masih dapat dikatakan sebagai ekosistem hutan)11 hanya sekitar 85,8 juta hektar atau sekitar 71,1% dari seluruh luas areal yang dinyatakan sebagai ‘Kawasan Hutan’. Artinya sekitar 34,8 juta hektar sisanya sudah bukan berbentuk hutan lagi alias sudah berubah baik fungsi maupun ekosistemnya, sehingga dapat disebut sebagai “pseudo forest”. Patut diduga sebagian besarnya sudah berbentuk areal-areal pertanian dan perkebunan – baik lahan-lahan perkebunan/pertanian rakyat (unit usahatani skala kecil) maupun perkebunan skala besar. 10 Batasan dari ‘Kawasan Hutan’ menurut peraturan perundangan-undangan adalah “wilayah tertentu yang ditunjuk dan atau ditetapkan oleh pemerintah untuk dipertahankan sebagai hutan tetap” (Pasal 1 angka 3 UU No. 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2004 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perubahan Atas Undang- Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan Menjadi Undang- Undang). Pada tahun 2011 ada permohonan kepada Mahkamah Konstitusi (MK) untuk menyatakan Pasal 1 angka 3 ini bertentangan dengan UUD 1945. MK mengabulkan permohonan tersebut dan membuat Putusan Nomor 45/PUU-IX/2011 yang menyatakan frasa “ditunjuk dan atau” pada Pasal 1 angka 3 UU No. 41 Tahun 1999 bertentangan dengan UUD 1945 dan karena itu dinyatakan tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat. Dengan demikian dapat dikatakan isi Pasal 1 angka 3 berubah menjadi “wilayah tertentu yang ditunjuk dan atau ditetapkan oleh pemerintah untuk dipertahankan sebagai hutan tetap”. Istilah “hutan tetap” itu sendiri tidak terdapat penjelasannya di dalam Undang-undang (UU No. 41/1999 sebagaimana diubah dengan UU No. 19 Tahun 2004). Istilah “hutan tetap” baru dijelaskan pada Peraturan Pemerintah No. 104 Tahun 2015 tentang Tata Cara Perubahan Peruntukan dan Fungsi Kawasan Hutan (Pasal 1 angka 12) dan Peraturan Presiden No. 88 Tahun 2017 tentang Penyelesaian Penguasaan Tanah dalam Kawasan Hutan (Pasal 1 angka 4). Dalam kedua peraturan ini dinyatakan “Hutan Tetap adalah Kawasan Hutan yang dipertahankan keberadaannya sebagai Kawasan Hutan, terdiri dari Hutan Konservasi, Hutan Lindung, Hutan Produksi Terbatas, dan Hutan Produksi Tetap”. Dengan demikian jika kedua pengertian dipertemukan akan menjadi “wilayah tertentu yang ditetapkan oleh pemerintah untuk dipertahankan sebagai hutan tetap (Kawasan Hutan yang dipertahankan keberadaannya sebagai Kawasan Hutan …)” atau jelasnya menjadi “wilayah tertentu yang ditetapkan oleh pemerintah untuk dipertahankan sebagai Kawasan Hutan yang dipertahankan keberadaannya sebagai Kawasan Hutan, yang terdiri dari Hutan Konservasi, Hutan Lindung, Hutan Produksi Terbatas, dan Hutan Produksi Tetap.” Lihat juga Kartodihardjo dan Soedarsono 2020: 7. 11 KLHK menggunakan “definisi kerja” (operational definition) untuk istilah “hutan” sebagai “suatu areal lahan lebih dari 6,25 hektar dengan pohon-pohon lebih tinggi dari 5 meter pada waktu dewasa dan tutupan kanopi lebih dari 30 persen” (KLHK 2018: 10).
  20. 20. Dianto Bachriadi 15 Sementara dari aspek legalitasnya, hingga akhir tahun 2018, dari keseluruhan kawasan tersebut yang telah sah ditetapkan secara hukum untuk dinyatakan sebagai ‘Kawasan Hutan’ sebanyak 73,1% (atau sekitar 88,2 juta hektar) (KLHK, DJ-PKTL 2019: 17).12 Sisanya atau sekitar 26,9% (sekitar 32,4 juta hektar)13 dapat dimaknai sebagai “illegal forestry areas”. Dilihat dari jumlahnya, ‘Kawasan Hutan’ yang sudah ditetapkan/dikukuhkan secara hukum ternyata lebih banyak ketimbang luas ‘Kawasan Hutan’ yang ekosistem dan tutupan lahannya masih berbentuk hutan (forested land/areas) yang jumlahnya sekitar 85,8 juta hektar (lihat Tabel 1). Artinya hingga tahun 2018 ada sekitar 2,4 juta hektar areal di dalam ‘Kawasan Hutan’ yang sudah sah menurut ketentuan hukum, tetapi tutupan lahannya bukan lagi berbentuk hutan atau bahkan mungkin areal tersebut secara faktual sudah berubah fungsi: tidak lagi berfungsi sebagai kawasan hutan. Areal-areal ini dapat dinyatakan sebagai “legal pseudo forest”. Sejumlah pertanyaan menggantung mengikuti fakta adanya “legal pseudo forest” tersebut: Kapan areal-areal tersebut berubah fungsi, apakah sebelum atau sesudah ditetapkan/dikukuhkan sebagai ‘Kawasan Hutan’?14 Apakah aktivitas “penetapan/pengukuhan” ‘Kawasan Hutan’ tidak dilakukan dengan melihat kenyataan fisik suatu areal yang secara faktual sudah tidak lagi bentuk hutan? Jika penetapan/pengukuhannya dilakukan setelah areal tersebut berubah fungsi, apa maksudnya? Apakah penetapan/pengukuhan itu dilakukan untuk mengejar luas ‘Kawasan Hutan’ berdasarkan penunjukan yang telah dilakukan oleh pemerintah atau kementerian jauh-jauh hari – bahkan beberapa tahun bahkan 12 Langkah-langkah untuk sampai pada penetapan ‘Kawasan Hutan’, yang disebut dengan “pengukuhan” ‘Kawasan Hutan’, menurut ketentuan perundang-undangan (UU No. 41/1994 tentang Kehutanan dan telah diubah oleh Perpu No. 1/2004 dan UU 19/2004 khususnya menyangkut tambahan peraturan tentang perizinan kegiatan pertambangan di dalam ‘Kawasan Hutan’) adalah suatu ‘Kawasan Hutan’ setelah ditunjuk oleh Pemerintah dilakukan penataan batas-batasnya yang disusul dengan pemetaan. Setelah jelas penataan batas-batasnya dan dipetakan, baru dilakukan penetapan. Lihat Pasal 14 dan 15 UU No. 41/1999 tentang Kehutanan. 13 Direktorat Jenderal Planologi Kehutanan dan Tata Lingkungan (DJ-PKTL) KLHK menyebut sekitar 37,8 juta hektar ‘Kawasan Hutan’ yang belum ditetapkan. Itu artinya menurut DJ-PKTL total luas ‘Kawasan Hutan’ Indonesia adalah sekitar 125,9 juta hektar (KLHK, DJ-PKTL 2019: 8). Selisih 5,3 juta hektar antara angka yang secara resmi digunakan oleh Kementerian LHK sendiri dalam publikasi mutakhirnya (KLHK 2018) dengan angka yang dikemukakan oleh DJ-PKTL rupanya adalah areal perairan di Indonesia yang dinyatakan sebagai Kawasan Konservasi Perairan yang pengelolaannya dimandatkan kepada KLHK (KLHK 2018: 7). 14 Saya tidak memiliki akses untuk memperoleh data yang lengkap dan komprehensif mengenai waktu penetapan/pengukuhan setiap areal ‘Kawasan Hutan’. Sekiranya data-data lengkap tersebut bisa diakses mungkin sejumlah pertanyaan yang muncul di sini bisa terjawab dengan jelas.
  21. 21. 24.2: Manifesto Penataan Ulang Penguasaan Tanah ‘Kawasan Hutan’ 16 beberapa dekade sebelumnya – hanya untuk menggapai makna kata-kata “kawasan hutan akan dipertahankan sebagai (kawasan) hutan (tetap)”? Upaya percepatan pengukuhan ‘Kawasan Hutan’ yang sangat gencar dilakukan dalam beberapa tahun belakangan ini berarti juga akan melegalkan areal-areal yang berupa pseudo-forest sebagai forestry area.15 Jika demikian, maka jelaslah sudah yang dikehendaki oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) adalah mempertahankan kontrol dan penguasaan administratifnya atas tanah dan sumber daya yang dinyatakan sebagai ‘Kawasan Hutan’ – yang luasnya mencapai lebih dari 64% daratan Indonesia – tanpa perlu melihat kenyataan faktual bentuk tutupan (vegetasi) lahan dan ekosistem kawasan tersebut apakah berupa hutan atau bukan; tanpa perlu juga konsisten dengan definisi kerja (operational definition) yang digunakannya sendiri untuk menyebut suatu wilayah/areal sebagai “hutan”.16 Di luar ‘Kawasan Hutan’ ada lahan-lahan yang secara ekosistem dan tutupannya berbentuk hutan, yang jumlahnya pada tahun 2018 ada sekitar 8,1 juta hektar atau sekitar 12% dari total wilayah yang oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) dinyatakan sebagai “bukan sebagai Kawasan Hutan” (sering disebut sebagai kawasan Areal Penggunaan Lain / APL). Perkembangan hutan-hutan rakyat ini menunjukan adanya kesadaran di tengah masyarakat untuk mengembangkan hutan dibanding menggunakan tanah untuk tujuan-tujuan lain, jika hal itu dapat memberikan kontribusi ekonomi, baik jangka pendek maupun jangka panjang, bagi pemilik atau pihak yang menguasai lahan. Fakta ini menunjukan kenyataan bahwa “hutan” juga dapat dikelola bahkan dikembangkan oleh masyarakat, atau sebaliknya kita dapat mengatakan masyarakat/komunitas lokal dapat mengelola hutan dengan baik. Sebagai pelengkap dari Tabel 1 di atas, Tabel 2 di bawah menggambarkan kondisi penguasaan tanah, baik di dalam ‘Kawasan Hutan’ dan ‘kawasan bukan hutan’ yang digunakan untuk kegiatan ekonomi ekstraktif skala besar yang dilakukan oleh korporasi. Tabel 2 disusun dengan menggunakan data-data yang tersedia di KLHK, BPS dan lembaga yang terkait dengan kegiatan pertambangan. 15 Data dari KLHK sendiri menyatakan hingga akhir tahun 2013 baru sekitar 13,97 juta hektar ‘Kawasan Hutan’ yang sudah ditetapkan secara hukum. Lonjakan besar terjadi pada akhir tahun 2014, karena pada tahun ini ‘Kawasan Hutan’ yang sudah ditetapkan secara hukum menjadi sekitar 77,12 juta hektar; dan pada akhir tahun 2017 jumlahnya sudah mencapai 87,83 juta hektar (KLHK 2017: 28). Sedangkan data tahun 2018 menunjukan sudah sekitar 88,2 juta hektar ‘Kawasan Hutan’ yang dikukuhkan (KLHK, DJ-PKTL 2019: 17). 16 Lihat kembali catatan nomor 11 pada bab ini untuk batasan (definisi kerja) dari suatu wilayah yang disebut sebagai “hutan” oleh KLHK.
  22. 22. Dianto Bachriadi 17 Penggunaan ‘Kawasan Hutan’ untuk tujuan eksploitasi barang tambang dan agroindustri perkebunan skala besar jelas akan merusak vegetasi hutan tempatan maupun sekitarnya. Hingga tahun 2018 diperoleh gambaran ada sekitar 75 juta hektar lahan (atau sekitar 39,9% dari luas total daratan Indonesia), baik yang berada di dalam ‘Kawasan Hutan’ maupun ‘bukan kawasan hutan’ (APL), yang digunakan atau telah dialokasikan untuk tiga kegiatan perekonomian ekstraktif – yakni industri ekstraktif kehutanan, agro-industri perkebunan, dan pertambangan. Sekitar 70% diantaranya berada di dalam wilayah yang dinyatakan sebagai ‘Kawasan Hutan’. Tabel 2. Total Area Konsesi untuk Tiga Industri Ekstraktif Utama, 2018-2019 Penggunaan Luas Total (juta ha) % terhadap Luas Daratan Indonesia Agro-industri Industri Kehutanan Kayu Hutan Alam 18.4 10% Tanaman Industri 11.2 6% Restorasi Ekosistem 0.6 0% Total 30.2 16% Perkebunan Besar Kebun-kebun Besar 9.4 5% Kebun Plasma 9.6 5% Total 19.0 10% Pertambangan IUP Mineral, Pasir & Batu 9.1 5% Kontrak Karya Mineral 2.3 1% Perjanjian Kontrak Batubara 14.4 8% Total 25.8 14% Total Area Konsesi Industri Ekstraktif 75.0 40% Area Konsesi Tiga Kegiatan Ekonomi Ekstraktif yang berada dalam ‘Kawasan Hutan’ 52.5 28% Sumber: Bachriadi 2019a Transisi agraria dan menguatnya kapitalisme kehutanan, selain di Jawa, mulai terjadi sejak tahun ’70-an ketika perubahan relasi-relasi produksi di atas
  23. 23. 24.2: Manifesto Penataan Ulang Penguasaan Tanah ‘Kawasan Hutan’ 18 ‘tanah kehutanan’ berkembang dengan sangat pesat sejak saat itu.17 Di sini transisi agraria (agrarian transition) dilihat sebagai suatu proses peralihan relasi produksi yang berkaitan dengan penguasaan tanah dan pengerahan tenaga kerja, yang pada umumnya terjadi di pedesaan dan atau pada sektor pertanian, yang menjadi tumpuan-tolak dari perubahan corak produksi pra-kapitalis ke corak produksi kapitalis.18 Transisi yang terjadi bermula dari diberikannya konsesi-konsesi atas Tanah Negara di dalam ‘Kawasan Hutan’ oleh pemerintah kepada unit-unit usaha kapitalis untuk mengembangkan industri kehutanan dan perkebunan, juga pertambangan. Setelah tahun ’70-an itu transisi kapitalisme kehutanan semakin jelas. Pendorong utamanya adalah ‘ekstraktivisme’ yang berlangsung ekstensif di ‘Kawasan Hutan’. Pada saat yang bersamaan deforestasi, kemerosotan ekologi dan perubahan ekosistem juga berlangsung masif. Bersamaan dengan itu pula kelompok-kelompok masyarakat asli yang tinggal di dalam wilayah yang dinyatakan sebagai ‘Kawasan Hutan’ kehilangan kontrol, penguasaan dan akses mereka terhadap pangkalan budaya dan sumber penghidupannya selama ini. Sementara warga lainnya yang kebanyakan datang atau didatangkan dari luar daerah kemudian lebih banyak berperan sebagai buruh-buruh upahan, buruh- buruh semi-proletariat19 , atau mengusahakan pertanian-pertanian skala kecil di tengah transisi tersebut. 17 Pengecualian harus diberikan ke transisi dan perkembangan kapitalisme kehutanan di Jawa. Eksploitasi kayu jati telah terjadi secara intensif di Jawa sejak akhir abad ke-18. Perubahan sebagian lanskap hutan Jawa menjadi “perkebunan kayu jati” mulai berkembang pada awal abad ke-19. Tetapi eksploitasi hutan di luar Jawa relatif belum terjadi secara intensif hingga pertengahan abad ke-20. Mengenai transisi dan awal perkembangan kapitalisme kehutanan di Jawa sejak eksploitasi kayu jati dilakukan secara intensif pada akhir abad ke-18, lihat misalnya: Peluso (1990 dan 1992), Bachriadi dan Lucas (2002), Warto (2001), Purnawati (2004), dan Maji (2019). 18 Lihat juga pengertian yang dikemukakan oleh Byres (1986: 2 dan 1996: 3) yang menyatakan “by 'agrarian transition' I understand those changes in the countryside necessary to the overall development of capitalism or of socialism, and to the ultimate dominance of either of those modes of production in particular national social formation”. Selain itu lihat juga Bernstein (2010: 27-32) yang meringkas jalur-jalur perubahan agraria (paths of agrarian transition) ‘klasik’ yang terjadi di Eropa, Amerika, Jepang dan Korea pada/sejak abad ke-15. 19 Konsepsi “buruh semi-proletar” merujuk pada orang-orang yang terikat dalam proses produksi tetapi tidak sepenuhnya merupakan pekerja upahan (wage labour), dan mereka masih punya ikatan dengan alat-alat produksi – biasanya tanah – tetapi tidak sepenuhnya mengontrol proses produksi. Dikatakan “buruh” karena nyaris keseluruhan proses produksi ditentukan oleh pihak lain, dan hasil-hasil dari kegiatan produksi juga dikompensasi dalam bentuk uang bergantung kepada penentuan yang dibuat oleh pihak lain. Petani-petani atau pekebun plasma
  24. 24. Dianto Bachriadi 19 ‘Ekstraktivisme’ yang masif di ‘Kawasan Hutan’ sejak akhir tahun ’70-an sering dinyatakan telah memberi sumbangan positif bagi kalkulasi ekonomi berorientasi ekspor bahan mentah Indonesia. Berdasarkan statistik yang dikeluarkan BPS, lonjakan produksi kayu bulat (log) mulai terjadi pada tahun 1970: Produksi pada 1970 meningkat 3 kali lipat dibanding dua tahun sebelumnya (1968), dari 3,8 juta m3 ke 11,7 juta m3 . Setelah itu produksi terus meningkat hingga mencapai 55,5 juta m3 pada tahun 2012 (Tsujino et al. 2016: 338-339).20 Ekspor kayu juga meningkat tinggi dalam satu dekade antara 1970-1980, sekitar 15 juta ton; setelah itu turun hingga setengahnya sejak 1980-an (Tsujino et al. 2016: 340). Sebelum keluar kebijakan larangan ekspor kayu bulat pada tahun 1985 dan 2001, sebagian besar kayu hasil hutan Indonesia dijual (ekspor) ke luar negeri.21 Benarkah eksploitasi hasil hutan untuk menghasilkan kayu bulat, yang lebih banyak untuk diekspor sebelum muncul kebijakan untuk pengurangan dan pelarangan ekspor untuk digantikan dengan kayu-lapis, telah memberi kontribusi ekonomi yang signifikan bagi Indonesia, terutama sekali mendorong transisi ekonomi dan perubahan struktur ekonomi? Dalam satu kajian yang dilakukan pada pertengahan tahun ’90-an, Ramli dan Ahmad (1993) dengan tepat mengatakan klaim bahwa industrialisasi sektor kehutanan yang berlangsung paling tidak selama dekade ’80-an banyak tidak tepat. Dengan melihat pada empat aspek – penciptaan pendapatan, penciptaan lapangan kerja, pendapatan devisa, dan kontribusi pendapatan sektor kehutanan pada anggaran pemerintah – keduanya berkesimpulan: “Angka-angka dan indikator kinerja sektor kehutanan yang sering dipublikasikan telah menimbulkan kekecewaan dalam hal biaya dan keuntungan berbagai aktivitas dalam sektor ini” (Ramli dan Ahmad 1993: 14). Andil sektor kehutanan terhadap total GDP antara tahun 1983-1989 hanya berkisar antara 1-1,3% saja, sementara andil sektor ini dalam penyerapan tenaga kerja (antara tahun 1980-1987) hanya sekitar 0,3%. Pendapatan devisa dari produksi hasil hutan – baik kayu gelondongan, kayu olahan, maupun produk non-kayu – antara tahun 1985-1990 secara rata-rata hanya memberi andil sekitar 11% dari total penerimaan devisa. Kontribusi sektor kehutanan terhadap pendapatan pemerintah, baik andil masuk dalam kategori ini. Untuk penjelasan mengenai konsepsi “buruh semi-proletar” lihat misalnya Bernstein (2010: 53-55). 20 Meskipun terjadi penurunan jumlah produksi pada tahun 2001-2002, angka produksinya tetap di atas 10 juta m3 (Tsujino et al. 2016: 339). 21 Bahkan pada periode 1970-1980, hampir setengah dari kayu bulat yang diambil dari hutan Indonesia diekspor ke Jepang (Tsujino et al. 2016: 337).
  25. 25. 24.2: Manifesto Penataan Ulang Penguasaan Tanah ‘Kawasan Hutan’ 20 terhadap pendapatan domestik pemerintah maupun terhadap total anggaran pemerintah, antara tahun 1984-1989 hanya berkisar antara 0,1-0,2% (Ramli dan Ahmad 1993: 13-21). Padahal rente ekonomi22 untuk sektor kehutanan pada waktu itu tergolong sangat kecil, dibanding dengan sektor migas misalnya.23 Jika tidak terlampau memberikan berkontribusi terhadap pendapatan pemerintah – yang dapat digunakan untuk pembiayaan pembangunan lainnya, peningkatan layanan jaminan sosial, atau pengurangan hutan luar negeri – semestinya keuntungan yang sangat besar dari pengusaha ekstraksi hasil hutan dapat berkontribusi besar dalam pengembangan sektor industri lainnya. Rendahnya pengambilan rente hasil hutan “yang resmi” untuk dikembalikan kepada para pemilik asli, yakni seluruh bangsa/rakyat Indonesia, pada dasarnya tidak berbeda dengan proses perubahan – tepatnya pengambil- alihan – tanah-tanah publik atau the commons menjadi tanah hak milik (private property) dimana para pemilik atau pemegang hak milik kemudian dapat menetapkan rente atas tanah sesuai kehendak atau perhitungannya sendiri, berdasarkan kondisi-kondisi eksternal dari tanah itu sendiri, dalam rangka 22 Menurut Ramli dan Ahmad “rente ekonomi” dapat didefinisikan sebagai “kembalinya (balas jasa) masukan produksi atau faktor produksi di atas jumlah minimum yang diperlukan untuk menarik masukan tadi ke suatu aktivitas ekonomi tertentu … Dalam produksi kayu alam, ukuran yang relevan untuk rente ekonomi adalah nilai tunggulnya, yaitu nilai pasar dari pohon- pohon yang masih berdiri” (1993: 23). Dikarenakan produksi kayu pada masa itu lebih banyak mengandalkan penebangan hutan alam, sesungguhnya biaya produksi para pengusaha pemegang HPH sangat lah kecil. “Nilai pasar” dari pohon-pohon yang berasal dari hutan alam tersebut sebagian besar seharusnya dikembalikan kepada pemilik asal dari hutan-hutan tersebut, yakni: seluruh bangsa/rakyat Indonesia – sesuai dengan ketentuan UUD ’45 pasal 33:3. Lihat juga Whitemen (1999) untuk pengertian “rente ekonomi” dari sektor kehutanan yang serupa dengan pengertian dari Ramli dan Ahmad (1993) di atas. “The economic rent from a forest concession is a type of land rent”, demikian kata Whitemen (1999, http://www.fao.org/3/X6827E02.htm#6438). Dalam pengertian Marxist, rente dari sumber daya hutan alam ini pada dasarnya masuk dalam kategori “absolute ground-rent”, yang dapat muncul dari dua kondisi yang berbeda, yakni keberadaan tanah sebagai hak milik pribadi dan/atau sangat rendahnya (relatif tidak ada) komposisi asupan modal atas tanah (lihat Marx 1981[1894]: 872-907). 23 Ramli dan Ahmad menghitung rente ekonomi “yang resmi” dalam bentuk sejumlah iuran kehutanan, pajak hasil hutan dan pajak tanah, serta dana reboisasi pada periode ’80-an hingga ’90-an hanya sekitar 8-17% saja (1993: 35-43). Perlu dicatat, dalam berbagai kegiatan ekonomi ekstraktif khususnya, banyak sekali “rente tidak resmi”, yakni beragam “pungutan” yang diambil tetapi tidak masuk ke kas negara, melainkan masuk ke kantong aparat pemerintah dari tingkat lokal hingga pusat.
  26. 26. Dianto Bachriadi 21 menghasilkan keuntungan.24 Marx menyebutnya sebagai “kesempatan yang menciptakan pencuri (the opportunity that makes the thief)” (1981[1894]: 904-905), yakni adanya sejumlah dalil hukum baik yang masuk akal maupun tidak yang digunakan untuk menggantikan nilai-nilai lama menjadi hak-hak baru yang hanya menguntungkan segelintir orang. Dalam konteks “rente hasil hutan yang rendah” yang dikembalikan kepada rakyat Indonesia sebagai pemilik hutan, dengan menggunakan logika kerja kapitalisme ini, semestinya pemerintah yang mewakili rakyat Indonesia bisa menetapkan rente yang besar dari hasil hutan, kayu khususnya. Tetapi ketika rente ekonomi yang ditetapkan sangat kecil, maka dapat dikatakan pemerintah telah turut menciptakan kesempatan bagi para pengusaha HPH untuk mencuri banyak dari kekayaan alam milik bangsa. Apalagi ketika “hasil curian” tersebut tidak/kurang berkontribusi secara signifikan untuk perubahan struktur ekonomi. Sebagaimana umumnya fenomena ‘ekstraktivisme’,25 transisi kapitalisme kehutanan yang terjadi di Indonesia ternyata tidak mendorong pada perkembangan perekonomian industri secara keseluruhan. Surplus dan nilai tambah perkembangan kapitalisme kehutanan sejak tahun ’70-an tidak berhasil menjadi tumpuan-tolak dan mendorong perubahan struktur industri dan struktur ketenagakerjaan. Kontribusinya pada ekonomi Indonesia secara keseluruhan tidak sebanding dengan kehilangan dan kerusakan yang sangat besar yang terjadi di kawasan tersebut. 24 Dalam hal ini yang dikembangkan adalah “differential rent”, bukan lagi sekedar “absolut rent”. Untuk lebih jelasnya mengenai hal ini, lihat Marx 1981[1894]: 902-906, atau dapat juga dilihat penjelasan yang lebih ringkas dalam Wolf 1983: 49-51. 25 Petras dan Veltmeyer menyatakan ekstraktivisme sebagai kegiatan “economic development based on the extraction of natural resources such as fossil and biofuels, mineral and agro-food products extracted in a process of ‘large scale investment in land acquisition’ – or, in the discourse of critical agrarian studies, ‘land grabbing’” (Petras dan Veltmeyer 2014: 19; Veltmeyer dan Petras 2014: 222). Sedangkan Bachriadi (2019a) menyatakan ‘ekstraktivisme’ sebagai suatu proses masif kegiatan ekonomi yang bertumpu pada ekstraksi sumber daya alam – baik melalui ekstensifikasi maupun yang disertai dengan intensifikasi – yang didahului dengan penguasaan tanah atau bahkan teritori dalam skala besar. Di banyak negara berkembang yang kaya sumber daya, kegiatan ekonomi yang berbasis pada ekstraksi sumber daya alam seringkali dijadikan tumpuan utama untuk pengembangan (: “pembangunan”) ekonomi nasional, dan untuk mendukungnya serangkaian fasilitas dan kebijakan diadakan untuk memudahkan aktivitas-aktivitas ekstraksi tersebut. Lebih jauh struktur dan mekanisme politik pembuatan kebijakan publik banyak ditentukan oleh kepentingan-kepentingan ekonomi ekstraktif tersebut. Sehingga kegiatan ekstraksi sumber daya alam secara masif – yang cenderung mengabaikan keberlanjutan daya dukung lingkungan – menjadi tujuan dari “pembangunan” itu sendiri.
  27. 27. 24.2: Manifesto Penataan Ulang Penguasaan Tanah ‘Kawasan Hutan’ 22 Sejak tahun 1990 – atau dua dekade sejak perubahan masif di ‘Kawasan Hutan’ – output dan daya serap tenaga kerja di sektor pertanian secara umum – dimana di dalamnya termasuk sub-sektor pertanian pangan, hortikultura, perkebunan dan kehutanan – masih lebih baik ketimbang output dan daya serap sektor industri manufaktur, sebagaimana ditunjukan oleh Grafik 1 di bawah – yang merupakan hasil olahan data BPS yang dibuat oleh Mizuno (2019). Artinya, akumulasi surplus dari beragam aktivitas ekonomi ekstraktif di ‘Kawasan Hutan’ tidak signifikan mendorong berkembangnya industrialisasi, khususnya industri manufaktur. Perubahan struktural dalam perekonomian Indonesia, yang semestinya dapat ditopang oleh ekstraksi sektor kehutanan dengan biaya ekologi dan kemanusiaan yang besar, ternyata tidak menghasilkan fondasi ekonomi dan industri yang kokoh. Sektor ekonomi kedua (secondary sector),26 yakni industri manufaktur tidak tumbuh dengan baik. Alih-alih berkembang dan menguat, sektor ekonomi kedua (secondary sector) atau industri manufaktur Indonesia malah mengalami stagnasi – untuk tidak mengatakan telah terjadi de- industrialisasi – sejak awal tahun 2000-an, sebagaimana dapat dilihat dalam grafik di bawah. “Anehnya” di tengah stagnasi (atau de-industrialisasi) ini, sektor ketiga atau industri jasa malah dapat menyerap tenaga kerja dan menghasilkan output yang jauh lebih besar dibanding dengan sektor industri manufaktur. 26 Dalam ekonomi dikenal istilah lapisan-lapisan struktur ekonomi yang utama, yakni sektor pertama (first sector), sector kedua (secondary sector), dan sektor ketiga atau tersier (tertiary sector). Sektor pertama adalah struktur ekonomi yang bertumpu pada produksi dan ekspor barang mentah (raw materials), yang kebanyakan dihasilkan oleh aktivitas produksi di sektor pertanian, kehutanan dan pertambangan, juga perikanan. Surplus yang dihasilkan oleh sektor pertama seharusnya dapat menghasilkan akumulasi yang mencukupi bagi tumbuh dan berkembangnya sektor kedua (secondary sector), yakni industri manufaktur. Jika sektor kedua dan industri manufaktur tumbuh dan berkembang dengan baik, terjadi juga perubahan dalam struktur ketenagakerjaan (pengerahan dan penyerapan tenaga kerja). Perubahan dalam struktur ekonomi akibat industrialisasi yang meluas ini akan mendorong perluasan dan penguatan sektor ekonomi ketiga (tertiary sector), yakni industri jasa dan keuangan. Perkembangan kapitalisme kehutanan yang terjadi sejak tahun ’70-an semestinya memberikan kontribusi besar dalam perubahan struktural ekonomi, yakni menguatnya sektor ekonomi kedua di Indonesia.
  28. 28. Dianto Bachriadi 23 Grafik 1. Output dan Penyerapan Tenaga Kerja Sektor Ekonomi Indonesia, 1990-2014 Sumber: Mizuno 2019 Di tengah segala perubahan, kehilangan dan kerusakan ekologi yang terjadi di ‘Kawasan Hutan’ selama 5 dekade sejak tahun ’70-an, kontribusi ekonomi sektor kehutanan tetap sangat kecil. Setelah tahun 2000 kontribusi sub- sektor ini terhadap GDP Indonesia secara keseluruhan hanya sekitar 1%. Lebih kecil dibanding sumbangan yang diberikan oleh sub-sektor tanaman pangan dan hortikultura maupun sub-sektor perkebunan, seperti dapat dilihat pada gambaran Grafik 2 di bawah. Begitu juga dengan laju pertumbuhan GDP sub- sektor kehutanan yang jauh lebih rendah dibanding dengan sub-sub sektor lainnya dalam kategori sektor pertanian, seperti tampak pada Grafik 3. Grafik 2. Kontribusi PDB Sektor Pertanian dan Kehutanan, 2000-2019 Sumber: BPS 2015b dan BPS 2019
  29. 29. 24.2: Manifesto Penataan Ulang Penguasaan Tanah ‘Kawasan Hutan’ 24 Grafik 3. Laju Pertumbuhan PDB Sektor Pertanian dan Kehutanan, 2000-2016 Sumber: BPS 2015a dan BPS 2017 Sebagaimana digambarkan di atas – pada Tabel 1: 34,8 juta hektar ‘Kawasan Hutan’ berupa pseudo-forrest (: bernama dan dinyatakan sebagai kawasan hutan, tetapi lanskap tutupan lahan dan ekosistemnya sudah tidak lagi berbentuk hutan), dan sebagian besar daripadanya berada di dalam areal yang dinyatakan sebagai Kawasan Hutan Produksi (: sekitar 24,2 juta hektar atau sekitar 20,23% dari total luas area yang disebut sebagai ‘Kawasan Hutan’). Sementara kontribusi ekonomi dari sektor kehutanan sangat kecil. Menjadi tidak tepat mempertahankan kawasan yang berupa pseudo-forrest ini tetap sebagai bagian dari ‘Kawasan Hutan’. Mesti diupayakan cara-cara lain agar areal yang berupa pseudo-forrest tersebut dapat turut memberi kontribusi yang lebih signifikan terhadap perekonomian nasional, khususnya perekonomian rakyat. Persoalan lain yang juga berkembang akibat besarnya ‘Kawasan Hutan’ yang relatif tertutup untuk berbagai aktivitas non-kehutanan adalah konflik agraria dan sengketa tenurial. Sengketa tenurial tidak hanya terjadi akibat tumpang-tindih pemberian konsesi untuk kegiatan ekonomi ekstraktif, tetapi yang lebih serius adalah konflik antara masyarakat dengan korporasi-korporasi pemegang konsesi maupun antara warga setempat (orang asli dan atau masyarakat adat) dengan pemerintah; akibat teritori asli dan sumber-sumber penghidupan mereka dinyatakan sebagai bagian dari ‘Kawasan Hutan’ yang segala sesuatu berkaitan dengan penguasaan, pemanfaatan dan penggunaannya ditentukan oleh pemerintah. KLHK sendiri di tahun 2007, pada saat masih
  30. 30. Dianto Bachriadi 25 bernama Departemen Kehutanan, pernah mengidentifikasi ada sekitar 9.252 desa27 yang posisinya berada di dalam maupun tepi ‘Kawasan Hutan’ (Badan Planologi Dephut 2007). Sementara menurut data dari Direktorat Jenderal Bina Pengelolaan DAS dan Perhutanan Sosial (Ditjen BPDASPS KLHK) tahun 2012, penduduk yang tinggal di desa-desa di dalam dan sekitar hutan yang hidupnya bergantung pada sumber daya hutan kurang lebih 48,8 juta jiwa, dan sekitar 10,2 juta diantaranya adalah penduduk yang dikategorikan sebagai penduduk miskin.28 7 tahun setelah survei Badan Planologi KLHK, hasil survei BPS pada 2014 menunjukan ada sekitar 8,6 juta rumah tangga tinggal di sekitar ‘Kawasan Hutan’ (BPS 2015c: 15).29 Sekitar 20,4% dari jumlah rumah tangga ini menguasai lahan di dalam ‘Kawasan Hutan’ (BPS 2015c: 16), dan sekitar 243 ribu (2,8%) di antara mereka adalah peladang berpindah (shifting cultivators) (BPS 2015c: 18). 27 1.309 desa berada di dalam ‘Kawasan Hutan’ atau “desa-desa yang letaknya di tengah atau dikelilingi kawasan hutan baik desa yang sudah di-enclave maupun yang belum”, dan 7.943 desa berada di tepi ‘Kawasan Hutan’ atau “desa-desa yang letaknya di tepi, atau di pinggir kawasan hutan, atau berbatasan dengan kawasan hutan” (definisi dapat ditemukan di Badan Planologi Dephut 2007: 3). 28 Lihat Lampiran Permenhut RI No. P.20/Menhut-II/2014 tentang Pedoman umum Pengembangan Perhutanan Masyarakat Pedesaan Berbasis Konservasi, halaman 1. 29 Pengertian rumah tangga yang tinggal di “sekitar kawasan hutan” adalah rumah tangga yang bermukim di desa yang berada di dalam atau di tepi kawasan hutan (BPS 2015c: 7).
  31. 31. 24.2: Manifesto Penataan Ulang Penguasaan Tanah ‘Kawasan Hutan’ 26
  32. 32. III Lima Dekade Deforestasi dan Kontribusi Indonesia terhadap Emisi Karbon Global
  33. 33. Dianto Bachriadi 29 Alasan yang sering digunakan sebagai argumen untuk mempertahankan ‘Kawasan Hutan’ yang maha luas di Indonesia adalah soal pentingnya menjaga keberadaan hutan tropik Indonesia sebagai salah satu ‘paru-paru dunia’ yang penting: Untuk menyerap karbon (carbon sink), menyimpan kandungan air baik di dalam di tanah maupun di permukaan tanah yang bertajuk rimbun, mencegah pelepasan emisi gas rumah kaca (Tsujino et al. 2016: 336), termasuk untuk menjadi lokasi-lokasi proyek carbon offset.1 Hutan Indonesia diperlukan dalam rangka mitigasi pemanasan global dan perubahan iklim terjadi lebih ekstrim. Posisi Indonesia sebagai negara emitter Gas Rumah Kaca (GRK) atau Greenhouse Gas (GHG)2 pada tahun 2005 – setahun setelah meratifikasi Protokol 1 Carbon offset atau “tukar guling emisi karbon” adalah upaya-upaya pengurangan emisi karbon dioksida (CO2) atau gas GRK lainnya sebagai kompensasi dari emisi yang dihasilkan dimana saja. Mekanisme mitigasi semacam ini menjadi bagian dari kesepakatan internasional mengenai perubahan iklim sebagaimana ditetapkan dalam Protokol Kyoto 1997. 2 Komponen GRK/GHG yang utama adalah uap air atau Hidrogen oksida (Hydrogen oxide, H2O), gas Karbon dioksida (Carbon dioxide, CO2), gas Metan (Methane, CH4), gas Nitro Oksida (Nitrous oxide, N2O), dan gas Ozon (Ozone, O3). Komponen terbesar dalam GRK adalah gas Karbondioksida (CO2). Komponen lain yang kadarnya jauh lebih sedikit dibanding kelima komponen di atas adalah gas Klorofor karbon (Chlorofluorocarbons, CFCs) dan Hidrofor karbon (Hydrofluorocarbons, HFCs). Keseimbangan antara emisi gas-gas ini yang terlepas ke atmosfer bumi dalam jumlah tertentu dan yang dapat terserap kembali secara alamiah (natural sink) oleh bumi dan tumbuh-tumbuhan (dalam proses fotosintesa) membuat bumi menjadi “layak huni”. GRK yang menyelimuti atmosfer bumi akan menangkap gelombang panas (gelombang infra- merah) yang berasal dari pancaran sinar matahari yang memantul kembali mengarah ke luar bumi. Akibat dari tangkapan gelombang panas itu – yang dikenal dengan istilah Efek Rumah Kaca (ERK) atau greenhouse effect (GHE) – pada lapisan atmosfer, suhu di bumi naik. Dalam batas-batas tertentu kenaikan suhu tersebut menjadikan suhu bumi “layak” bagi mahluk- mahluk hidup bertahan hidup secara “alamiah”. Tanpa GRK dan ERK, suhu bumi akan sangat dingin: berkisar -180 C (Soemarwoto 1994: 163, Ma 1998). Semakin banyak kadar GRK – khususnya CO2, CH4, dan N2O – berada di atmosfer bumi, maka ERK akan membuat suhu bumi lebih panas. Kesepakatan internasional yang disusun dalam Protokol Kyoto 1997 menjadikan emisi GRK pada tahun 1990 sebagai ambang batas untuk mengukur penambahan/pengurangan emisi agar pemanasan global “dapat ditoleransi“. Adapun peningkatan panas bumi “yang dapat diterima” adalah sekitar 1,50 C di atas suhu pada masa sebelum revolusi industri (pre-industrial era). Penjelasan yang rumit mengenai hal ini dapat ditemukan misalnya dalam Laporan Bersama yang disusun oleh Intergovernmental Panel on Cimate Change dan UN-WMO (IPCC 2007 dan IPCC 2018). Pengukuran emisi gas rumah kaca (GRK) atau greenhouse gases (GHG) secara keseluruhan biasanya menggunakan besaran yang disetarakan (equivalence) dengan besaran atau tonase (tonnage) CO2. Sehingga besaran yang biasa digunakan adalah “ton CO2e (ekuivalen)”. Secara umum istilah “emisi karbon” (carbon emission) sering digunakan untuk merujuk pada emisi GRK. Tetapi seringkali pula istilah “emisi karbon” digunakan untuk merujuk pada “emisi karbon dioksida” (CO2) saja. Keduanya jelas berbeda, meski secara umum sering kedua bentuk emisi ini dipersamakan/dipertukarkan satu
  34. 34. 24.2: Manifesto Penataan Ulang Penguasaan Tanah ‘Kawasan Hutan’ 30 Kyoto pada tahun 2004)3 – adalah sama dengan keadaan pada tahun 1990, yakni berada pada urutan ke-2 teratas di Asia setelah Cina. Emisi GRK Indonesia pada tahun 2005 adalah 1,91 miliar ton CO2e (atau sekitar 4,4% dari total emisi GRK global), sedangkan Cina sebanyak 6,86 miliar ton CO2e (15,8% dari total emisi GRK global). Kontribusi Indonesia di atas kertas perhitungan pada tahun ini (2005) memang melampaui negara-negara berkembang lainnya termasuk India dan Iran serta negara-negara yang secara ekonomi lebih maju di Asia seperti Jepang dan Korea Selatan.4 Dua belas tahun kemudian, atau pada 2017, posisinya Indonesia ada di urutan ketiga (2,23 miliar ton CO2e), setelah Cina (11,58 miliar ton CO2e) dan India (3,24 miliar ton CO2e). Dibanding negara-negara maju, rata-rata total emisi GRK Indonesia jauh lebih kecil. Pada periode 1990-2016, misalnya, rata-rata total emisi GRK Indonesia hanya sekitar 4% dari total emisi GRK global: Relatif kecil misalnya dibandingkan dengan rata-rata emisi GRK dari AS (14,6%), Cina (16,3%), dan Uni Eropa (9%), pada periode waktu yang sama. Padahal pada kurun waktu tersebut secara terus- menerus (hampir setiap tahun) terjadi kebakaran hutan di Indonesia (Dennis 1999, Weisse dan Goldman 2019: 4). Gambaran visual dari total emisi GRK per tahun – yang telah memperhitungkan juga emisi yang dihasilkan dari perubahan tata-guna lahan dan dari sektor kehutanan – di dunia dan Indonesia khususnya, sejak tahun 1990 hingga 2016 dapat dilihat pada Grafik 4 dan Grafik 5 di bawah; sementara gambaran angka-angka yang lebih detail tersedia di Lampiran 1.5 sama lain. Emisi CO2 jelas penting untuk diperhatikan secara seksama, karena CO2 adalah komponen terbesar dalam emisi GRK. Tetapi keduanya harus dibedakan dengan jelas. 3 Sebelum meratifikasi, Indonesia telah menandatangani Protokol Kyoto pada tahun 1998. 4 Total emisi GRK India, yang pada tahun 2005 ini berada di bawah Indonesia adalah 1,8 miliar ton CO2e (4,2% dari total emisi GRK global). Menyusul Jepang sebanyak 1,22 miliar ton CO2e (2,8% dari total emisi GRK global), Iran sebanyak 0,61 miliar ton CO2e (1,4% dari total emisi GRK global), dan Korea Selatan sebanyak 0,51 miliar ton CO2e (1,2% dari total emisi GRK global). Lihat juga Lampiran 1 untuk gambaran lebih lengkap mengenai angka-angka sejak tahun 1990 hingga 2016. 5 Untuk perbandingan lihat juga (Ge, Friedrich dan Damassa 2014).
  35. 35. Dianto Bachriadi 31 Grafik 4. Emisi GRK Global dan Sejumlah Negara, 1990-2016 Emisi GRK dihitung dalam tonase CO2e, dan sudah meliputi emisi yang dihasilkan dari perubahan tata-guna lahan dan dari sektor kehutanan Sumber: Ritchie dan Roser 2019, https://ourworldindata.org/grapher/total-ghg- emissions?tab=chart&year=latest&country=CHN~European%20Union%20(27)~IND~IDN~JPN~KOR~GB R~USA~OWID_WRL Grafik 5. Emisi GRK Indonesia, 1990-2016 Emisi GRK sudah meliputi emisi yang dihasilkan dari perubahan tata-guna lahan dan dari sektor kehutanan Sumber: Ritchie dan Roser 2019, https://ourworldindata.org/grapher/total-ghg- emissions?tab=chart&year=2005&country=~IDN
  36. 36. 24.2: Manifesto Penataan Ulang Penguasaan Tanah ‘Kawasan Hutan’ 32 Selain memperhatikan emisi GRK, kita juga perlu memperhatikan emisi CO2 yang merupakan komponen gas yang utama dan terbanyak dalam emisi GRK. Kandungan gas CO2 meliputi sekitar 60% lebih dari jumlah keseluruhan emisi GRK: Misalnya, pada tahun 1970 kandungan gas CO2 dalam emisi GRK global mencapai sekitar 66%, dan terus bertambah hingga sekitar 76% di tahun 2012 (lihat Lampiran 2 untuk mendapatkan gambaran visual mengenai hal ini). Emisi CO2 itu sendiri terbanyak berasal dari pembakaran dan penggunaan bahan bakar fosil. Jadi sangat penting untuk lebih memperhatikan perkembangan emisi CO2 – ketimbang emisi GRK – suatu negara dalam kaitannya dengan perkembangan ekonomi, industrialisasi, tingkat pendapatan dan konsumsi masyarakat di negara tersebut dan sumbangannya terhadap emisi karbon global. Beberapa kajian dan analisis, misalnya yang dilakukan oleh Aye dan Edoja (2017) juga Ritchie dan Roser (2019), menunjukan adanya hubungan yang sangat kuat antara pendapatan masyarakat dan emisi CO2 per kapita di suatu negara. Negara-negara dengan kategori pendapatan tinggi (high income countries) atau pendapatan menengah-atas (upper-middle income countries) dimana tingkat konsumsi dan/atau industrialisasinya telah atau sedang tumbuh pesat akan memproduksi emisi CO2 per kapita yang lebih besar dibanding masyarakat dari negara-negara dalam kategori pendapatan di bawahnya atau negara-negara berpenghasilan menengah-bawah (: lower-middle income) dan berpenghasilan rendah (low income countries).6 Sebagai gambaran, pada periode 1990-2016, total emisi karbon dioksida (CO2) secara global dan di sejumlah negara Asia adalah sebagai berikut: Pada tahun 1990, total emisi CO2 Indonesia adalah 0,15 miliar ton (atau sekitar 0,7% dari 6 Kategori penghasilan negara ini dikembangkan oleh Bank Dunia, yang pada mulanya menggunakan kategori “negara berpenghasilan menengah” (middle income countries) dan “negara berpenghasilan rendah” (low income countries) yang secara khusus merujuk pada negara-negara sedang berkembang (developing countries). Sejak 1983 digunakan kategori baru untuk negara-negara yang berpenghasilan menengah, yakni upper-middle income dan lower- middle income. Pada tahun 1989 diperkenalkan kategori baru, yakni “negara berpenghasilan tinggi” (high income country). Empat kategori penghasilan ini dengan sendirinya “menghilangkan” istilah negara maju (developed countries) dan negara berkembang (developing countries), paling tidak dalam laporan-laporan yang mereka buat. Penghasilan per kapita di suatu negara dihitung dari “gross national income” (GNI) dibagi jumlah penduduk negara tersebut. Negara yang penghasilan per kapita kurang dari 996 US$ dikategorikan sebagai “berpenghasilan rendah”, berpenghasilan per kapita antara 996-3.895 US$ dikategorikan sebagai “menengah-bawah”, berpenghasilan per kapita antara 3.896-12.055 US$ dikategorikan sebagai “menengah-atas”, dan negara yang penghasilan per kapita di atas 12.055 US$ masuk kategori “penghasilan tinggi”. Penjelasan ringkas mengenai kategori penghasilan ini dapat ditemukan di https://datatopics.worldbank.org/world-development-indicators/stories/the- classification-of-countries-by-income.html
  37. 37. Dianto Bachriadi 33 emisi CO2 secara global).7 Sedangkan pada tahun yang sama (1990) emisi CO2 dari Cina sebesar 10,9% dari total emisi CO2 global. Emisi CO2 Amerika Serikat, EU (gabungan 28 negara), Cina, Jepang dan India pada tahun itu (1990) adalah 23,1%, 20,2%, 10,9%, 5,2% dan 2,8% dari total emisi CO2 global. Pada tahun 2016, emisi CO2 Indonesia adalah 0,46 miliar ton atau sekitar 1,3% dari emisi CO2 secara global. Emisi Amerika Serikat, EU (gabungan 28 negara), Cina, Jepang dan India pada tahun ini (2016) adalah 14,9%, 9,8%, 27,2%, 3,4% dan 6,7% dari total emisi CO2 secara global.8 Grafik 6 dan Grafik 7 di bawah memperlihatkan gambaran visual dari total emisi CO2 di dunia dan Indonesia per tahunnya sejak pertengahan abad ke- 18 hingga dua dekade awal abad ke-21.9 Di sini terlihat kontribusi Indonesia terhadap total emisi CO2 secara global, sejak akhir abad ke 19 hingga dekade awal abad ke-21 sekarang, hanya berkisar 1% saja. 7 Sebagian besar data-data yang tersaji di sini terkait dengan emisi karbon bersumber dari Ritchie dan Roser (2019), yang menjadi bagian dari program Global Change Data Lab (GCDL) milik Universitas Oxford, Inggris. Keduanya mengolah dan menyajikan sejumlah data yang terkait dengan emisi CO2, emisi GRK, dan pemanasan global dari berbagai sumber yang otoritatif – seperti lembaga-lembaga di lingkungan PBB dan Uni Eropa, maupun dari International Energy Agency (IEA). Data-data yang disajikan berikut analisis ringkas dalam Ritchie dan Roser (2019) meliputi data global dan regional yang mencakup puluhan negara, termasuk Indonesia. Data disusun sedemikian rupa sehingga pengguna bisa melakukan pemilihan dan pemilahan data per negara atau perbandingan antara negara sesuai kebutuhan. Data-data mereka bisa diakses di https://ourworldindata.org. Untuk tujuan penulisan buku ini, data-data dari Ritchie dan Roser (2019) ada yang diambil secara langsung dan ada juga yang diolah kembali. 8 Lihat Lampiran 1 untuk gambaran lebih lengkap mengenai angka-angka emisi CO2 secara global dan sejumlah negara yang disebut disini, sejak tahun 1990 hingga 2016. 9 Data global yang tersedia sejak 1751, tetapi data untuk Indonesia mulai tahun 1889.
  38. 38. 24.2: Manifesto Penataan Ulang Penguasaan Tanah ‘Kawasan Hutan’ 34 Grafik 6. Emisi CO2 Global dan Sejumlah Negara, 1751-2017 Sumber: Ritchie dan Roser 2019, https://ourworldindata.org/grapher/annual-co2-emissions-per- country?tab=chart&time=1751..&country=BRA~CHN~EU-28~IND~IDN~JPN~KOR~GBR~USA~OWID_WRL Grafik 7. Total Emisi CO2 Indonesia, 1890-2017 Sumber: Ritchie dan Roser 2019, https://ourworldindata.org/grapher/annual-co2- emissions-per-country?tab=chart&year=latest&time=1890..&country=~IDN Tabel 3 berikut memperlihatkan emisi karbon dioksida (CO2) per kapita Indonesia dari tahun 1970 hingga 2017. Dari tabel ini terlihat emisi CO2 per kapita penduduk Indonesia, yang jumlah penduduknya sejak tahun ’70-an hingga saat ini masuk dalam kelompok lima besar negara berpenduduk terbanyak di dunia,
  39. 39. Dianto Bachriadi 35 berkisar antara 0,3 ton hingga 2,54 ton, atau rata-rata sekitar 0,89 ton: Artinya tidak lebih dari sepertiga emisi CO2 per kapita penduduk dunia. Sementara Grafik 8 di bawahnya memperlihatkan perbandingan emisi CO2 per kapita penduduk Indonesia dan emisi CO2 per kapita dari beberapa negara, termasuk sejumlah negara maju. Tabel 3. Emisi CO2 per Kapita Indonesia, 1970-2017 ton CO2 1970 1971 1972 1973 1974 1975 1976 1977 1978 1979 0,31 0,33 0,36 0,40 0,40 0,41 0,46 0,60 0,67 0,66 1980 1981 1982 1983 1984 1985 1986 1987 1988 1989 0,64 0,66 0,68 0,67 0,70 0,74 0,73 0,72 0,76 0,74 1990 1991 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 0,83 0,98 1,08 1,15 1,15 1,15 1,28 1,38 1,05 1,17 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 1,26 1,39 1,41 1,44 1,52 1,52 1,51 1,62 1,77 1,87 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 Rata-rata emisi per kapita/tahun 1,76 2,45 2,54 1,93 1,80 1,78 1,78 1,84 0,89 Disusun ulang dari Ritchie dan Roser 2019, https://ourworldindata.org/grapher/annual-co2-emissions- per-country?tab=chart&year=latest&time=1890..&country=~IDN Grafik 8. Emisi CO2 per Kapita Indonesia dan Sejumlah Negara, 1800 - 2017 Satuan emisi CO2 per kapita = ton/tahun Sumber: Ritchie dan Roser 2019, https://ourworldindata.org/grapher/co-emissions-per- capita?tab=chart&year=latest&time=1800..&country=OWID_WRL~CHN~USA~CAN~AUS~KOR~GBR~IDN ~IND~JPN~MYS
  40. 40. 36 Dari gambaran di Tabel 3 dan Grafik 8, kita dapat lihat secara terang- benderang adanya ketimpangan yang sangat besar antar negara dalam hal emisi karbon per kapita terkait dengan penghasilan per kapita masyarakatnya. Misalnya, pada tahun 2017, sejumlah negara “berpenghasilan tinggi” seperti AS, Australia, Kanada, Inggris, Cina dan Korea Selatan (dua diantaranya adalah negara dengan populasi yang terbesar di dunia) memiliki emisi CO2 per kapita sebesar 16,9 ton (Australia), 16,2 (AS), 15,6 ton (Kanada), 12,1 ton (Korea Selatan), 7,0 ton (Cina), dan 5,8 ton (Inggris). Sementara rata-rata emisi CO2 per kapita penduduk dunia pada tahun ini (2017) adalah 4,8 ton. Artinya emisi CO2 empat negara maju (Korea Selatan, AS, Kanada, dan Australia) berkisar antara 252-353% atau 2,5 hingga 3,5 kali lipat dibanding emisi CO2 per kapita penduduk dunia. Sedangkan emisi CO2 per kapita Inggris dan Cina berkisar antara 122-146% atau sekitar 1,2 dan 1,5 kali lipat dibanding emisi CO2 per kapita penduduk dunia. Sementara CO2 per kapita Indonesia pada tahun tersebut sekitar 1,84 ton (Indonesia). Angka ini jauh di bawah emisi CO2 per kapita penduduk dunia: Hanya sepertiga lebih sedikit (atau sekitar 38%). Meskipun tampaknya emisi CO2 per kapita Cina dan Inggris tidak terlampau jauh dari emisi CO2 per kapita penduduk dunia, jangan lupa penduduk Cina pada tahun itu jumlahnya sekitar 18% dari total penduduk dunia atau 5x lipat lebih banyak dari penduduk Indonesia. Sedangkan jumlah penduduk Inggris pada tahun tersebut hanya sekitar 0,7% penduduk dunia, atau 1/5 dari jumlah penduduk Indonesia. Sebagai negara yang sangat lambat perkembangan industrialisasinya,40 kontribusi Indonesia terhadap emisi karbon – dalam hal ini CO2 – dunia tidaklah besar dibanding dengan negara-negara maju yang tingkat pendapatan per kapita penduduknya tinggi – bahkan sangat tinggi – seperti Cina, AS, India, Uni Eropa dan Rusia. Sejumlah negara maju dan penghasilan per kapita penduduknya tinggi adalah negara-negara yang menjadi bagian dari negara-negara sub-tropis dan beriklim sedang dengan riwayat deforestasi yang juga tinggi. Analisis data jangka panjang yang dimiliki oleh FAO (2012) menunjukan bahwa sampai awal abad ke-20, angka deforestasi hutan di daerah beriklim sedang (: temperate forest) jauh lebih tinggi dibanding dengan deforestasi hutan-hutan tropik. Ketika hutan- hutan yang dikategorikan sebagai temperate forests tersebut mulai menghilang dari muka bumi, baru lah deforestasi meluas ke hutan-hutan tropis dunia – termasuk hutan-hutan di Indonesia (FAO 2012: 9-15). 40 Bahkan, menurut Mizuno (2019), sejak awal tahun 2000-an terjadi gejala deindustrialisasi di Indonesia.
  41. 41. Dianto Bachriadi 37 Grafik 9. Estimasi Deforestasi Global berdasarkan Jenis Hutan sejak Sebelum Abad ke-18 hingga Awal Abad ke-21 juta hektar Sumber: FAO 2012: 9 Dihubungkan dengan perkembangan ekonomi dunia dan kolonialisme, maka sebagian besar negara-negara maju saat ini lebih dahulu ‘menghilangkan’ hutan-hutan mereka bersamaan dengan pesatnya pertumbuhan ekonomi mereka. Saat ini – bersamaan dengan kemajuan dan perkembangan ekonominya – AS, Uni Eropa, Cina, Rusia, Jepang dan India adalah lima negara yang secara bersama-sama berkontribusi hingga 37% dari total “carbon budget” dunia atau jumlah emisi gas rumah-kaca (GRK) yang bisa “ditolerir” dari total keseluruhan emisi di dunia pada satu periode waktu tertentu (Ge, Friedrich dan Damassa 2014: 6). Jika kita perbandingkan Grafik 8 (perkembangan emisi CO2 per kapita Indonesia dan sejumlah negara lain) dengan Grafik 10 di bawah (perkembangan pendapatan nasional per kapita): Jelas terlihat adanya hubungan antara emisi CO2 dan perkembangan ekonomi dan pendapatan nasional. Semakin tinggi standar penghidupan suatu bangsa, maka jejak karbon-nya juga tinggi; atau dapat dikatakan perkembangan emisi per kapita adalah penanda perkembangan/kemajuan kondisi penghidupan dan tanda dari upaya-upaya untuk mengurangi kemiskinan (Ritchie dan Roser 2019).41 41 Dalam konteks kebencanaan akibat perubahan iklim yang timbul dari peningkatan emisi GRK, Woodward, Davis dan Renderson (2019) menyatakan kerugian ekonomi dari berbagai
  42. 42. 24.2: Manifesto Penataan Ulang Penguasaan Tanah ‘Kawasan Hutan’ 38 Grafik 10. Pendapatan Nasional Bersih (Gross National Income) per Kapita Sejumlah Negara, 1970-2018 Diolah berdasarkan data dari http://ivanstat.com/en/gni/001.html Dari data-data di atas, sekali lagi, kita bisa melihat adanya keterkaitan antara rezim pertumbuhan ekonomi dengan tingkat emisi CO2 yang merupakan bencana yang ditimbulkan akan lebih diderita oleh kelompok-kelompok masyarakat, wilayah, atau negara-negara yang berpenghasilan rendah. Menurut mereka untuk menekan atau menurunkan emisi gas rumah kaca hanya dengan melihat GDP dan pertumbuhannya menjadi kurang signifikan: Itu sama artinya dengan menekan angka pertumbuhan GDP per kapita; sama juga artinya dengan memperbesar peluang kelompok masyarakat yang berada dalam posisi lemah secara ekonomi untuk lebih menderita, selain mempersulit proses mitigasi iklim itu sendiri. Menurut ketiganya lebih masuk akal dan lebih berbiaya rendah untuk mengurangi emisi melalui kebijakan global seperti pengurangan penggunaan bahan bakar fosil dan menggantinya dengan sumber energi yang terbarukan, juga penerapan “carbon tax”.
  43. 43. Dianto Bachriadi 39 komponen utama dari emisi gas rumah kaca (GRK). Dengan kata lain, rezim pertumbuhan ekonomi rendah akan berpengaruh negatif pada emisi CO2; sebaliknya rezim pertumbuhan ekonomi tinggi akan berpengaruh secara positif pada tingkat emisi CO2. Analisis lebih lengkap tentang produksi emisi gas rumah kaca (GRK) dilakukan oleh Woodward, Davis dan Renderson (2019), yang menyimpulkan GRK dihasilkan dari kombinasi sejumlah faktor seperti besaran populasi, produktivitas per kapita, energi yang digunakan per unit produksi (energy intensity of GDP), serta emisi karbon yang dihasilkan per unit enit energi yang digunakan (carbon intensity of energy). Mereka juga menyimpulkan adanya efek negatif penggunaan bahan bakar fosil yang sangat besar dan terus meningkat dalam menghalangi umpan-balik positif yang dapat diberikan oleh ekosistem secara keseluruhan (baik ekosistem daratan maupun lautan). Jadi sekali lagi perlu ditegaskan adanya hubungan yang kuat – meskipun tidak linier – antara pertumbuhan ekonomi dan penggunaan energi dengan emisi karbon dioksida (CO2), dan siapa serta sektor apa saja yang sesungguhnya berkontribusi besar dalam penurunan daya dukung lingkungan secara global yang diakibatkan oleh meningkatnya emisi karbon.42 Bagaimana dengan deforestasi dan perubahan tata guna dan fungsi lahan? Deforestasi dan perubahan-perubahan dalam tata guna lahan (land use change), termasuk pertanian yang padat asupan kimia serta kebakaran dan pembakaran lahan tentu saja menjadi bagian dari penyebab meningkatnya emisi GRK. Meskipun demikian, berbagai data dan analisis mengenai penyebab emisi CO2 – yang merupakan komponen terbesar dalam emisi GRK – menempatkan pertanian yang tidak ramah lingkungan, deforestasi dan perubahan tata guna lahan di belakang faktor-faktor penyebab lainnya yang lebih berkontribusi besar, yakni: energi, transportasi, dan beragam aktivitas komersial dan konsumsi rumah tangga.43 Penggunaan bahan bakar yang berasal dari fosil untuk 42 Lihat juga Mardani et al. (2019) yang melakukan tinjauan atas studi-studi terkait penyebab- penyebab emisi karbon. Kajian Adom et al. (2012) menunjukan tingkat emisi CO2 berkaitan dengan banyak faktor sosial selain faktor ekonomi atau pertumbuhan ekonomi dan industri. 43 Pada tahun 2010, misalnya, dari sekitar 34,4 miliar ton emisi CO2, emisi yang berasal dari produksi energi berkontribusi terbanyak (sekitar 20,3 miliar ton); disusul oleh transportasi (5,5 miliar ton); aktivitas rumah tangga dan komersial (3,4 miliar ton); pertanian, tata guna lahan, dan kehutanan (2,6 miliar ton); industri (2,5 miliar ton); limbah (32,5 juta ton); dan aktivitas lainnya (47,5 juta ton) (data-data FAO yang diolah oleh Ritchie dan Roser 2019, https://ourworldindata.org/grapher/global-carbon-dioxide-emissions-by-sector). Gambaran grafis emisi CO2 berdasarkan sektor aktivitas perekonomian dunia dalam periode 1990-2010 dapat dilihat pada Lampiran 2.
  44. 44. 24.2: Manifesto Penataan Ulang Penguasaan Tanah ‘Kawasan Hutan’ 40 berbagai macam aktivitas merupakan sumber utama dari meningkatnya emisi karbon dioksida secara global. Data serial yang berasal dari FAO sejak 1990 hingga 2016, sebagaimana dapat dilihat dalam Tabel 4 di bawah, menunjukan emisi GRK global dari sektor kehutanan dan perubahan tata guna lahan, ternyata tidak sebesar emisi yang berasal dari sektor energi, transport dan aktivitas pertanian secara umum.44 Tabel 4. Emisi GRK Global berdasarkan Sektor, 1990-2016 Miliar ton CO2e Tahun Jumlah dan % Sektor EnergiTransportasiPertanian Perubahan Tata-guna Lahan & Kehutanan Industri Bangunan Limbah Seluruh Sektor 1990 S 16,15 4,60 5,03 4,20 1,01 2,60 1,36 34,95 % 46% 13% 14% 12% 3% 7% 4% 100% 1995 S 16,45 5,02 5,06 4,20 1,23 2,58 1,48 36,02 % 46% 14% 14% 12% 3% 7% 4% 100% 2000 S 17,67 5,76 5,08 3,51 1,39 2,53 1,47 37,41 % 47% 15% 14% 9% 4% 7% 4% 100% 2005 S 21,03 6,47 5,32 4,68 1,74 2,68 1,42 43,34 % 49% 15% 12% 11% 4% 6% 3% 100% 2010 S 24,28 6,99 5,54 3,34 2,23 2,71 1,47 46,56 % 52% 15% 12% 7% 5% 6% 3% 100% 2016 S 25,43 7,87 5,80 3,22 2,77 2,72 1,56 49,37 % 52% 16% 12% 7% 6% 6% 3% 100% Diolah dari Ritchie dan Roser 2019: https://ourworldindata.org/grapher/ghg-emissions-by-sector Sektor energi meliputi produksi dan pemakaian energi listrik dan panas, emisi yang terlepas dari operasi mesin dan instalasi industri (fugitive emissions), dan pembakaran bahan bakar lainnya. Sektor industri meliputi proses industri dan penggunaan beragam bahan baku olahan untuk industri, serta pemakaian dan konsumsi beragam produk industri manufaktur. Sektor tata-guna tanah meliputi emisi dari konversi netto areal hutan, dan pembakaran biomassa untuk pertanian. Sektor bangunan meliputi emisi yang dihasilkan dari proses pembuatan dan keberadaan beragam bangunan. 44 Gambaran grafis dari data emisi GRK global berdasarkan sektor aktivitas perekonomian ini dapat dilihat pada Lampiran 4.
  45. 45. Dianto Bachriadi 41 Jika kita mengisolasi data emisi GRK Indonesia dari data global sebagaimana ditunjukan pada Tabel 4 di atas, memang tampak secara tetap sejak 1990 hingga 2016 kontribusi sektor kehutanan dan perubahan tata guna lahan terhadap total emisi GRK berada pada urutan teratas – seperti bisa dilihat pada Tabel 5 dan perbandingannya pada Tabel 6 di bawah.45 Sejak meningkatnya pembukaan lahan-lahan hutan untuk dijadikan areal perkebunan, khususnya perkebunan kelapa sawit skala besar, dan pertambangan serta terjadi kebakaran hutan dan lahan gambut yang terus berulang (khususnya kebakaran yang signifikan pada tahun 2007, 2012 dan 2015), kontribusi sektor kehutanan terhadap emisi GRK Indonesia menjadi sangat besar. Tabel 5. Emisi GRK Indonesia berdasarkan Sektor versi Pemerintah, 2000-2017 Dalam satuan Miliar Ton CO2e Sektor 2000 2005 2010 2015 2017 ∑ % ∑ % ∑ % ∑ % ∑ % Energi 0.32 31% 0.38 29% 0.45 41% 0.54 23% 0.56 49% Industri 0.04 4% 0.04 3% 0.04 3% 0.05 2% 0.06 5% Pertanian 0.10 9% 0.10 8% 0.10 9% 0.11 5% 0.12 11% Kehutanan & Tata Guna Lahan 0.34 34% 0.44 34% 0.38 34% 0.77 32% 0.28 24% Bakaran Lahan Gambut 0.16 16% 0.26 20% 0.05 5% 0.80 34% 0.01 1% Limbah 0.06 6% 0.08 6% 0.09 8% 0.11 4% 0.12 10% Total 1.03 100% 1.29 100% 1.12 100% 2.37 100% 1.15 100% Tabel disusun ulang dan diolah dari dari tampilan data dalam DJ-PPI KLHK 2019: 64 45 Tabel 5 merupakan data-data yang dikeluarkan (versi) pemerintah RI, sedangkan Tabel 6 adalah olahan dari data versi GDLC (Ritchie dan Roser 2019). Set data dari kedua tabel juga sedikit berbeda: Selain periode waktunya berbeda, set data dari pemerintah Indonesia juga tidak menjadikan emisi yang berasal dari transportasi secara terpisah. Secara khusus pemerintah Indonesia menekankan sektor “bakaran lahan gambut” (peat fire) sebagai sektor tersendiri di dalam set datanya. Mengenai “bakaran lahan” ini tidak terlalu jelas berada di sektor mana dalam set data GCDL. Lihat gambaran grafis dari data emisi GRK Indonesia berdasarkan sektor aktivitas perekonomian berikut persentase peningkatannya dari waktu ke waktu antara 1990-2016, versi GCDL, pada Lampiran 5.
  46. 46. 24.2: Manifesto Penataan Ulang Penguasaan Tanah ‘Kawasan Hutan’ 42 Tabel 6. Emisi GRK Indonesia berdasarkan Sektor versi GCDL, 1990-2016 Miliar ton CO2e Tahun Jumlah dan % Sektor Energi Transportasi Pertanian Perubahan Tata-guna Lahan & Kehutanan Industri Bangunan Limbah Seluruh Sektor 1990 S 0,16 0,03 0,13 1,00 0,01 0,02 0,16 1,51 % 11% 2% 9% 66% 1% 1% 11% 100% % thd global 1% 1% 3% 24% 1% 1% 12% 4,3% 1995 S 0,21 0,05 0,14 1,00 0,01 0,02 0,17 1,60 % 13% 3% 9% 63% 1% 1% 11% 100% % thd global 1% 1% 3% 24% 1% 1% 11% 4,4% 2000 S 0,22 0,06 0,14 0,74 0,02 0,03 0,19 1,40 % 16% 4% 10% 53% 1% 2% 14% 100% % thd global 1% 1% 3% 21% 1% 1% 13% 3,7% 2005 S 0,26 0,07 0,15 1,21 0,02 0,03 0,16 1,90 % 14% 4% 8% 64% 1% 2% 8% 100% % thd global 1% 1% 3% 26% 1% 1% 11% 4,4% 2010 S 0,30 0,09 0,17 1,32 0,02 0,02 0,13 2,05 % 15% 4% 8% 64% 1% 1% 6% 100% % thd global 1% 1% 3% 40% 1% 1% 9% 4,4% 2016 S 0,35 0,13 0,19 1,36 0,03 0,02 0,13 2,21 % 16% 6% 9% 62% 1% 1% 6% 100% % thd global 1% 2% 3% 42% 1% 1% 8% 4,5% Diolah dari Ritchie dan Roser 2019: https://ourworldindata.org/grapher/ghg-emissions-by-sector?country=IDN~ Sektor energi meliputi produksi dan pemakaian energi listrik dan panas, emisi yang terlepas dari operasi mesin dan instalasi industri (fugitive emissions), dan pembakaran bahan bakar lainnya. Sektor industri meliputi proses industri dan penggunaan beragam bahan baku olahan untuk industri, serta pemakaian/konsumsi beragam produk industri manufaktur. Sektor tata-guna tanah meliputi emisi dari konversi netto areal hutan, dan pembakaran biomassa untuk pertanian. Sektor bangunan meliputi emisi yang dihasilkan dari proses pembuatan dan keberadaan beragam bangunan.
  47. 47. Dianto Bachriadi 43 Ada hal yang menarik menghubungkan gambaran di Tabel 5-6 dan Tabel 3 sebelumnya (tabel emisi CO2 per kapita penduduk Indonesia periode 1970-2017) juga Tabel 7 di bawah (tabel kontribusi sektor aktivitas perekonomian terhadap emisi CO2 Indonesia sejak 1971-2014). Kontribusi besar emisi GRK yang berasal dari perubahan tata guna lahan dan sektor kehutanan, tidak mendorong atau menciptakan peningkatan emisi CO2 dari sektor industri secara signifikan. Emisi CO2 lebih banyak berasal dari produksi tenaga listrik dan panas, serta penggunaan untuk transportasi. Emisi CO2 dari aktivitas rumah tangga, komersial dan layanan publik malah sangat rendah. Artinya emisi GRK yang banyak disebabkan oleh pembukaan lahan dan deforestasi selama satu setengah dekade (1990-2016) tidak mendorong industrialisasi dan pertumbuhan ekonomi yang signifikan yang turut mengubah struktur ekonomi Indonesia. Pun begitu dengan pembukaan lahan/areal hutan secara “besar-besaran” sejak tahun ’70-an, tidak disertai dengan peningkatan emisi CO2 di sektor industri, perdagangan dan konsumsi, serta layanan publik. Kombinasi data-data ini jelas menunjukan lambatnya perubahan struktur ekonomi dan industrialisasi di Indonesia, yang disusul dengan peningkatan pendapat per kapita masyarakat Indonesia yang juga terjadi dengan sangat lambat. Tabel 7. Persentase (%) Emisi CO2* Indonesia berdasarkan Sektor, 1971-2014 Sektor Tahun 1971 1980 1990 2000 2010 2014 Produksi energi listrik & panas 21,94% 17,71% 35,65% 34,99% 40,33% 44,25% Transportasi 32,14% 26,41% 24,04% 24,55% 26,89% 30,81% Industri manufaktur & konstruksi 19,92% 29,19% 22,88% 22,84% 24,59% 18,40% Residensial, komersial & pelayanan publik 23,33% 24,13% 14,57% 13,19% 5,45% 5,11% Sektor lainnya 2,70% 2,56% 2,86% 4,44% 2,74% 1,43% Diolah dari Ritchie dan Roser 2019, https://ourworldindata.org/grapher/carbon-dioxide-co2- emissions-by-sector-or-source?country=~IDN * Emisi yang dihasilkan dari hasil penggunaan/pembakaran bahan bakar. Versi grafik dari tabel ini dapat dilihat pada Lampiran 6. Alih-alih memperkuat transformasi ekonomi secara nasional dan perekonomian masyarakat, aktivitas penebangan hutan untuk diambil kayu-nya sejak tahun ’70-an dan pembukaan lahan “besar-besaran” areal hutan sejak tahun
  48. 48. 24.2: Manifesto Penataan Ulang Penguasaan Tanah ‘Kawasan Hutan’ 44 ’80-an khususnya untuk perluasan areal perkebunan – terutama untuk perkebunan sawit (Bachriadi 2019a dan 2019c) selain memperparah kerusakan ekologi justru memperkuat konsentrasi penguasaan tanah oleh korporasi dan ketimpangan ekonomi. Konsentrasi penguasaan lahan kehutanan untuk dan oleh korporasi memang bukan jalan yang tepat untuk mendorong perkembangan ekonomi, perubahan struktur ekonomi, apalagi pemerataan ekonomi: Sebaliknya, konsentrasi tersebut hanya menjadi sumber ketimpangan ekonomi; selain menjadi sumber korupsi dan aktivitas pencarian “rente ekonomi yang tidak resmi”. Lihat lah Grafik 11 di bawah46 : Alih-alih perekonomian nasional dan perekonomian rakyat menguat dan terjadi pemerataan, sejak 1990 justru ketimpangan ekonomi Indonesia yang meningkat. Dari sejumlah data di atas terlihat bagaimana Indonesia tidak memanfaatkan dengan baik pengurangan hutan dan pembukaan lahan yang terjadi selama ini untuk meningkatkan perekonomian bangsa secara signifikan (: pertumbuhan pendapatan sangat lambat dan ketimpangan tetap besar). Pertanyaannya sekarang adalah: Kemanakah hasil-hasil ekonomi dan keuntungan yang mengalir dari pembukaan hutan dalam jumlah sedemikian besar selama ini? Grafik 11. Rasio Gini Pendapatan Indonesia, 1990-2016 Sumber: Bachriadi 2017a 46 Grafik diolah dari data-data Bank Dunia dan BPS. Untuk analisis soal perkembangan dan meningkatnya ketimpangan pendapatan dan perekonomian Indonesia, lihat misalnya World Bank (2015).

×