Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Panduan Pemetaan Berbasis Masyarakat Oleh Alix Flavelle

Panduan Pemetaan Berbasis Masyarakat
Panduan membuat peta komunitas dan tanah adat

Oleh Alix Flavelle

  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

Panduan Pemetaan Berbasis Masyarakat Oleh Alix Flavelle

  1. 1. Bab 9 SURVEI DENGAN KOMPAS Dalam bab ini anda akan mempelajari: e Apa itu traverse e B a g a i m a n a melakukan traverse linear dan tertutup B a g a i m a n a menghitung jarak sambil melakukan survei Bagaimana mengatasi lereng Empat teknik mengisi detail selama traverse e Bagaimana mencatat traverse d a l a m buku B a g a i m a n a m e n g g a m b a r peta traverse d a r i c a t a t a n l a p a n g a n 9 B a g a i m a n a mengecek akurasi traverse tertutup Melakukan Survei dengan Menggunakan Kompas - 1 1 j , . .
  2. 2. Traverse dapat dilakukan oleh dua orang, tetapi dalam pemetaan partisipatif biasanya semakin banyak warga kampung yang ingin membantu. 9.1 APA ITU SURVEI KOMPAS ATAU TRAVERSE Survei dengan menggunakan kompas juga disebut traverse. lni berupa berjalan sepanjang rute yang dipilih, mengukur jaraknya dengan pita meteran dan arahnya dengan kompas. Arah dan j a r a k dicatat di buku d a n kemudian d i g u n a k a n untuk mem-plot, atau menggambar peta dalam kertas grafik. Traverse selalu menyiratkan survei sepanjang garis. Bisa garis lurus atau garis yang mengikuti a rah a n g i n . Catat apa yang anda Ii hat di salah satu garis dan anda dapat menggambar peta yang cukup akurat, hanya atas garis tersebut. Untuk membuat peta lokasi, anda harus mensurvei beberapa garis, atau mengisi detailnya dengan sketsa. Survei kompas, atau traverse, adalah cara termudah untuk membuat peta berskala tanpa peta topografi. Alat-alatnya sederhana, t e t a p i s u r v e i d e n g a n m e m a k a i k o m p a s sebenarnya lebih akurat dari survei dengan non­ differential GPS(lihat tentang survei GPS bab 1 0 ) . S u r v e i d e n g a n m e n g g u n a k a n k o m p a s m e m b u t u h k a n waktu yang a g a k l a m a d a n d a l a m p e m e t a a n y a n g d i d a s a r k a n p a d a komunitas survei tersebut tidak d i g u n a k a n u n t u k m e m e t a k a n s e l u r u h d a e r a h . S u r v e i t e r s e b u t d i g u n a k a n d i m a n a k i t a a k a n m e n g u k u r d a n m e n g g a m b a r s e b a n y a k mungkin informasi secara akurat d a l a m skala b e s a r . S e b a g a i c o n t o h s u r v e i d e n g a n m e n g g u n a k a n k o m p a s b e r g u n a u n t u k memetakan perumahan sepanjang j a l a n , atau b a t a s d a e r a h p e r t a n i a n u n t u k m e n g u k u r daerahnya. 9.2 LANGKAH-LANGKAH PERENCANAAN TRAVERSE 9.2.1 Mengorganisir Tim Survei J u m l a h m i n i m a l tim a d a l a h dua orang, salah satu memegang ujung pita meteran d a n yang lain menentukan arah kompas. W a l a u p u n tidak terlalu penting, akan lebih mudah dengan adanya orang ketiga yang memegang catatan. J u g a , perlu setidaknya ada warga kampung dalam tim yang mengetahui lokasi dengan baik. Nara sumber ini seperti para tetua yang tidak tertarik d a l a m teknik survei atau pencatatan, dan karena itu akan menjadi orang keempat d a l a m ti m . 1 1 2 - Panduan Pemetaan Berbasis Masyarakat
  3. 3. Prioritas dalam komunitas pemetaan adalah partisipasi maksimal. Meskipun bukan berarti bahwa setiap warga k a m p u n g bisa berpartisipasi d a l a m survei d e n g a n menggunakan kompas, tetapi semakin banyak nara sumber semakin bagus Dan jika ada banyak orang, mereka dapat d i b a g i d a l a m 2, 3, atau 4 g r u p yang masing­ masing mensurvei tempat yang berbeda. Seseorang dari warga kampung harus d i p il i h untuk mengkoordinir survei dan bertanggung jawab atas data. Orang tersebut harus memiliki minat dan kapasitas untuk m e m a h a m i prinsip-prinsip teknis mengenai survei sehingga mereka dapat mengkoordinasikan usaha dari semua warga kampung yang ikut serta. Jika warga kampung sudah m e m i l i h tim pemetaan kemudian koordinatornya harus satu atau beberapa orang dari tim tersebut. 9.2.2 M e m i l i h Empat Pola DasarTraverse Traverse linear pada dasarnya berjalan satu arah, . baik lurus atau zig­ zag Ada empat pola dasar traverse: 1 . Traverse linier: berupa survei yang secara sederhana mengikuti g a ri s apa saja; sebagai contoh, j a l a n berliku atau s u n g a i . Garisnya bisa berupa g a r i s l u r u s m e l e w a t i h u t a n . P o l a i n i u m u m n y a d i g u n a k a n d a l a m p e m e t a a n y a n g ', d i d a s a r k a n p a d a k o m u n i t a s k a r e n a -6 .fr. 1�---t'...... �- informasi penting terletak dekat j a l a n A " . #Ht atau s u n g a i . 2 . Traverse batas atau Traverse tertutup: Traverse batas atau Traverse tertutup a d a l a h survei m e n g e l i l i n g i batas area - sebagai contoh m e n g e l i l i n g i s el u r u h batas tanah dan kemudian kembali ke titik a w a l . Jika area yang disurvei segi empat, anda hanya butuh mengukur empat sisi d a n m e n g a m b i l empat a r a h . B a g a i m a n a p u n , bentuk area biasanya lebih rumit. Anda akan mengetahui jika a n d a sudah melakukan survei akurat ketika anda m e n g g a m b a r peta: garisnya a k a n b e r t e m u d e n g a n r a p i pada tempat yang sama tan pa m e n i n g g a l k a n r u a n g , d a n t a n p a g a r i s s i l a n g . ( K a r e n a i t u l a h Traverse batas i n i sering j u g a disebut Traversetertutup) Traverse b a t a s d i g u n a k a n u n t u k m e m b u a t peta y a n g sederhana da n a ku rat dari area yang m e m i l i k i beberapa jenis batas, tidak harus satu jenis. Ketika anda melakukan traverse batas, anda akan selesai di titik awal anda Melakukan Survei dengan Menggunakan Kompas - 1 1 3
  4. 4. ✓ ✓ 90 90 y a n g p e r t a ma u n t u k membuat garis kedua para rel dengan garis pertama. Jika g a ri s yang anda buat terpisah masing-masing 50 meter dan a n d a membuat peta atas apa yang anda lihat 2 5 meter di sebelah-menyebelah salah satu sisi garis traverse a n d a , survei anda a k a n mencakup seluruh area. Titik a p a p u n yang anda l a l u i pada garis traverse akan diletakkan secara tepat pada peta. Sebagai contoh, jika satu j a l a n m e l i n t a n g di lokasi, jika a n d a m e n g g a m b a r lokasi setiap titik pada garis traverse yang melintasi jalan tersebut, a n d a akan mampu secara akurat meggambar j a l a n tersebut pada peta. Penjelajah hutan s e r i n g m e n g g u n a k a n p o l a j a r i n g a n ketika m e r e k a h e n d a k m e l a k u k a n penjelajahan, atau m e n g h i t u n g j u m l a h pohon di hutan tersebut. ; f 180 1360 80 I 90 ' Areanya dapat berupa keseluruhan batas tradisional, daerah pertanian, lapangan, area perkebunan. Traverse batas adalah satu-satunya pola yang dapat digunakan untuk menghitung j u m l a h hektar atas area yang disurvei. 3 . Traversejaringan:dilakukan dengan membikin beberapa garis lurus traverseyang para rel satu sama lainnya. Traverse jaringan digunakan ketika anda ingin memetakan begitu banyak informasi atas sebuah area dengan cara yang sistematis. Awalilah teknik ini dengan mulai dari salah satu sudut area dan mengikuti a rah kompas yang sama (secara kasar para rel terhadap satu sudut area) ketika anda berjalan menyeberang area. Kemudian u b a h l a h arah 90' untuk menyeberang ke baris berikutnya, yang d i p i l i h sebagai pengganti atas jarak yang tepat pada yang pertama. Seberapa j a u h t e r g a n t u n g a t a s v i s i b i l i t a s j a n g k a u a n p a n d a n g - a n d a h a r u s m a m p u m e l i h a t ; t i n g k a t a n k e r i n c i a n y a n g a n d a i n g i n k a n t a n p a m e n g a b a i k a n l a i n n y a . Kemudian ikuti arah 1 8 0' dari Traverse jaringan adalah cara , yang paling sistematis untuk 1 mengisi rincian pada peta 1 area. Anda dapat dengan mudah memetakan jalan atau sungai karena anda tahu secara pasti di mana garis traverse melintasinya pada beberapa titik. 4. Membuat traverse radial: a d a l a h d e n g a n mensurvei g a r i s - g a r i s l i n e a r yang d i m u l a i pada satu tempat pusat. l n i j u g a m e r u p a k a n p o l a yang bag us u n t u k memetakan secara rinci suatu area. Anda a k a n m e n j a l a n k a n traverse radial ini ketika lokasi anda s e b a g a i m a n a kebanyakan kampung di mana posisi k a m p u n g terletak di pusat d a n a d a b a n y a k j a l a n kecil yang keluar ke kebun atau h u t a n . Anda dapat melintasi sepanjang j a l a n kecil tersebut, m e n g u k u r jarak d a n a rah, d a n mencatat b a i k landmark a tau p e t u n j u k k o m u n i t a s d i s e p a n j a n g j a l a n . 1 1 4 - Panduan Pemetaan Berbasis Masyarakat . • · . .:. .
  5. 5. Metode ini bag us terutama jika kebanyakan yang akan anda petakan berada dekat jalan-jalan kecil tersebut. Tetapi ingat bahwa mungkin ada gambaran penting antara jalan-jalan kecil tersebut yang akan terlewatkan dengan melakukan traverse model ini. J a d i , b a g a i m a n a anda a k a n m e m u t u s k a n a p a k a h m e n g g u n a k a n p o l a traverse linear atau batas atau j a r i n g a n a t a u radial? P i l i h a n p o l a tersebut tergantung p a d a : i n f o r m a s i m a c a m a p a yang hendak dipetakan; b e r a p a b a n y a k r i n c i a n yang hendak dipetakan; ukuran d a n bentuk lokasi a n d a . or Traverse radial adalah pola yang bagus digunakan jika kebanyakan tincianl yang hendak dipetakan terletak di dekat jalan atau jalan kecil atau sungai Jika lokasi t e l a h ditentukan dan ternyata terdapat batas yang l e n g k a p , pertimbangkan untuk menggunakan traverse batas, setidaknya sebagai titik awal. Jika tidak ada lokasi yang pasti, atau jika batas terlalu panjang untuk m e n g e l i l i n g i n y a (dan tidak ada kemungkinan yang baik untuk mengatasi situasi tersebut), g u n a k a nl a h traverse linear, j a r i n g a n atau radial untuk memetakan area yang paling penting. Dengan pola traverse a p a p u n anda dapat membuat peta dengan dasar s e b u a h g a r i s . J a d i , b a g a i m a n a a n d a m e m e t a k a n a r e a ? Pola a p a p u n d a p a t d i k o m b i n a s i k a n. Sebagai contoh anda dapat membuat traversetertutup untuk batas desa dan mengisi pusatnya dengan melakukan traverse radial. Ketika menggabungkan pola-pola traverse, jelaslah amat penting u n t u k m e n g h u b u n g k a n survei pada stasiun yang telah diketahui. Jika anda tidak dapat memperoleh peta topografi untuk area tersebut, semua traverse ini dapat d i g u n a k a n untuk m e n g g a m b a r peta secara m a n u a l . Tentu tidak akan terisi d e n g a n banyak r i n c i a n sebagaimana didasarkan pada peta topografi yang memperlihatkan bentuk lokasi d a n jaringan sungainya. 9.2.3 Menentukan lnformasi Apa yang akan Dicatat J i k a t i m m e m u t u s k a n m e n g g u n a k a n waktu b e r j a l a n s e p a n j a n g s u r v e i , mereka harus mencatat informasi sebanyak m u n g k i n . Tidak ada batas banyaknya informasi untuk dicatat selama survei, kecuali d e n g a n mempertimbangkan terbatasnya waktu. D i s k u s i k a n l a h di a n t a r a t i m s e b e l u m b e r a n g k a t ke lokasi tentang i n fo r m a s i y a n g Melakukan Survei dengan Menggunakan Kompas - 1 1 5
  6. 6. hendak diamati dan dicatat. Terutama jika tim survei terbagi atas dua atau tiga g r u p , adalah penting bagi tiap grup mengumpulkan jenis dan jumlah yang sama dari informasi tersebut. Beberapa tipe informasi yang dapat dicatat a d a l a h : kepemilikan tanah; penggunaan tanah; tempat-tempat bersejarah; nama-nama lokal dari tempat tersebut; produksi h u t a n . 9.2.4 Mempersiapkan Buku Catatan atau Format untuk Mencatat Sebelum pergi ke l a p a n g a n siapkan buku atau kertas kerja untuk mencatat. Siapkan ruang untuk m e n u l i s nama desa, tanggal dan pelaksana survei. Kemudian gambar tujuh kolom seperti i n i : Buku yang paling mudah untuk melakukan survei di lapangan adalah sekitar 1 0 X 1 5 cm ( tertutup) dan dapat dibuka dengan datar. Bagilah ha la man kiri untuk kolom dan gunakan bagian kanan untuk menggambar sketsa traverse. Keuntungan buku i n i a d a l a h bahwa buku ini kecil, tetapi kerugiannya a d a l a h membutuhkan waktu untuk membuat kolom dalam setiap halaman. Stasiun Arah Arah Jarak Lekukan Jarak Catatan Depan Belakang Meter Derajat Horison Anda j u g a dapat menyiapkan kertas dengan format yang telah d i s a m a k a n , d a n menempelkannya di papan untuk d i g u n a k a n di l a p a n g a n . Untuk menyiapkan sebuah format, gunakan penggaris atau komputer untuk membuat kolom-kolom di sisi kiri kertas. Potong d a n tempelkan sepotong kertas g a m b a r di sisi kanan kertas untuk membuat sketsa. Keuntungan menggunakan format a d a l a h dapat dikopi sebanyak-banyaknya. Bacalah lebih banyak tentang catatan survei di bagian selanjutnya. Dan lihat contoh format survei di appendix xx. 9.2.5 M e m i l i h Titik Awai dan Merencanakan Rute Survei Secara cermat p i l i h l a h tempat untuk memulai survei. Lebih baik tempat yang dapat ditandai dan d i g a m b a r k a n secara tepat s e h i n g g a seseorang dapat menemukan kembali tempat tersebut. Sebaiknya ditandai secara permanen. ldealnya tempat tersebut 1 1 6 - Panduan Pemetaan Berbasis Masyarakat e l . '
  7. 7. dapat ditemukan d a l a m peta topografi sehingga kita dapat mengetahui di mana survei ini berada dalam peta topografi. Tempat titik awal yang bag us dapat berupa sebuah batu yang besar, atau sebuah pos di tengah desa, atau persimpangan sungai atau persimpangan j a l a n . Dalam bahasa teknis, titik awal sering disebut pointofcommencementatau POC. 9.3 M E N G U K U R JARAK DAN A R A H Pilihlah satu landmark atau buatlah tanda yang tidak dapat bergeser sebagai titik awal survei and2. G u n a k a n l a h s k e t s a peta untuk merencanakan rute survei . Jika ada l e b i h dari satu tim survei, masing-masing pihak harus mengerti d i m a n a harus memulai dan mengakhiri. 9.3.1 Mengukur Arah Untuk mengukur a rah di lapangan, g u n a k a n kompas anda untuk menentukan arahnya (dijelaskan di bag. 8 . 2 . 3 ) , tetapi dalam survei a n d a akan menentukan arah ke p a s a n g a n a n d a , d a ri p a d a ke puncak-puncak pegunungan yang j a u h . 9.3.2 Mengukur Jarak Ada banyak macam p e r a l a t a n u n t u k m e n g u k u r j a r a k . Yang p a l i n g m u r a h d a n sangat m u d a h d i d a p a t k a n a d a l a h Pita meteran sepanjang 30 atau 50 meter d a r i n i l o n biasa atau fiberglass yang d i g u l u n g . S e r i n g k a l i pita tersebut m e m i l i k i ukuran meterdi satu sisi d a n feetdi sisi l a i n . B a c a l a h sisi yang benar. Di Eropa biasa d i g u n a k a n 'rantai' survei d a r i tali n i l o n d a n d i t a n d a i d e n g a n jepitan besi pada setiap p e r s e p u l u h a n t i a p meter. Jika d i b u t u h k a n , a n d a dapat m e m b u a t pita meteran dari sepotong t a l i , w a l a u s e r i n g k a l i s u l i t u n t u k m e n a n d a i meterannya. S e b a g a i contoh, p i l i n a n s i m p u l - s i m p u l membuat tali terjebak dan sulit ditarik, sementara pena atau tinta penanda kadang mudah terhapus. Telitilah bahwa tali tersebut tidak sobek dan meyakinkan untuk dipakai bekerja. Ketika mensurvei, orang di depan membawa ujung " 0 " dari pita, rantai atau tali. J u m l a h meter dibaca dari pita oleh orang di belakang. Alat l a i n untuk mengukur jarak disebut rantai p i n g g u l . l n i berupa kotak plastik kecil, d i k e n a k a n di s a b u k , d a n beris i s e g u l u n g b e n a n g yang d i t a r i k o l e h roda kecil, Melakukan Survei dengan Menggunakan Kompas - 1 1 7
  8. 8. MEMPERKIRAKAN JARAK Suatu metode yang cepat untuk memperkirakan jarak di tanah a d a l a h dengan langkah kaki. Coba anda melangkah secara ala mi dengan mengukur 1 00 m sepanjang j a l a n . Hitung j u m l a h langkah anda d a l a m jarak tersebut. Hitung setiap kaki kiri (atau kanan) d a r i pada m e n g h i t u n g keduanya h a l i n i membuat hitungan lebih sederhana. Lakukan hal i n i tiga kali dan hitung rata-rata j u m l a h l a n g k a h (SO rasanya lebih b a i k ! ) . Kemudian ukur sepanjang 1 0 0 m pada sebuah tempat yang m i r i n g d a n h i t u n g rata-ratanya bagi a r a h ke atas mau pun ke bawah. Sekarang, coba suatu kemiringan yang curam. Lihatlah bagaimana terjadinya perubahan j u m l a h langkah yang d i h a s i l k a n . Apa yang terjadi jika d i b a n d i n g k a n d e n g a n a n d a b e r j a l a n s e p a n j a n g s u a t u j a l a n kereta a p i ? berjalan di d a l a m hutan ? D e n g a n b e b a n y a n g b e r a t d i p u n g g u n g a n d a ? Untuk m e n j a g a k e a k u r a t a n , a n d a h a r u s m e n g i m b a n g i dengan langkah yang pendek atau yang panjang ketika sedang mendaki suatu bukit, menuruni suatu bukit atau menghindari rintangan. Pada suatu bu kit yang sangat cu ram anda sesungguhnya i n g i n tahu jarak datar, maka t i a p 1 0 0 m e t e r a n d a h a r u s m e m p e r k i r a k a n d e r a j a t k e m i r i n g a n d a n menghitungnya seperti pada sub bab 9 . 3 . 3 . Dapat juga untuk membeli pedometer yang murah (dengan disertai kantong kaki atau kantong celana) yang m e n g u k u r seberapa j a u h anda m el a n g k a h . Terdapat cara l a i n untuk memperkirakan jarak yang panjang. Sebagai contoh, anda dapat menggunakan odometer sebuak truk. Atau anda dapat m e n g u k u r waktu berapa lama untuk melakukan perjalanan sepanjang satu kilometer dengan perahu motor, atau berapa l a m a untuk berjalan sepanjang satu kilometer dan kemudian mengukur jarak dengan berapa lama waktu yang di b u t u h k a n u n t u k m el a k u k a n p e r j a l a n a n - p e r j a l a n a n t e r s eb u t . Tentu saja, ketika a n d a m e n g u k u r j a r a k d e n g a n c ara m e n g u k u r wak tu untuk mencapai suatu tempat, anda perlu m e m a s t i k a n r a t a - r a t a k e c e p a t a n yang tepat untuk j arak y ang d i m a k s u d k a n - d a n ingatlah untuk menguranginya dengan waktu berhenti. 1 1 8 - Panduan Pemetaan Berbasis Masyarakat
  9. 9. Cara etektif untuk mengukur jarak adalah dengan pita 50 meter disesuaikan sedemikian rupa sehinga sejumlah putaran tertentu sama d e n g a n j a r a k tertentu. J a r a k d a l a m meter d a n persepuluh meter dapat d i b a c a secara l a n g s u n g . Keuntungan rantai ping gang i n i a d a l a h t a n g a n a n d a bebas, m u d a h dibaca, d a n cepat d i g u n a k a n . Kerugiannya a d al a h kurang begitu tepat di banding pita atau rantai karena benangnya sangattajam dan mud ah putus sehingga tidak dapat ditarik lurus dan diikatkan seperti rantai atau pita. Kerugian l a i n a d a l a h a lat ini membutuhkan benang i si - u l a n g . 9.3.3 Apa yang Harus Dilakukan Ketika Mengukur Jarak Kemiringan J a r a k yang kita ukur ketika dua orang merentangkan pita meteran pararel dengan t a n a h yang miring disebut /arak lekuk. Peta d i g a m b a r m e n g g u n a k a n jarak horisontal atau j a r a k datar. Jarak lekuk selalu l e b i h panjang b i l a d i b a n d i n g k a n d e n g a n j a r a k horisontal. Anda d a p a t melihat bahwa jika a n d a m e n g g a m b a r peta m e n g g u n a k a n jarak lekuk, persis s e b a g a i m a n a d i u k u r d i l a p a n g a n , dapat dipastikan bahwa j a r a k traverse akan sedikit amat p a n j a n g , d a n peta a n d a a k a n m e n y i m p a n g . Ada dua cara u n t u k m e n g u k u r j a r a k horisontal "sebenarnya" pada kondisi traverse seperti i n i : d e n g a n m e n g u k u r atau menghitung jarak horisontal. Mengukur Jarak Horisontal dalam Survei U k u rl a h jarak h o ri s o n t a l d e n g a n selalu m e m e g a n g pita u k u r a n horisontal, d a r i p a d a m e n g i k u t i l e k u k a n . Artinya o r a n g d i atas l e k u k a n d a p a t m e n a h a n pita meteran d e n g a n kaki, sementara orang di bawah lekukan dapat menahannya d i atas kepala. Jika lekukan s e d e m i k i a n curam atau p a n j a n g , jelas ti d a k m u n g k i n m e n a h a n pita horisontal. D a l a m h a l i n i , a n d a h a r u s m e n g u k u r j a r a k yang l e b i h p e n d e k d a l a m beberapa l a n g k a h . Melakukan Survei dengan Menggunakan Kompas - 1 1 9 + , i +
  10. 10. Menaksir derajat lekukan menggunakan jarum lekukan di atas medan kompas ,,•"-•""'�- c s 9. ] j ± E l k a» _I 4 c s h 1 ...... . �---a (1 oo m) ___, Menghitung Jarak Horisontal setelah Mengukur Sudut Lekukan Cara l a i n u n t u k m e n g u k u r jarak horisontal a d a l a h mengukur sudut lekukan bersamaan d e n g a n m e n g u k u r j a r a k l e k u k a n . K e m u d i a n , ketika memproses data tersebut a n d a akan m e n g h i t u n g j a r a k h o r i s o n t a l d a r i l e k u k a n d a l a m derajat (atau persen) d a r i j a r a k l e k u k a n . Ada bermacam alat u n t u k m e n g u k u r sudut l e k u k a n : Clinometer: Alat yang p a l i n g b a i k untuk m e n g u k u r lekukan a d a l a h clinometer. Arahkan ke sasaran, m el a l u i clinometer, d a n bacalah j u m l a h persen atau derajat s u d u t lekukan tersebut. Clinometer relatif m a h a l . Berdasarkan t i n g k a t a n akurasi yang d i b u t u h k a n , yang tergantung pada skala d a n kegunaan peta a n d a , a n d a dapat m e n g g u n a k a n peralatan di bawah i n i u n t u k menaksir l e k u k a n . Jarum lekukan Kompas: J e n i s kompas d e n g a n pelat d a s a r, kadang m e m i l i ki j a r u m lekukan. Putar p i r i n g a n kompas s e h i n g g a a r a h barat berada di atas. L a l u putar pelat kompas pada sisinya d a n anda akan m e l i h a t beberapa a n g k a kecil (biasanya berwarna merah) d i d a l a m l e m p e n g a n d a n " 0 " t e r l e t a k p a l i n g bawah. Ketika m e n a h a n pelat dasar secara datar d i sisinya, j a r u m lekukan (biasanya berwarna hitam) berada p a d a " 0 " . S e m a ki n besar a n d a m e m i r i n g k a n kompas ke arah l a i n , s e m a ki n besar angka yang d i t u n j u k ol e h j a r u m tersebut. Petunjuk lekukan buatan-tangan: Anda dapat juga m e n g g u n a k a n b u s u r derajat atau m e m b u a t g r a fi k dari O s a m p a i 90', yang dapat d i a n g k a t setingkat mata u n t u k m e n a k si r l e k u k a n . G u n a k a n permukaan atau b a n d u l ti m b a n g a n tegak lurus-atau b a h k a n pohon yang tegak- u n t u k m e l u r u s k a n grafik tersebut secara vertikal. Mengukur Jarak Horisontal dari Jarak Kemiringan Jarak lekukan selalu lebih panjang dari jarak horisontal. Semakin d a l a m lekukan semakin besar p e r b e d a a n a n t a r a j a r a k l e k u k a n d a n j a r a k h o r i s o n t a l. J i k a l e k u k a n d i bawah 5 d e r a j a t a t a u 1 0 %, j a r a k l e k u k a n h a m p i r s a m a d e n g a n j a r a k h o r i s o n t a l d a n 1 2 0 - Panduan Pemetaan Berbasis Masyarakat
  11. 11. tidak diperlukan lagi hitungan. Jika lekukan lebih besar, maka gunakan persamaan berikut untuk menghitung jarak horisontal: Jarak Horisontal = j a r a k lekukan x cosinus (derajad lekukan) Jika anda m e n g u k u r lekukan d a l a m derajat, cosinus lekukan dapat ditemukan dengan kalkulator atau tabel trigonometri (lihat Appendix xx). D a l a m a p p e n d i x xx kita telah m e n g h i t u n g kosinus u n t u k m e m p e r m u d a h p e n g h i t u n g a n . Jika anda mengukur lekukan dengan persen, g u n a k a n l a h tabel lekukan di a p p e n d i x xx u n t u k m e n g u b a h j a r a k lekukan ke jarak horisontal. 9.4 MELAKUKAN TRAVERSE 9.4.1 Melakukannya Bersamaan M u l a i l a h traversedengan petunjukyang dapat d i l i h a t sehingga m u d a h ditemukan l a g i . Setiap kali merubah a rah, anda harus menentukan a rah kompas yang yang baru. Titik di traverse tern pat anda menentukan a rah disebut stasiun. U ku rl a h jarak antara tiap pasang stasiun dan catatlah di buku catatan. (Li hat b a g i a n 1 0 . 1 0 untuk cara memformat buku tersebut). Tiap stasiun perlu ditandai sehingga pemegang kompas dapat menemukannya. Tanda yang tepat dapat berupa patahan ranting, tongkat d i tanah, a p i kecil di pohon, g u n d u k a n kecil batu-batuan, atau cat pada pohon. Sebanyak m u n g k i n , buatlah stasiun di tanda-tanda yang permanen sehingga lebih m u d a h menemukan stasiun l a g i . Anda membutuhkan sedikitnya d u a orang untuk menjalankan traverse yang akurat. Pada p e r m u l a a n traverse, o r a n g pertama ( p e m i m pi n ) menentukan ujung nol d a r i pita u k u r d a n berjalan m e n d a h u l u i ke stasiun # 1 . Orang kedua a d a l a h pemegang kompas. la berdiri di titik awal dan m e m e g a n g ujung akhir g u l u n g a n pita saat p e m i m p i n m e n a r i k n y a . Ketika p e m i m p i n s a m p a i d i stasiun # 1 , ia a k a n membuat t a n d a , tetap berdiri d a n menarik pita d e n g a n kuat, d a n " 0 " t e p a t berada d i tanda tersebut. Pemegang kompas a k a n menarik pita dengan kuat, membaca jarak, d a n mencatatnya d a l a m buku catatan. Kemudian ia akan mencari a r a h kompas ke p e m i m p i n (di stasiun # 1 ) d a n mencatat a r a h n y a . l n i disebut arah depan Kemudian p e m i m p i n berjalan ke stasiun # 2 , membuat t a n d a , m e m e g a n g pita kuat-kuat, d a n tetap b e r d i r i . Sementara itu, pemegang kompas b e r j a l a n ke stasiun 1 d a n m e n u n g g u s a m p a i orang pertama sampai di stasiun # 2 , m e m b i a rk a n pita m e n g e n d u r secukupnya. K e m u d i a n p e m e g a n g kompas menarik pita kuat-kuat, membaca jarak, mencari arah d a n mencatat jarak dan arah di buku catatan. Jika ada orang ketiga, orang tersebut m e n u n g g u di-poc s e h i n g g a pemegang kompas dapat menentukan arah dari stasiun # 1 kembali ke POC. l n i disebut arah belakang dan Melakukan Survei dengan Menggunakan ompas - 1 2 1
  12. 12. Traverse biasanya dijalankan dengan dua orang yang bekerja sama. Pemimpin berjalan ke stasiun berikutnya dengan ujung lepas dari pita ukur. Pemegang kompas mengambil dan mencatat baik jarak maupun arah, dan kemudian pergi untuk bergabung dengan si pemimpin. Proses tersebut diulangi lagi di tiap stasiun yang berurutan. Galah dapat ditanam secara vertikal tepat di stasiun sebagai titik pandang untuk a rah yang lebih akurat ,/__ ..,., _ J ' ' s ) V J/ � I 5 a » digunakan untuk memeriksa akurasi a rah aslinya. Jika pemimpin tiba di sungai, jalan atau tempat l a i n sebelum mencapai stasiun berikutnya yang sudah direncanakan, ia akan berhenti dan memberi tanda pemegang kompas untuk mengukur jarak dari stasiun terakhir. Pemimpin menandainya sebagai stasiun baru. Orang ketiga dapat berjalan dengan pemegang kompas dan mencatat dan menggambar segala sesuatu yang menarik sepanjang survei. Catatlah tentang gambaran alam di stasiun-stasiun tersebut, termasuk berbagai gambaran tentang pengetahuan lokal yang mungkin penting untuk di kemudian hari, sebagai contoh kepemilikan tanah. 9.4.2 Penietaan Area - Mengisi Rincian Anda m u n g k i n tertarik d a l a m pemetaan lebih dari sekedar menggambar sebuah garis batas. Tergantung tujuan traverse, anda dapat mengisi informasi tambahan sepanjang perjalanan. Ada em pat teknis untuk mencatat rinciannya: Sketsalah apa yang anda Ii hat di sisi garis traverseanda, dengan menaksir jarak dan sudut. Buatlah sideshot. Sebagaimana traverse dijalankan, pemimpin mengamati secara s e k s a m a , m e l i h a t j i k a ada g a m b a r a n p e n t i n g dekat g a r i s traverse u n t u k ditunjukkan di peta. Gambaran-gambaran i n i dapat berupa tanda garis, situs suci, jalan, petunjuk-petunjuk atau a p a p u n . Buatlah tanda di titik traverse baru i n i . Lalu 1 2 2 - Panduan Pemetaan Berbasis Masyarakat
  13. 13. buatlah sideshotdengan menentukan arah dari garis traverse ke g a m b a r tersebut dengan menggunakan pita untuk mengukur jarak. Catat di buku catatan jarak dari stasiun terakhir di mana sideshotdibuat, dan nama obyek yang diambil. Kembali, penentuan arah di sudut yang tepat secara u m u m akan menjadi paling akurat, kecuali jika tidak ada jalan bersudut l a n g s u n g ke lokasi. (jarak garis tegak lurus dari garis traverseke garis pararel atau ke satu titik disebut offset.) Buatlah sideshotdalam sebuah pola radial dengan berdiri - , �,� . . _.. Untuk meletakkan gambaran secara tepat, catatlah jarak ke gambar dan arah dari titik yang diketahur di garis traverse di satu stasiun dan membuat sideshotke beberapa gambar. Cara yang sistematis untuk melakukannya adalah mengarahkan kompas ke utara, selatan, timur dan barat dan catatlah apa yang terlihat pada keempat a rah tersebut. Gunakanteknik persimpangan, sebagaimana digambarkan di bab 8. Sebagai contoh, buatlah a rah ke g a m b a r dari stasiun # 1 4 . Kemudian dari stasiun # 1 6 a m b il arah l a i n ke gambar yang sama. Gambarlah arah di atas peta d a n tempat garis-garis bersimpangan adalah tempat gambar berada. Jika tujuan utama anda adalah menggunakan traverseini sebagal kerangka untuk peta yang lebih detail, anda akan melakukan traverse di luar garis atau di garis pertama. Anda m u n g k i n tidak punya waktu untuk mengisi seluruh rincian ketika pergi. Anda m u n g k i n i n g i n kembali ke garis traverseuntuk m e m u l a i garis traverseyang lain, atau mengisi secara rinci, atau memeriksa kesalahan. Untuk bisa menemukan lokasi anda di garis traverse, stasiun-stasiun harus ditandai dengan berbagai cara. Ambil catatan yang Buatlah arah untuk menolong membuat gambar pada sudut yang benar. Perkirakan atau ukurlah jaraknya. Jika gambar terlalu jauh untuk mengukur jaraknya, buatlah arah k e gambar dari dua stasiun dan gambarlah lokasi dengan menggunakan persimpangan. Melakukan Survei dengan Menggunakan Kompas - 1 2 3
  14. 14. baik dalam menjalankan traverse asli. Di mana ada pohon besar, s i m p a n g a n sungai kecil, jalan masuk, batu nisan, atau apa pun yang unik, catatlah -terutama jika berada di stasiun. P i l i h l a h stasiun-stasiun pada tanda-tanda a lam yang khusus demi praktisnya, tetapi tanpa banyak mengubah garis traverseanda. 9.4.3 Mencatat Traverse (09-43nota lni adalah format standar untuk membuat catatan pemetaan di lapangan. Temukan simbol-simbol anda sendiri untuk sketsa lapangan; buatlah sketsa lapangan pada garis lurus. Kelak ketika anda menggambar arah dan jarak, anda dapat melihat rute aktual survei.) Stasiun # Derajat Derajat Jarak Ke-miringan Catat an Catatan depan 3alik Kiri Kanan ----..--·· .......... - 1 0 28 208 1 8 1 0 9 Rumah Pak T. 6 186 1 3 20 8 Sungai Sungai 6 186 1 3 30 7 Pondok 343 164 22 1 0 Kebun kopi 6 78° ke qer eja 308 128 26 0 5 3 5 1 ° ke gereja 248 68 40 5] Tembawang Padang ternak 4 Pondok Koalam 134 3 1 4 1 9 20 . 3 Sungai Sungai 134 3 1 4 1 7 1 5 2 38° ke Ga 8. 302°ke Gg A 168 348 30 0 Kebun karet 1 60 240 20 0 Rum ah Pak J . 230°ke Gg A 0 Di jemb atan di Sungai Paku Jika anda menggunakan buku catatan, tulis di atas halaman pertama rincian tempat traversedilakukan, dan tanggalnya. Sebelum survei, anda telah menyiapkan buku catatan atau format. Di lapangan, catat ukuran-ukuran dan catatan-catatan dalam kolom-kolom, dan gunakan ruang yang sudah disiapkan untuk menggambar sketsa ketika anda pergi. Sketsa tersebut biasanya berupa sketsa transekatau sketsa panorama. Selalu tulis ukuran-ukuran, catatan-catatan di bawah ha la man dan tulis ke atas. l n i dikarenakan lebih mudah menggambar dari bawah ha la man ke atas. lni terutama penting untuk menggambarkan secara jelas titik awal yang pasti 1 2 4 - Panduan Pemetaan Berbasis Masyarakat · , ' • . ,
  15. 15. dari survei, sehingga anda atau orang l a i n dapat menemukannya kembali. G u n a k a n referensi untuk mencocokkan dan gambaran yang dapat dikenali seperti batu besar, persimpangan sungai, atau persimpangan jalan. Tulis informasi tersebut di bagian bawah halaman. Pada baris berikutnya, tulis 'stasiun # 1 ' dan catat a rah depan (dan, jika diambil, arah belakang dari 'stasiun # 2 ' ke stasiun # 1 ) , jaraknya, dan lekukan ke stasiun # 2 . Pada garis berikutnya, tulis 'stasiun #2' dan a rah, jarak dan lekukan ke stasiun # 3 . lsilah dalam kolom untukjarak horisontal kemudian setelah membuat perhitungan (Ii hat bag.xx dan appendix xx). Bebaskan perasaan anda untuk menu I is catatan di tiap stasiun tentang gambaran yang terlihat di sana, seperti pohon-pohon besar, petunjuk khusus, atau kepemilikan tanah. Untuk tiap sideshot, jika ada, gunakan garis terpisah untuk mencatat jarak dari stasiun terakhir ke sideshot, arah, lekukan, d a n panjang sideshot dari g a ri s traverse. Gambar akan menjadi penting jika anda membuat sideshot ke arahnya, jadi bersungguh­ sungguhlah dalam mencatatnya. Pada sisi kanan tangan anda, g a m b a r sketsa saat anda pergi. G a m b a r POC di bagian bawah halaman, gambar urutan halaman ke stasiun # 1 , dst. Gambar garis lurus dengan mengabaikan apakah rute anda berubah. Perkirakan skalanya, bisa menggunakan 1 centimeter untuk tiap 20 meter. Tandai setiap stasiun sehingga anda ingat lokasi gambar yang berhubungan dengan stasiun. Buatlah gambaran dan catatan tentang hal-hal yang · anda Ii hat sepanjang perjalanan. l n i hanya sketsa kasar yang dapat dijadikan acuan ketika anda m e n g g a m b a r peta. Untuk akurasinya, rujuklah a rah dan jarak yang anda catat d i ­ kolom. Ketika catatan lapangan telah lengkap, catatan tersebut menggambarkan garis traverse dan semua rincian ekstra yang and a butuhkan untuk d i g a m b a r di peta. 9.5 MENGGAMBAR TRAVERSE DARI CATATAN LAPANGAN 9.5.1 Langkah-langkah Menggambar Traverse Catatan: Petunjuk berikut ini menganggap "utara" berarti "betul-betul utara" dan j i k a diperlukan, deklinasinya telah dihitung untuk semua arah M e n g g a m b a r traverseadalah proses menggunakan kolom angka-angka d a l a m buku catatan u n t u k m e n g g a m b a r peta. Anda m e m b u t u h k a n kertas g a m b a r , p e n s i l , penggaris, dan busur. Gambarlah kerangka traverse ( i . e . , hanya stasiun-stasiun dan garis-garis yang menghubungkannya) sebelum menambah sideshotdan rincian dari kolom 'catatan ekstra' a n d a . I n i l a h langkah-langkah untuk menggambar traverse: 1 . Potonglah selembar kertas gambar dalam ukuran peta yang anda i n g i n k a n . Melakukan Survei dengan Menggunakan Kompas - 1 2 5
  16. 16. 2. Periksa data l a p a n g a n anda dari kesalahan yang m u n g k i n . Jika ada dua orang mencatat, pastikan bahwa mereka sama. Periksa arah depan d a n arah belakang untuk memastikan berbeda 1 8 0 ' . Anda m u n g ki n i n g i n menulis data l a g i di atas kertas yang bersih. 3 . U b a h l a h j a r a k lekukan ke jarak horisontal. Buatlah kolom ekstra, jika diperlukan, untuk jarak horisontal. H i t u n g l a h sebagaimana diterangkan di bagian 9 . 2 . 4 4. P i l i h l a h skala peta. Pertama, perkirakan berapa meter panjangnya traverse. ( U n t u k traverseterbuka dari rute yang kurang lebih satu arah, tambahkan saja semua jarak yang dicatat di antara stasiun untuk mendapat jarak yang mendekati yang d i i n g i n k a n . U n t u k traverse tertutup c a r i l a h di data a n d a u n t u k sisi terpanjangnya). U b a h l a h meter ke centimeter dan b a g i l a h panjang traverse dengan panjang kertas gambar. Skala = Panjang traverse ( c m ) / Panjang kertas (cm) Sebagai contoh, jika panjang kertas anda 90 cm, kemudian panjang traverse 20.000 cm. 20.000 d i b a g i 90 adalah 2 2 2 , 2 2 , yang kurang sesuai untuk dipakai. Sebagai gantinya, b u l a tk a n angka untuk mendapat skala yang lebih kecil, sebut saja 1 : 1 . 2 5 0 atau 1 : 1 . 3 0 0 5 . U b a h l a h j a r a k horisontal ke jarak peta. Buatlah kolom l a i n di catatan a n d a untuk m e n u l i s j a r a k peta. Pertama u b a h l a h j a r a k tanah ke centimeter d a n kemudian b a g i l a h dengan sk a l a . Ini a d a l a h persamaannya: Jarak Peta (cm) = Jarak tanah / Skala 6. Gambarlah panah utara di kertas gambar. 7 . Gambarlah arah traverse dengan busur. Jenis yang p a l i n g mudah a d a l a h jenis busur lingkaran bulat atau persegi panjang; 360° p e n u h . Pertama putuskan tempat untuk m e m u l a i di kertas supaya g a m b a r a n a n d a tidak keluar h a l a m a n . G a m b a r l a h panah utara di kertas yang menunjukkan a rah utara di atas. Letakkan busur di mana p u n sehingga 0° atau 360° ada di atas. A m a ti l a h arah d a ri beberapa stasiun pertama dan amati busur untuk mendapat ide ke arah mana garis akan d i g a m b a r di kertas jika utara terletak di atas. Sebagai contoh, jika traverse terbuka a n d a m e m i l i k i arah kebanyakan antara 90° dan 1 2 0 ° , d a n kemudian arah tersebut berubah ke kisaran 1 8 0 ° ke 230, kemudian anda tahu bahwa survei anda berjalan berlawanan dengan a rah jarum jam pada kertas anda d a n bahwa anda i n g i n m e m u l a i di bagian atas kertas, m u n g k i n a g a k ke tengah ujung tersebut. Letakkan busur di kertas gambar sehingga a rah utara menghadap 1 2 6 - Panduan Pemetaan Berbasis Masyarakat
  17. 17. L i r [ i • ujung atas kertas, dan garis antara 1 8 0 ° d a n 360° betul-betul lurus dengan garis kertas. Pusat busur ada di POC. M u l a i dengan membaca dari catatan anda arah dari POC ke stasiun#1. Temukan a rah, atau sudut, di atas busur, dan buatlah tanda centang kecil di atas kertas dengan pensil anda. 8. U k u r l a h jarak skala d e n g a n p e n g g a r i s . J a u h k a n busur dan g u n a k a n penggaris untuk mengukur jarak skala dari POC ke stasiun#1 di catatan anda, dan skala anda adalah 1 : 1.000, kemudian garis yang anda g a m b a r di atas kertas akan menjadi 5cm panjangnya. Lanjutkan dengan cara yang sama pada semua stasiun. 9. Jika garis anda menghabiskan kertas, tempel atau balut saja dengan kertas gambar ekstra. 9.5.2 Menghitung Kesalahan TraverseTertutup Jika anda melakukan traversetertutup (di mana anda memulai dan mengakhiri di tempat yang sama), ketika anda telah menyelesaikan menggambar peta anda, garis-garis harus bertemu di a k h i r yang sama. Sering, karena kesalahan kecil d a l a m pengukuran sudut, jarak, atau lekukan, garis-garis tersebut tidak secara tepat bertemu. Jangan cemas. 'kesalahan penutupan' seperti i n i juga terjadi pada para profesional, tetapi tentu kecil. Ada cara sederhana untuk menghitung apakah traversesudah benar atau apakah kesalahan terlalu besar untuk diabaikan. Ukurlah (dalam cm) jarak antara titik awal dan akhir pada garis. Tambahkanlah semua jarak di catatan anda untuk menemukan garis keliling, dan u b a h l a h garis k e l i l i n g tersebut ke d a l a m centimeter menurut skala yang d i g u n ak a n . Bagilah jarak dengan keliling, kalikan dengan 1 0 0 , dan anda akan menemukan kKesalahan persen. Petunjuk praktis a d a l a h bahwa jika kesalahan persen anda dibawah tiga, anda memiliki traverseyang baik. Kesalahan Persen = [Jarak (cm)/ Lingkaran Traverse (cm)] x 1 0 0 % Jika kesalahan anda lebih besar dari 3, carilah sumber kesalahan dan co b a l a h untuk memperbaikinya. K e m b a l i l a h ke catatan anda dan cermatilah peta yang telah Menggambar data traverse di atas kertas gambar Melakukan Survei dengan Menggunakan Kompas - 1 2 7
  18. 18. d i g a m b a r untuk melihat apakah ada jarak suatu a rah yang tidak beralasan. Jika anda membuat kesalahan penulisan angka, kadang dapat terlihat pada bentuk traverse. Periksa arah belakang anda-harus 1 8 0 ° berbeda dari arah depan anda di setiap kasus. Jika anda menemukan pengecualian, a n d a m u n g k i n telah memecahkan teka-teki anda. Sering, ada beberapa kesalahan kumulatif kecil, yang lebih sulit ditempatkan. M u n g k i n anda salah dalam memegang kompas dan membuat kesalahan konsisten mengenai arahnya. Mungkin deklinasinya salah dibuat atas kompas anda (di mana gambar mungkin memiliki bentuk yang tepat, tetapi m e n g e l i l i n g i POC). M u n g k i n pita meteran kadang kencang, kadang kendor, atau mungkin pada suatu saat pita tersebut zigzag mengelilingi rintangan dari pada bergerak lurus. 9.5.3 Merancang dan Menggambar Peta Sampai sekarang anda hanya menggambar stasiun-stasiun dan garis-garis atas kertas gambar. Dari sini, anda akan menggambar sebuah peta. l n i a d a l a h deskripsi singkat, d a n anda dapat membaca lebih banyak di bab XII. Potonglah sepotong kertas selebar mungkin untuk menutup traverse yang digambar, dengan meninggalkan ruangan untuk tulisan pada sisi (atau bagian bawah). Gambar kerangka peta dan luruskan kerangka dengan garis utara dari kertas g a m b a r. Gambar kerangka untuk t u l i s a n . J i p l a k l a h garis traverse dari kertas gambar. J a n g a n m e n u l i s angka stasiun. Untuk tujuan m e n g g a m b a r peta akhir yang rapi, gambarlah garis yang dekat d e n g a n traverse. Tinggalkan jarak atas g a m b a r asli di atas kertas gambar untuk menampakkan hasil aktual dari survei tersebut. Li hat kembali catatan anda dan d i s a i n l a h simbol-simbol untuk semua gambar yang hendak d i g a m b a r di peta. Kemudian, desain tulisan, termasuk: J u d u l ; deskripsi s i m b o l ; skala; arah utara; tanggal survei dan tanggal gambar; pelaksana survei dan p e n g g a m b a r. Gambarlah gambaran dari sketsa anda dan catatan - seperti r u m a h , kebun, sungai kecil - dengan meletakkannya berhubungan dengan stasiun. Bacalah d a l a m b a g . 4 . 2 . 3 d a n 1 2 . 2 untuk lebih banyaknya g a g a s a n tentang desain s i m b o l dan format peta. 1 2 8 - Panduan Pemetaan Berbasis Masyarakat
  19. 19. Bab 1 3 S E T E L A H PEMETAAN: APA L A G I ? Dalam bab ini anda akan mempelajari Lima tujuan dasar dari pemanfaatan peta yang dapat menguntungkan orang kampung Contoh apa yang telah dilakukan komunitas dengan peta Kemana Melangkah dengan Menggunakan Peta - 1 8 7
  20. 20. Peta merupakan alat komunikasi yang kuat. Karena sifatnya visual dan grafis, peta merupakan suatu alat yang efektif bagi anggota masyarakat untuk berkomunikasi tentang m a s a l a h tanah - di antara mereka atau dengan orang l u a r seperti misalnya pegawai pemerintah atau pemegang saham industri. Peta dapat membantu komunitas a n d a mengartikulasikan sejarah mereka d a n kebudayaan mereka, persoalan mereka dan rencana mereka. Setiap komunitas memerlukan strategi u n i k untuk m e n g g u n a k a n peta yang telah mereka buat, tergantung pada kultur mereka, masalah tanah, d a n konteks le­ gal dan politis. B a g i a n i n i akan memberi a n d a beberapa gagasan untuk m e m i ki rk a n komunitas a n d a sendiri dengan menyajikan berbagai cara p e n g g u n a a n peta yang d i g u n a k a n komunitas di seluruh d u n i a . komunitas pedesaan di seluruh d u n i a t el a h m e n g g u n a k a n peta tanah komunitas sebagai alat untuk: 1 . Mendokumentasikan dan memproteksi pengetahuan tradisiona/lokal tentang tanah. 2. Merencanakan dan mengelola tanah komunitas. 3 . Meningkatkan kepedulian komunitas tentang masalah tanah lokal dan untuk memotivasi komunitas untuk memusatkan perhatian pada m a s a l a h tersebut. 4. M e n i n g k a t k a n k a p a s i t a s l o k a l u n t u k b e r k o m u n i k a s i d a n bekerja d e n g a n perwakilan eksternal. 5. Mendapatkan pengakuan atas hak tanah adat. Pemetaan tanah komunitas seringkali merupakan aktivitas yang terus berjalan. Suatu komunitas menciptakan, memperbarui, dan terus-menerus m e m b a n g u n data­ base peta (serangkaian peta dengan informasi latar belakang) yang dapat d i g u n a k a n untuk sebagaian atau seluruh tujuan di atas. sangat sering, pengakuan pemanfaatan tanah adat merupakan tujuan akhir. Tetapi tergantung pada kasus, komunitas biasanya perlu menggunakan peta untuk memusatkan perhatian pada beberapa isue lain; seperti m e n i n g k a t k a n k e p e d u l i a n d a n k e s a t u a n k o m u n i t a s , a t a u m e m b u a t r e n c a n a pemanfaatan tanah komunitas yang dapat dipresentasikan ke pemerintah. Beberapa komunitas m e m i l i ki s t r a t e g i y a n g d i d e f i n i s i k a n d e n g a n baik sebelum m u l a i m e m b u a t p e t a , d an beb erapa komunitas tidak. J ika peta dides ain untuk strategi khusus maka pro ses pemetaan lebih efisien. Kita hanya m e n g u m p u l k a n i n f o r m a s i . untuk menyajikan kasus kita. Tetapi bahkan info rmasi peta y a n g t i d a k l a n g s u n g rel evan d e n g a n st rategi k h u s u s , a k a n b e r g u n a s e t i d a k - t i d a k n y a u n t u k r e k a m a n , d a n p e n g u m p u l a n n y a s e m e s t i n y a t i d a k d i p a n d a n g s e b a g a i b u a n g - b u a n g w a k t u . S e b a g a i m a n a d i j e l a s k a n p a d a b a b 4 t e n t a n g p e r e n c a n a a n p ro yek p e m e t a a n , k e b u t u h a n k o m u n i t a s untuk m e m i m p i k a n tujuan peta c u k u p d imotivasi u n t u k m em buat peta. Tujuan memberikan b e b e r a p a p e t u n j u k u n t u k memutuskan apa y ang d i petak an d an b agaimana memetakan. Ada banyak kasus d i m a n a komunitas 1 8 8 - Panduan Pemetaan Berbasis Masyarakat
  21. 21. dimotivasi untuk membuat peta dengan pemahaman intuitif bahwa peta merupakan informasi yang kuat yang d i g u n a k a n untuk m e l i n d u n g i tanah mereka Lewat proses pembuatan peta suatu strategi untuk menggunakan peta secara bertahap m u n c u l. Tetapi, tanpa tujuan atau strategi yang terdefinisikan, hati-hatilah bahwa komunitas t i d a k d i m o t i v a s i d e n g a n h a r a p a n p a l s u b a h w a peta s e n d i r i a k a n secara a j a i b memecahkan masalah t a n a h yang mereka h a d a p i . Peta hanyalah sebuah alat, dan sesungguhnya, pekerjaan baru m u l a i sesudah peta diproduksi dan i n i l a h waktunya untuk mempresentasikan peta dan menggunakan peta untuk keuntungan s e l u r u h komunitas. 1 3 . 1 PETA UNTUK PEREKAMAN DAN PROTEKSI PENGETAHUAN LOKAL ATAS TANAH Banyak komunitas telah menggunakan peta untuk merekam pengetahuan dari tetua tentang t a n a h . Bagi banyak kebudayaan, sejarah mereka, tradisi mereka, kebanggaan mereka, dan identitas mereka ditulis di atas landskap. Ketika pengetahuan tradisional tentang tanah mati, matilah juga kebudayaannya. Di seluruh d u n i a sangat banyak pengetahuan lokal telah mati karena tetua desa telah mati tanpa meninggalkan pengetahuan mereka. Peta a p a p u n - peta sketsa atau peta topografis - berguna untuk merekam pengetahuan tradisional. Hal penting a d a l a h bahwa ketika tetua berbicara tentang tempat tertentu yang anda dapat temukan di peta, dan kemudian, m e n g g u n a k a n peta, menemukan di atas tanah -- ini adalah merupakan rekaman permanen. Di Kanada, komunitas aborigin menggunakan istilah 'Studi Pemanfaatan Ta n a h Tr a d i s i o n a l ' . Studi semacam i n i selalu mencakup peta dan dapat juga mencakup foto, cerita tertulis, a r t e fa k a r k e o l o g i s , d a n k o l e k s i t a n a m a n . S e l u r u h ' d a t a ' i n i b e r s a m a - s a m a mendokumentasikan pengetahuan lokal. Tentu saja, suatu peta merupakan suatu alat, sekalipun alat yang sangat b e r g u n a , u n t u k perekaman d a n p e n y a m p a i a n s e b a g i a n terseleksi p e n g e t a h u a n p e n d u d u k - i ni hanya dapat memegang sebagian kecil kekayaan dari kultur d a n tradisi yang direpresentasikan. Peta pengetahuan lokal biasanya d i g a m b a r sebagai peta tematis. Beberapa tipe pengetahuan tradisional umunya dicatat pada peta: Migrasi: d i m a n a penduduk desa a n d a berasal Pemukiman: dimana penduduk desa menetap Pemanfaatan tanah tradisional: dimana penduduk anda bertani, berburu, mencari ikan, atau beternak Perbatasan teritorial: d i m a n a perbatasan terletak di antara desa a n d a d a n desa l a i n , atau antara p e n d u d u k yang berbicara bahasa a n d a dan yang berbicara bahasa yang l a i n Kemana Melangkah dengan Menggunakan Peta - 1 8 9
  22. 22. Pemilikan sumberdaya tradisional dan sistem pemanfaatan: bagaimana penduduk anda membagi tanah, dan siapa yang memiliki hak untuk bertani atau berburu di area tertentu Situs kultural dan keramat: d i m a n a makam berada, dan d i m a n a ditemukan situs dengan cerita yang penting Pengetahuan ekologis lokal: dimana binatang liar makan dan berbiak, atau dimana tanaman tertentu t u m b u h , atau d i m a n a letak tanah yang b a i k untuk bertani, d a n kapan cuaca yang tepat untuk bercocok-tanam. Mengapa penting untuk membuat catatan. Para tetua biasanya membagikan pengetahuannya dengan para pemuda saat bekerja bersama di sawah d a n di hutan. Pengetahuan tentang tanah diberikan generasi tua ke generasi muda m e l a l u i cerita­ c e r i t a , l a g u d a n pekerjaan d a n d a l a m k e s e h a r i a n . S e k a r a n g , g e n e r a s i m u d a menghabiskan sebagian waktu di sekolah d a n t i d a k sempat belajar menemukan atau mengidentifikasi tumbuhanyang berguna untuk membuat kerajinan tradisional dan obat-obatan, atau di mana batasan tradisional berada. Mengetahui hutan dan tanah a i r dan sejarah mereka sendiri penting bagi anak-anak untuk ya kin d a n bangga akan siapa mereka d a n d a r i m a n a mereka b e r a s a l . Persepsi a n a k - a n a k a d a l a h bahwa pengetahuan sekolah l e b i h penting karena dipercaya memberi mereka kesempatan untuk bekerja dan a m b i l bagian d a l a m masyarakat yang lebih luas. Tentu saja hal itu benar, tetapi anak-anak akan lebih kaya pengetahuannya dan harga dirinya jika mereka m e n g h a r g a i dan mempelajari kedua pengetahuan tersebut. Peta a d a l a h salah satu a lat untuk membuat rekaman permanen tentang tanah komunitas tersebut, yang dapat digunakan untuk mengajar anak-anak tentang tanah tersebut. Dengan m e m i l i k i rekaman permanen dari tanah mereka di peta, seperti mereka Ii hat di tempat lain-akan membuat a n a k - a n a k bangga terhadap tempat asal mereka. Peta adalah catatan yang dapat m e l i n d u n g i pengetahuan lokal untuk t i d a k h i l a n g dari generasi ke generasi. Beberapa orang mungkin mengatakan bahwa peta tidaklah diperlukan untuk tujuan ini karena p e n d u d u k setempat telah m e m i l i k i adat yang u n i k untuk mewariskan pengetahuan dari generasi ke generasi. Tentu saja, para tetua seharusnya meneruskan menggunakan cara mengajar yang secara adat dipakai oleh p e m i l i k tradisional pengetahuan tersebut. l n i a d a l a h cara yang p a l i n g b a i k untuk menjaga sistem pengetahuan tetap h i d u p . Meskipun demikian, jika anda terlibat dengannya, untuk alasan a p a p u n , bahwa pengetahuan tersebut tidak terwariskan, kemudian peta mewakili salah satu cara untuk membuat sebuah catatan. Hargailah hukum-hukum t r a d i s i o n a l . Jika ada beberapa pengetahuan yang bersifat rahasia d a n tidak boleh ditulis, c a r i l a h cara l a i n untuk meyakinkan bahwa pengetahuan tersebut d i t ur u n k a n. 1 9 0 - Panduan Pemetaan Berbasis Masyarakat
  23. 23. S a l a h satu cara untuk m e m i k i r k a n n y a a d a l a h bahwa p e n d u d u k setempat (khususnya para tetua) m e m i l i k i t a n g g u n g - j a w a b terhadap nenek moyang mereka untuk m e n g u n g k a p k a n pengetahuan mereka ke generasi berikutnya, sementara para p e m u d a h a r u s menerima tanggung-jawab u n t u k menjaga pengetahuan tersebut d a ri eksploitasi dan m e n g g u n a k a n pengetahuan tersebut menu rut h u k u m - h u k u m t r a d i s i . Kepemilikan p e n d u d u k asli d a n penjagaan pengetahuan a s l i a d a l a h kolektif, permanen d a n tidak dapat dicampur, s e b a g a i m a n a d i l a k u k a n o l e h adat, aturan d a n t i n d a k a n dari tiap o r a n g n y a . P e n d u d u k setempat m e m i l i k i peta d a n pengetahuan atasnya. Karenanya, a d a l a h b a i k u n t u k m e n u l i s pernyataan hak cipta d i setiap peta. Meskipun d e m i k i a n , t i d a k l a h c u k u p untuk m e l i n d u n g i intelektual komuditas d a n hak m i l i k k u l t u r a l . Supaya peta d a p a t d i g u n a k a n secara efektif u n t u k menjaga d a n memelihara pengetahuan lokal, harus ada strategi yang didesain oleh komunitas untuk m e n g o n t ro l akses ke i n fo r m a s i d i peta. Sering i n i d i p e r l u k a n mendesain beberapa peta dengan i n fo r m a s i yang d i g u n a k a n hanya d i d a l a m komunitas, d a n peta l a i n d e n g a n i n fo r m a s i yang d i b a g i k a n ke l u a r k o m u n i t a s . ORANG AKHA DI BAGIAN UTARA THAILAND Orang Akha sebenarnya berasal dari B u r m a a n d sebelumnya m u n g k i n berasal dari Tibet. Mereka p i n d a h 80 t a h u n l a l u ke sebelah utara T h a i l a n d karena perang .. Mereka t i n g g a l di d a e r a h p e g u n u n g a n di m a n a orang-orang T h a i l a n d tidak m e n e m p a t i n y a . Mereka m e m i l i h desa-desa b a r u n y a d e n g a n hati-hati biasanya pada areal-areal y a n g cukup terjal dekat puncak bu kit. Mereka membuat l i n g k a r a n hutan l i n d u n g m e n g e l i l i n g i desa yang lebarnya sekitar satu kilometer sebagai bentuk perhatian kepada generasi penerus. Di l u a r hutan yang mereka pertahankan, ada l i n g k a r a n g hutan l a i n yang kayunya mereka manfaatkan untuk membuat r u m a h , dan di l u a r areal itu baru ada l a d a n g padi Mereka m e n a n d a i tempat-tempat u n t u k upacara adat dan tempat-tempat l a r a n g a n d e n g a n berbagai ornamen kayu atau b a m b u . Semua tempat-tempat itu ada n a m a n y a . Beberapa t a h u n l a l u beberapa mahasiswa yang berasal dari Akha mencoba m el a k u k a n survei dan m e n g g a m b a r peta. Mereka bekerja dengan melibatkan para tetua adat di Akha. Hasilnya a d a l a h 2 b u a h peta tentang Akha, satu a d a l a h peta K a m p u n g Akha sedangkan yang kedua a d a l a h peta seluruh wilayah Akha yang meliputi p a d a n g padi s a m p a i d e n g a n batas ter l u a r Di d a l a m peta desa h a s i l survey d i m a s u kk a n n a m a - n a m a keluarga yang ada di d a l a m desa d a n tempat-tempat melakukan upacara adat.. Peta w i l a y a h , yang d i b u a t d e n g a n m e n g g u n a k a n peta topografi scbagai peta· dasar, d a n m e n g g u n a k a n ko mpas dan metode t r i a n g u l a s i , m e n g g g a m b a r k a n batas l u a r wi l a y a h , tempat-tempat l a d a n g p a d i , tempat-tempat p o h o n b u a h - b u a h a n , t e m p a t - t e m p a t m e n a n a m sayuran, d a n areal hutan desa. Meskipun banyak a n a k Akha sekarang belajar d i s e k o l a h - s ek o l a h T h a i l a n d , j i k a mereka m e l i h a t peta t a n a h l e l u h u r n y a - y a n g m e n g g a m b a r k a n tempat-tempat l a r a n g a n , l a d i n g - l a d a n g tempat di m a n a mereka membantu orang tuanya, tempat-tempat di m a n a mereka m el a k u k a n upacara adat dan bernyanyi - pasti mereka akan b a n g g a menjadi O r a n g Ak h a . Kemana Melangkah dengan Menggunakan Peta - 1 9 1
  24. 24. 1 3 . 2 PETA UNTUK MEMBANGKITKAN KEPEKAAN KOMUNITAS TENTANG MASALAH TANAH SETEMPAT DAN MEMOTIVASI ANGGOTA KOMUNITAS UNTUK MEMBICARAKANNYA Peta d a p a t d i g u n a k a n untuk membangkitkan kepekaan tentang m a s a l a h tanah setempat. Peta menyediakan medium visual untuk merangsang orang-orang berpikir t e n t a n g l i n g k u n g a n , u n t u k m e m b i c a r a k a n n y a b e r s a m a - s a m a , m e m a h a m i interdependensi mereka d e n g a n tetangga-tetangga mereka, dan mengerti akan konsekuensi l i n g k u n g a n dari aksi mereka sendiri, atau aksi pihak-pihak l a i n seperti perusahaan sumber daya. Peta ini dapat digunakan untuk memotivasi penduduk untuk secara kolektif bertanggung jawab dalam menjaga l i n g k u n g a n mereka. S e b a g a i m a n a telah a n d a ketahui, p e r m a s a l a h a n t a n a h m e n j a d i s e m a k i n komplek. Di banyak komunitas, pernah hutan dan a i r bersih berkecukupan untuk d i b a g i dengan desa tetangga tanpa konflik. Tetapi m u n g k i n sekarang, desa di bagian atas sungai m u l a i m e n a n a m tanaman dan mereka menggunakan bahan kimia untuk m e n g h a l a u serangga. Bahan kimia i n i bisa mencemari a i r anda. Peta dapat d i p a k a i untuk menunjukkan apa yang mereka lakukan m e m p e n g a r u h i l i n g k u n g a n mereka sendiri, dan b a g a i m a n a yang mereka lakukan di l i n g k u n g a n mereka mempengaruhi l i n g k u n g a n - d a n penduduk-desa l a i n . Peta berwarna, atau peta tiga dimensi ( e . g . , peta dari kardus dan gips) dapat d i g u n a k a n untuk menunjukkan dengan jelas kepada setiap orang di komunitas bagaimana l i n g k u n g a n lokal anda b e r h u b u n g a n dengan desa l a i n atau pembangunan pertanian di sungai atas. Beberapa masalah l i n g k u n g a n disebabkan oleh h u b u n g a n antara penduduk d a l a m komunitas. Peta dapat memperlihatkan distribusi tanah di antara keluarga dan klan, dan bagaimana distribusi i n i berhubungan untuk membuat dampak terhadap l i n g k u n g a n . M u n g k i n sebuah keluarga tidak mempunyai tanah yang cukup untuk memutar tanamannya sehingga mereka membuat kebun baru di tempat yang sama, karena itu menghabiskan kesuburan tanah. Di l a i n pihak, m u n g k i n sebuah keluarga d e n g a n u a n g banyak membeli dan m e n g g u n a k a n pestisida, yang mempengaruhi tanah keluarga tetangganya. Dengan cara i n i , peta membantu m e n g g a m b a r k a n hubungan antara keterlibatan lingkungan setempat dan keputusan penggunaan tanah • setempat.· Tentu peta dapat memberikan pencerahan bagi penduduk desa tentang imbas potensial dari p e m b a n g u n a n industri berencana. Letakkan peta rencana penebangan kayu di atas peta tanah komunitas dan lihatlah dengan jelas tanah mana yang akan ditebang. Apakah d i m i l i k i oleh satu keluarga, atau a p a k a h merupakan tanah yang d i g u n a k a n bersama? Apakah i n i tanah yang akan ditanamai komunitas? Atau apakah tanah i n i d i l i n d u n g i h u k u m adat? Apakah tanah i n i merupakan area dengan p ro d u k hutan non-timber yang b e rn i l a i t i n g g i ? 1 9 2 - Panduan Pemetaan Berbasis Masyarakat
  25. 25. PETA DAN ORANG KATU Katu adalah sebuah desa kecil yang d i h u n i 227 jiwa dari 68 kepala keluarga d i Kee. Lore Utara, Kabupaten Poso, Sulawesi Tengah. Orang Katu a d a l a h sub suku dari Suku Behoa. Sejak t a h u n 1 8 0 0 - a n Orang Katu s u d a h h i d u p mcnyebar, bcrkclompok dan membentuk komunitas. Ketika B el a n d a masuk ke Katu t ahun 1 9 0 8 , Orang Katu m u l a i menjadi korban dari kebijakan-kebijakan d e n g a n dalih " p e m b a n g u n a n " d a n dipaksa u n t u k p i n d a h ke Bangkeluho pada tahun 1 9 1 8 demi mempermudah p e n g u m p u l a n pajak. Pada tahun 1 9 8 5 Proyek Konservasi T a man Nasional Lore Lindu memaksa Orang Katu p i n d a h u n t u k yang ketiga kalinya. Mereka dianggap sebagai "orang luar" sekaligus ancaman yang merusak l i n g k u n g a n . Orang Katu merupakan contoh dari stigmatisasi yang d i l a k u k a n secara sistematis oleh p i h a k luar, khususnya aparat negara. Mereka a d a l a h p e l a d a n g b e r p i n d a h , perambah hutan perusak l i n g k u n g a n pencuri kayu/rotan dan sebagainya. Orang Katu a d a l a h perusak ta man n a s i o n a l. Stigmatisasi-stigmatisasi yang d i a l a m i oleh Orang Katu a d a l a h sangat khas dan j u g a d i a l a m i oleh berbagai masyarakat adat di nusantara. Keberadaan Orang Katu di d a l a m kawasan konservasi b u k a n sesuatu yang perlu d i r i s a u k a n , karena masyarakat adat m e m i l i k i kearifan lokal dala m m e n g e l o l a dan menjaga keutuhan l i n g k u n g a n n y a . Pemetaan Partisipatif dan lnventarisasi Partisipatif di wilayah adat Orang Katu (wilayah adat Orang Katu seluas 1 , 1 7 8 ha) menunjukkan betapa arifnya Orang Katu mengelola sumberdaya alamnya; betapa cara Orang Katu mengelola sumberdaya a l a m bisa dijadikan s u m b e r pembelajaran bcrbagai p i h a k , termasuk sektor kehutanan dan akademisi, tentang kearifan sistem-sistem asli d a l a m mengintegrasikan kebutuhan h i d u p dan pelestarian a l a m . Pada 8 April 1 9 9 9 , Kepala Bala i T a man N a s i o n a l Lore Lin du (BTNLL), I r Ban jar Yulianto Laban, M M , mengeluarkan Surat Pernyataan No. 35/VI-BTNLL. 1 / 1 9 9 9 yang pada garis besarnya mengakui hak adat Orang Katu. Orang Katu boleh tinggal pada areal seluas 1 . 1 7 8 hektar dan menjadi bagian yang tak terpisahkan dari pengelolaan kawasan konservasi seluas 229.000 hektar i t u . Surat pernyataan i n i tergolong l u a r biasa scbab baru pertama kalinya di Indonesia ada pengakuan resmi dari pemerintah mengenai keberadaan masyarakat adat di dalam kawasan konservasi yang dasarnya hasil pemetaan partisipatif. Atau jika ekstraksi sumber a l a m telah d i l a k u k a n , peta dapat menyediakan g a m b a r a n imbas l i n g k u n g a n n y a . Sebuah peta d i g a m b a r untuk secara sederhana menunjukkan lokasi permasalahan l i n g k u n g a n hidup seerti erosi tanah, tanah longsor, j a l a n yang rusak, bahan kimia yang t u m p a h , kerusakan habitat ikan, atau kerusakan sarang b u r u n g . Peta i m b a s l i n g k u n g a n dapat j u g a memperlihatkan b a g a i m a n a permasalahan ini berpengaruh pada penduduk komunitas. Tunjukkan tempat di mana p e n d u d u k desa m e n g a m b i l a i r m i n u m sehubungan masalah l i n g k u n g a n h i d u p di sungai bagian atas. Atau buatlah peta yang menekankan imbas habitat spesies hewan hutan yang sangat penting sebagai sumber makanan setempat. Peta merupakan alat yang bag us untuk menggambarkan h u b u n g a n antara masalah l i n g k u n g a n dan akibat atas p a n d a n g a n h i d u p setempat. Kemana Melangkah dengan Menggunakan Peta - 1 9 3
  26. 26. S e b a g a i a l a t v i s u a l , peta m e m f a s i l i t a s i d i s k u s i tentang p e r t a n y a a n d a n p e r m a s a l a h a n i n i . Peta menarik p e n d u d u k untuk mendiskusikan permasalahan t a n a h dan mencari solusinya. Tidak hanya itu, tetapi proses pembuatan peta dapat mengajak penduduk secara bersama-sama untuk menggunakan pengetahuan mereka bersama­ sama untuk membuat hasil yang nyata. Sekali proyek pemetaan d i m u l a i , tak ada y a n g i n g i n t i d a k t e r g a m b a r . Dan d i a k h i r , t a k ada s e o r a n g p u n yang m e m i l i k i pengetahuan atas peta yang d i h a s i l k a n . l n i hanya m u n g k i n sebagai usaha kolektif. Penduduk komunitas dapat melihat sejarah u m u m mereka di peta. Dengan m e l i h a t g a m b a r tempat t i n g g a l mereka dan sejarah mereka secara bersama-sama membantu memperkuat komunitas. M u n g k i n untuk pertama kali p e n d u d u k m e l i h a t d a l a m g a m b a r t a n a h y a n g mereka b a g i , d a n m e n y a d a r i mereka j u g a b e r b a g i tanggung-jawab untuk m e l i n d u n g i n y a untuk a n a k cucu d a n generasi mendatang. 1 3 . 3 PETA UNTUK PERENCANAAN DAN PENGELOLAAN TANAH KOMUNITAS Ada lebih banyak orang di planet i n i , yang bersaing u n t u k tanah d a n sumber a l a m , dari yang pernah ada sebelumnya. Komunitas lokal menemukan bahwa mereka harus berjuang untuk memelihara tanah yang diwariskan kepada mereka oleh nenek moyang mereka. Komunitas a n d a harus berpikir tentang masa depan, sebelum orang l u a r merencanakan masa depan anda. Peta adalah alat yang membantu untuk perencanaan partisipatoris d a n manajemen tanah komunitas. Keputusan perencanaan berpengaruh terhadap interest masa depan d a r i setiap orang di komunitas. Peta a d a l a h a lat visual yang dapat membantu tiap anggota komunitas untuk melihat b a g a i m a n a bermacam p i l i h a n m e m p e n g a r u h i masa depan m e r e k a . D e n g a n m e n g g u n a k a n p e t a , a n d a d a p a t m e n g g a m b a r b e b e r a p a kemungkinan tentang seperti apa tanah yang a n d a i n g i n k a n d a l a m satu t a h u n , atau d u a t a h u n , atau l i m a tahun, atau d u a p u l u h t a h u n . Peta sangat membantu untuk m e l a k u k a n p e r e n c a n a a n s e m a c a m i n i , karena m e r u p a k a n g a m b a r yang d a p a t dimengerti oleh setiap orang di komunitas. Pada suatu saat, komunitas t i d a k membutuhkan rencana formal, mereka mengikuti hukum adat dan petuah para tetua. Tetapi sekarang semua b e r u b a h ; m e l a l u i bermacam skenario u m u m . Pembangunan i n d u st r i bisa jadi mengeksploitasi s u m b e r daya di dekat atau d a l a m t a n a h komunitas; mencemari s u n g a i d a n m e n g u r a n g i populasi i k a n , menebang area hutan d a n merusak populasi dan habitat hewan. Karenanya, pemburuan dan p e m a n ci n g a n m u n g k i n tidak bisa semudah sebelumnya. Mungkin sudah tidak cukup lagi komunitas yang mengontrol tanah u n t u k memutar perkebunan sehingga tanah yang belum d i t a n a m i meregenerasi l a p i s a n t a n a h . Tidak hanya ada imbas lingkungan, tetapi juga sosial. Keluarga muda butuh lebih banyak 1 9 4 - P an du anPemetaan Berbasis Masyarakat
  27. 27. TAMAN NASIONAL WASUR, PETA TANAH DAN GPS Masyarakat M a r i n h i d u p di hutan bakau di pesisir selatan lrian Jaya. Pada t a h u n 1 9 9 2 , kebanyakan l a h a n mereka masuk d a l a m wilayah T a man Nasional Wasur. H u k u m dan kebijakan n a s i o n a l di I nd onesi a m e l a r a n g adanya k e h i d u p a n dan pemanfaatan sumberdaya a lam d a l a m semua ta man n a s i o n a l. Pada kasus i n i , warga k a m p u n g tetap i n g i n terus memanfaatkan sumberdaya a l a m dalam taman nasional bagi pemanfaatan taman nasional secara adat/tradisional, seperti m e n g a m b i l sari (ekstraksi) pohon sagu, m e n g u m p u l k a n b u a h - b u a h a n d a n b e r b u r u . D e n g a n b a n t u a n suatu o r g a n i s a s i konservasi, WWF, masyarakat membuat peta-peta sumberdaya a lam tradisional mereka, keluarga d a n batas k a m p u n g mereka. Seorang rimbawan WWF m e n d e n g a r k a n tetua adat bernyanyi berjam-jam/berlama-lama mengenai batas wilayah d a n m e n u l i s k a n n a m a - n a m a tempat. Bernyanyi a d a l a h cara b a g a i m a n a tetua adat dapat mengingat. Warga kampung juga membuat suatu peta tanah berukuran 30 m x 30 m m e n g g u n a k a n d e d a u n a n , t u m b u h a n merambat dan d a u n sagu sebagai tanda/simbol dari j a l a n kecil/ setapak, tata g u n a l a h a n , pohon belukar dan tempat keramat. Koordinatnya k u r a n g d i t e k a n k a n , S e m u a w i l a y a h d a n tempat/situs i n i k e m u d i a n d i t e n t u k a n d e n g a n m e n g g u n a k a n GPS u n t u k k e m u d i a n dapat d i p e t a k a n . Pembicaraan/diskusi d e n g a n peta yang d i h a s i l k a n di masyarakat m e n g e m b a n g k a n suatu peraturan yang sedang d i a j u k a n b a g i w i l a y a h t a m a n y a n g b e r b e d a - b e d a . S e m u a p e r a t u r a n i n i a k a n m e m u n g k i n k a n bagi masyarakat Marin untuk m a s u k/ m e n g u n j u n g i secara teratur ta man sagu u n t u k memelihara dan memanen h a s i l n y a , akses/izin memasuki yang takterbatas pada wilayah keramat, rute b o l a k - b a l i k u n t u k m e n g u n j u n g i saudara di sisi seberang batas P a p u a New G u i n e a d a n b e b e r a p a p e r u b a h a n p a d a batas t a m a n u n t u k m e m i n d a h k a n tempat perburuan dan penangkapan ikan yang penting. Semua aturan i n i telah diajukan pada Departemen Kehutanan dan telah diterima. Hanya dengan m e n g g u n a k a n peta sajalah mereka dapat menyajikan berkas pengajuan (proposal) yang d e m i k i a n . u a n g untuk m e n y e k o l a h k a n a n a k s e h i n g g a mereka m e m i l i h bekerja di p e r u s a h a a n penebangan kayu dari pada bertani. P a n d a n g a n h i d u p p e n d u d u k mungk i n m e n g a l a m i p e r u b a h a n besar. A n c a m a n e k s t e r n a l t e r h a d a p t a n a h k o m u n i t a s s e m a c a m i t u m e n i m b u l k a n a n c a m a n i n t e rn a l j u g a . S e b a g a i m a n a p e m b a n g u n a n m e l a n g g a r batas t a n a h a n d a at au p o p u l a s i p e n d u d u k desa bertambah, d i s t r i b u s i t a n a h d a n p e n g g u n a a n t a n a h m e n j a d i l e b i h k o m p l e k s . J i k a t a n a h y a n g d a p a t d i p e r ol e h l e b i h kec il d a r i y a n g s e h a r us ny a , p e n d u d u k haru s m e m i l i h lebih hati- hati d i m a n a m e r ek a membu at keb un. P e n d u d u k d es a h a r u s memutus kan b erap a t a n a h y ang d i b u t u h k a n u t n u k t a n a m a n p a n g a n d a n b e r a p a y a n g b i s a d i p e r o l e h u n t u k p e r d a g a n g a n . Peta m e m b a n t u a n d a m e m i l i h a r e a m a n a ya n g p a l i n g co co k u n t u k t a n a m a n p a n g a n , t a n a m a n d a g a n g , b e r b u r u , m e m b a n g u n r u m a h , d l l . Peta t e r s e b u t m e n y e d i a k a n g a m b a r y a n g m e n y e l u r u h s i h i n g g a k o muni t as a n d a dap at bers ama- s ama m e m b a h a s beb e ra p a t o p i k t e n t a n g b a g a i m a n a t a n a h d i g u n a k a n ; m e m b a n g u n t a n a m a n y a n g a k a n d i p e r d a g a n g k a n , m e n g a t u r p e r b u r u a n a t a u p e m a n c i n g a n , m e m b a n g u n j a l a n , m e m b a n g u n area wisata, atau m e m b a n g u n d a m kecil. Kemana Melangkah dengan Menggunakan Peta - 1 9 5
  28. 28. GITKSAN LAX-SKIIK DAN TIM PENILAIAN STATEGIS DAERAH ALIRAN SUNGAI Lax-skiik, atau klan Rajawali dari masyarakat Gitksan h i d u p pada wilayah adatnya di sisi utara British C o l u m b i a di C a n a d a . Terdapat banyak kegiatan tak d i u n d a n g pada lahan mereka selama satu a b a d . Lax-skiik i n g i n m e m b a n g u n suatu kehidupan pada l a h a n wilayah suku/rumpun mereka d e n g a n pendekatan secara akrab l i n g k u n g a n dan lestari. Untuk melakuk a n i n i mereka perlu untuk m e n g e t a h u i sumberdaya apa yang mereka m i l i ki dan apa yang mereka perlukan a d a l a h terus berupaya untuk mempertahankan k e h i d u p a n bagi generasi yang akan d a t a n g . B e r s a m a d e n g a n Tim Strategis P e n i l a i DAS G i t k s a n , m a s y a r a k a t Lax-skiik t e l a h mengembangkan suatu model (percontohan) inventarisasi k e h i d u p a n l i a r dan p e n i l a i a n habitat (tempat h i d u p ) . Tim Lax-skiik menyusun kisi-kisi (transek) d e n g a n kompas atau GPS yang diterapkan pada tipe hutan, kemiringan dan ketinggian yang beragam. Dengan cara i n i mereka dapat mengenali/mengidentifikasi dan memetakan jenis hewan apa yang h i d u p di wilayah i n i dan tipe habitat apa yang diperlukan oleh jenis hewan tersebut u n t u k dapat bertahan h i d u p d a l a m empat musim seperti rute perjalanan hewan dari satu habitat ke habitat l a i n n y a . S a m b i l mengerjakan kisi-kisi, jika tim pemetaan m e l i h a t tanaman obat-obatan yang penting atau pohon yang b e r h u b u n g a n dengan adat istiadat atau bekas kemah per bur uan j u g a dicatat dan dipetakan. Metode i n i memakan waktu yang cukup l a m a . Tapi metode i n i m e m e n u h i beberapa hal . penting - m e m u n g k i n k a n bagi masyarakat Lax-skiik untuk mempelajari pengetahuan­ pengetahuan baru di l u a r l a h a n mereka dan m e m b a n t u mereka u n t u k m e n g a m b i l keputusan yang p e d u l i pada l a h a n mereka sesuai dengan aturan yang diterapkan oleh Sang M a h a Pencipta dan sesuai d e n g a n i l m u ekologi. Mereka telah mengerjakan semua i n i selama dua tahun dan berharap dapat selesai d a l a m tiga tahun pada wilayah mereka. Dengan inventarisasi dan pemetaan t a n a m a n obat-obatan, b a h a n p a n g a n dari h u t a n , k e h i d u p a n liar, a i r dan tempat bersejarah i n i , Masyarakat Lax-skiik i n g i n m e m b a n g u n p e n d i d i k a n budaya dan turisme. Kelompok b e l i a , dewasa/orang tua dan siapa saja yang tertarik dapat mempelajari b a g a i m a n a S u k u / R u m p u n Lax-skiik m e n g o l a h l a h a n d e n g a n menghormati/menghargai aturan Sang M a h a Pencipta mengenai semua benda hid up dan mati. Hal i n i akan dipikirkan pada situasi rumah panjang d a l a m tiga ekosistem yang berbeda: s u n g a i , dataran tengah dan p e g u n u n g a n . Pada a k h i rn y a peta d i g u n a k a n u n t u k m e m b a n g u n suatu p e r e n c a n a a n tata r u a n g k e s el u r u h a n wilayah Lax-skiik. H a l i n i a k a n m e m e rl u k a n p e n g a n a l i s a a n data h a s i l inventarisasi dan peta u n t u k m e n g e n a l i cici-ciri/mengidentifikasi berbagai ekosistem dan habitat yang diperlukan untuk d i l i n d u n g i dengan cara yang berbeda-beda, seperti wilayah yang m e m i l i k i potensi ekonomi. Ditulis oleh Art L o r i n g . 1 9 6 - Pandu.an Pemetaan Berbasis Masyarakat
  29. 29. Peta a d a l a h a lat yang bag us untuk merencanakan aktivitas penggunaan tanah jika dapat memperlihatkan informasi tentang: sumber apa yang ada dan d i m a n a Area apa yang memiliki potensi untuk d i g u n a k a n seperti itu Area apa yang butuh d i l i n d u n g i n untuk adat atau l i n g k u n g a n Manajemen tanah berarti mengatur dan memonitor aktivitas p e n g g u n a a n t a n a h . Ketika komunitas mengelola tanah meraka, mereka mengatur aktivitas mereka sendiri. Beberapa contoh regulasi: Berapa hektar dari hutan yang boleh dipotong dan ditanami satu keluarga Dimana p enduduk dapat menebang hutan untuk perkebunan dan d i m a n a yang t i d a k boleh Bera pa babi l i a r yang boleh diburu d a l a m satu tahun atau musim D i m a n a pemburu boleh berburu Komunitas asli biasanya m e m il i ki h u k u m tradisional yang menerapkan aktivitas p e n g g u n a a n t a n a h . Tetapi jika ada tekanan baru atas tanah (l e b i h banyak p e n d u d u k di atas sedikit tanah), regulasi baru d i p e rl u k a n untuk meyakinkan bahwa a i r s u n g a i tetap bersih d a n kesuburan t a n a h dan populasi t a n a m a n tidak b e rk u r a n g . egulasi baru i n i harus diputuskan oleh seluruh komunitas. Peta a d a l a h alat yang berguna untuk membuat permasalahan tanah menjadi kelihatan dan membantu untuk diskusi d d a n memutuskan apakah regulasi baru d i b u t u hk a n . Peta juga menyediakan kerangka kerja untuk mengumpulkan data untuk memonitor perubahan di atas tanah a n d a . Daripada m e n u l i s catatan, atau secara sederhana memberitahu teman a n d a , a n d a dapat menggamb arny a di atas peta. Buatlah peta yang memperlihatkan tempat perusahaan penebangan kayu menebang tahun l a l u dan tahun i n i , dan di mana ada erosi yang besar. Atau buatlah peta yang memperlihatkan keluarga yang mana bertani di mana, atau siapa yang m e m u l a i menanam t a n a m a n untuk perdagangan. Sebuah peta a d a l a h rekaman yang dapat diakses untuk informasi semacam itu. Dengan m e m b a n d i n g k a n peta dari sebelum dan sesudah peristiwa tertentu atau perubahan yang direncanakan, anda dapat secara visual m e n g u b a h dan membahasnya. Dengan peta anda dapat m e n g g a m b a r k a n jawaban atas pertanyaan seperti berikut: apakah hutan l e b i h sedikit d i b a n d i n g beberapa tahun silam? (j ik a anda m e m i l i ki peta yang dibuat tiga atau lima tahun s i l a m , a n d a dapat membandingkannya d e n g a n yang a n d a buat sekarang, atau a n d a dapat membuat peta masa l a l u dari ingatan, tetapi akan kurang akurat) Apakah ada pemburu yang datang ke tanah a n d a tanpa permisi? (anda dapat memperlihatkan peta di mana mereka berburu, dibandingkan di mana mereka Kemana Melangkah dengan Menggunakan Peta - 1 9 7
  30. 30. biasa berburu, jika a n d a tahu) Apakah penebangan membuat sungai lebih b e r l u m p u r d i b a n d i n g dua tahun silam? (tunjukkan di peta di mana penebangan terjadi dalam dua tahun terakhir) 1 3 . 4 PETA UNTUK MENAMBAH KAPASITAS LOKAL DALAM BERKOMUNIKASI DENGAN AGEN DARI LUAR Untuk m e m e c a h k a n koflik p e n g g u n a a n tanah d a n masalah yang menyangkut a n c a m a n eksternal d i b u t u h k a n komunikasi dengan agen luar. Sering b a g i a n besar dari permasalahan adalah bahwa departemen pemerintah atau developer proyek tidak memahami arti penting tanah bagi komunitas setempat. Keputusan pengembang tanah sering dibuat di kantor yang j a u h sekali di mana peta skala-kecil mereka mungkin b a h k a n t i d a k m e m p e r l i h a t k a n bahwa s e b u a h desa h i d u p di s a n a . B a h k a n jika p e n d u d u k s e t e m p a t m e n e r a n g k a n k e t e r l i b a t a n m e r e k a t e n t a n g p r o y e k pengembangan, petugas tidak pa ham karena mereka tidak memahami ekonomi dan pandangan h i d u p setempat. Peta a d a l a h gambaran visual dan dengan demikian menyediakan bahasa yang u m u m yang membantu a n d a berkomunikasi dengan departemen pemerintah d a n pengembang proyek. Kadang penggunaan tanah yang merupakan penghidupan asli tidak terlihat oleh agen pemerintah. Gaya pemetaan pemerintah tidak menangkap pentingnya penggunaan tanah dari komunitas lokal. Peta yang dibuat di tempat mendukung desakan penduduk asli bahwa tanah tersebut secara penuh d i d u d u ki d a n d i g u n a k a n . Penduduk desa dapat dengan mudah menggunakan peta untuk menerangkan situasi mereka, untuk memperlihatkan pentingnya t a n a h tersebut terhadap ekonomi lokal mereka dan memerlihatkan sejarah tanah itu. Setelah melihat peta p i h a k l u a r dapat m_engajukan pertanyaan berarti dan dialog dapat d i m u l a i . Kadang departemen pemerintah membutuhkan petugas komunikasi untuk mengetahui cara menanggapi. Dengan cara i n i , peta dapat digunakan untuk membuat aplikasi formal untuk resevasi komunitas hutan, atau aplikasi formal untuk nama tanah, atau untuk negosiasi kompensasi tanah atau sumber daya yang telah d i a m b i l dari penduduk desa tersebut. Peta k o m u n i t a s h a n y a l a h a l a t u n t u k m e m f a si l i t a s i k o m u n i k a s i a n t a r a penduduk lokal dan agensi l u a r. Lebih penting l a g i , aktivitas di balik pembuatan peta­ survei lapangan, mengungkapkan pengetahuan lokal, menceritakan cerita, memimpin pertemuan komunitas, menggunakan peta untuk membahas masalah tanah secara internal- kesemuanya membantu menyiapkan penduduk untuk menyuarakan tentang tanah tersebut dengan kemurnian dan keberanian yang semakin besar. 1 9 8 - Panduan Pemetaan Berbasis Masyarakat
  31. 31. 1 3 . 5 PETA UNTUK MEMPEROLEH PENGAKUAN HAK ATAS TANAH Ketika satu komunitas mensurvei lokasi dari batasnya dan lokasi d a r i situs historisnya d a n memetakan pandangan hidupnya di atas tanah tersebut, hal itu menyediakan bukti pendudukan historis dan terkini dari penduduk atas tanah tersebut. Di Indonesia peta ini membantu penduduk asli untuk mendesak perubahan dalam kebijaksanaan pertanahan -perubahan yang mengakui hak penduduk setempat untuk h i d u p di tanah tradisi mereka dan menggunakan tanah tersebut di s a n a . ORANG LINDU Masyarakat yang d i p a n g g i l d e n g a n sebutan Tolin du hid up di tiga kaum (komunitas) di tepi Danau L i n d u di P e g u n u n g a n Sulawesi Tengah. Mereka memelihara j u m l a h (populasi) ikan dalam danau dan tiap keluarga m e m il i k i wilayah penangkapan ikan yang telah diberi tanda. Mereka m e n a n a m padi di tern pat yang datar dekat d a n a u tersebut dan mereka berburu hewan serta m e n g u m p u l k a n t a n a m a n di sekitar h u t a n . Pemerintah memberi batas/menandai b a g i a n l a h a n tradisional/adat mereka sebagai b a g i a n dari suatu taman n a s i o n a l. Pada saat yang sama, berbagai rencana d i b u a t untuk m e m b a n g u n suatu DAM hidroelektro pada s a l u r a n keluar d a n a u tersebut. K e d u a k e g i a t a n p e m b a n g u n a n y a n g d i k e r j a k a n o l e h p e m e r i n t a h i n i a k a n mengakibatkan d a m p a k yang serius pada cara h i d u p masyarakat To l i n d u . Tiga kaum/komunitas m e m il i h u n t u k bekerjasama membuat beberapa peta. Satu peta menggambarkan sistem tata g u n a adat lahan mereka: dimana mereka m e n a n a m kopi, b u a h dan padi; d i m a n a lokasi p e n g g e m b al a a n ternak mereka; d i m a n a lokasi berburu mereka dan d i m a n a mereka dapat m e n g a m b i l t a n a m a n obat. Peta yang l a i n m e n g g a m b a r k a n b a t a s k a u m - k a u m n y a / k o m u n i t a s - k o m u n i t a s n y a d a n d a n menunjukkan d i m a n a aturan- aturan adat m e m p e n g a r u h i p e n g g u n a a n sumberdaya a l a m . S eb agai c o ntoh, peta m e n g g a m b a r k a n w ilayah hutan yang d i l i n d u n g i dan w ilay ah l a i n yang m e m u n g k i n k a n u n t u k d i t a n a m i / d i b u a t l a h a n p e rt a n i a n . D e n gan peta-peta i n i , To l i n d u mengekspresikan/ menunjukkan kepedulian mereka k e p ad a p e n g a m b i l kep utusan d a r i i n s t a n s i p e m e r i n t a h m e n g e n a i d a m p a k d a r i p e m b a n g u n a n y a n g t el a h d i r e n c a n a k a n p a d a l a h a n mereka. M e r e k a m e n u n j u k k a n b a h w a masyarakat To Li n d u memiliki pengetah uan y a n g b a n y a k m e n g e n a i t u m b u h a n d an h ewan d i d a e r a h tersebut d i b a n d i n g k a n siapa p u n j u g a . M e r ek a j u g a telah menunjukkan bahwa mereka mampu membuat peta secara teknis yang menampilkan p e n g e t a h u a n t r a d i s i o n a l / a d a t mereka. D e n g a n m e n u n j u k k a n / m e n g ek s p r e s i k a n p e n g e t a h u a n m e r e k a d e n g a n c a r a y a n g d a p a t d i m e n g e r t i o l e h p e g a w a i pemerintahan, masyarakat To li n d u m e n u n j u k k a n bahw a men eka m a m p u u n t u k te rlibat d a l a m d iskusi/p embicaraan teknis dan m e n y u m b a n g k a n pemikiran bagi p e n g a m b i l a n keputusan yang m e m p e n g a r u h i kehidupan mereka dan dapat ikut serta bekerjasama dengan pemerintah. Warga k a m p u n g m e n g g u n a k a n peta u n t u k b e r b i c a r a / b e r d i s k u s i m e n g e n a i kewilayahan/zonasi Ta man N a s i o n a l Lindu d e n g a n manaj er- manajer ta man n a s i o n a l pe merintah, dengan hasil b ahwa Wilayah Tolindu telah diberi tanda sebagal suatu daerah kanton g (en clave) d i m a n a warga k a m p u n g dapat meneruskan cara h i d u p adat mereka. Kemana Melangkah dengan Menggunakan Peta - 1 9 9 ' .
  32. 32. PEMETAAN T A T A GUNA LAHAN DAYAK DI KALIMANTAN BARAT Di Kalimantan Barat, Indonesia, suatu organisasi bernama PPSDAK, melatih warga kampung Dayak u n t u k membuat peta-peta tata g u n a lahan tradisional mereka. PPSDAK telah menyaring metode dalam beberapa t a h u n . Metode tersebut a d a l a h ; e Kontak Pertama: Seorang warga m e n g h u b u n g i PPSDAK meminta b a n t u a n . Seorang fasilitator pergi ke k a m p u n g untuk berkenalan dengan warga k a m p u n g d a n berdiskusi dengan warga kampung mengenai hal-hal yang terdapat/terlibat d al a m kegiatan pemetaan Surat permohonan: Sebuah surat dikirim oleh warga meminta d i a d a k a n pelatihan dan bantuan teknis dan menyetujui untuk menyumbang makanan d a n menyumbangkan waktu. Kunjungan tenis perkenalan (Technical reconnaissance visit): a n g g o t a PPSDAK pergi ke k a m p u n g untuk melakukan persiapan teknis. Mereka m e n g a m b i l koordinat d e n g a n menggunakan GPS di pusat kampung, dan memperkirakan lahan k a m p u n g . Dengan informasi ini mereka dapat memperkirakan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memetakan k a m p u n g , mereka dapat mengatur d a n memperbesar peta topografi pada ska la yang sesuai (buiasanya 1 : 1 0 . 0 0 0 atau 1 : 2 0 . 0 0 0 ) dan menyiapkan peralatan yang d i p e r l u k a n . 9 Pertemuan warga kampung: Warga k a m p u n g menjadi tuan rumah suatu pertemuan d e n g a n warga k a m p u n g di sekitarnya u n t u k m e m b i c a r a k a n h u k u m adat, terutama p e n g h o r m a t a n terhadap batas kampung. 0 Pelatihan: Staf PPSDAK melatih warga kampung selama tiga hari di tengah kampung dan di kampung-kampung sekitarnya mengenai bagaimana membaca peta topografi dan cara menggunakan kompas dan Proses pemetaan secara teknis: Warga kampung membuat suatu model lahan 3-dimensi dengan menggunakan peta topografi. Model tersebut digunakan untuk diskusi kampung mengenai tata g u n a l a h a n , hasil hutan dan lokasi-lokasi budaya/adat- informasi yang harus diterakan pada peta nantinya. Kemudian warga k a m p u n g melakukan pemeriksaan (survey) tempat t i n g g a l menggunakan kompas d a n pita meteran. Kemudian mereka memeriksa (survey) batas adat dengan menggunakan sebuah G P S . Pada sore harinya warga kampung berkumpul dan menggambar/memindahkan informasi dari catatan ke peta. M e n g g a m b a r peta-peta: Jika pemeriksaan (survey) lapangan telah lengkap, dua orang pemeta yang berasal dari warga kampung ditemani staf PPSDAK pergi ke kantor PPSDAK. Disana mereka mengerjakan data hasil survey dan menyusun hasilnya dengan peta sketsa/ kasar. Kemudian mereka menggambar suatu seri peta yang terdiri dari 6 b u a h peta yang menggambarkan budaya d a n tata g u n a l a h a n . e Pengesahan: Pemeta kampung (The community mappers) membawa kembali peta-peta tersebut ke k a m p u n g untuk diperiksa oleh seluruh warga dan d i s a hk a n oleh p e m i m p i n kampung d a n para tetua adat. Peta a k h i r yang a s l i disimpan di desa dan s a l i n a n n y a di kantor PPSDAK. Proses i n i telah d i n i l a i (evaluated) oleh warga k a m p u n g , kawan-kawan ORNOP dan badan internasional yang mendanai program i n i . Bukti dari keberhasilan ini adalah 80 kampung telah memiliki seri peta lahan mereka yang lengkap d a n banyak permintaan datang dari k a m p u n g ­ k a m p u n g lainnya. Peta-peta telah diterima dengan baik oleh pegawai pemerintah ketika warga kampung menyajikan peta-peta mereka pada suatu seminar besar yang diadakan oleh PPSDAK. Para pegawai dari departemen perencanaan tata g u n a lahan propinsi kagum pada kualitas teknis peta-peta dan terkejut pada kemampuan warga kampung untuk membuatnya. Hasilnya, a d a l a h bahwa para pegawai telah berjanji u n t u k m e n g h u b u n g i warga k a m p u n g ketika akan m e r e n c a n a k a n pengembangan tata g u n a l a h a n selanjutnya. Peta-peta k a m p u n g akan menjadi pusat dari konsultasi ini Dicetak dengan i z i n PPSDAK 200 - Panduan Pemetaan Berbasis Masyarakat
  33. 33. · a:; > 5 u (U O . - 0 c 4° 0 £ z 0 4 z < <£ c., z z <t w 0r c c.. w = ~ <t l 2 0 z � � <t: O 0 co 3 0 0 c 2 0 01 c p cg • C O Q o 0 c0 CU E £ 00 (U z z ' c c " c0 d c0 u c -4 . c � 0 co u ...... ·;:: ··• 0 c c c 0 c ,_ · - £ e 4 O c0 c ,_ 2 c0 E . -, . . o 01 c c c0 c (lJ -4 c0 -- 0 0 % co 0 o c c ,_ (lJ c0 0 c0 .4 Q q o co .,. ..,., . . c 2 % # c0 ...... u .. - ,­ o cN
  34. 34. z z OJ OJ 3 3 OJ OJ o 0 D 0D _ u OJ OJ ­ • lO c _ l.O ; , s 0 e o 5 OJ .., ....+ 0 0 U ' I) -o 2 c 0 2 0 � "'O 0 <" 0 U £ Q G 0 % a - � - 4 Q a, 7 ,-+ a, • e I � n 2 ' 0 OJ OJ ....+ _ OJ • '"" _ o U c U c 2 ::- 2. " : t . +
  35. 35. L A M P I R A N - B KONVERSI JARAK MIRING KE JARAK HORISONTAL Jarak m i r i n g yang a n d a u k u r d e n g a n pita u k u r d i l a p a n g a n harus dikoreksi, atau d idatarkan, u n t u k mendapatkan jarak horisontal s e b e l u m anda mengkonversinya ke jarak peta d a n menggambarkannya di atas peta yang datar. G u n a k a n tabel d i bawah seperti berikut i n i : Jarak horisontal = jarak m i r i n g x kemiringan (cosinus) K e m i r i n g a n C o s i n u s K e m i r i n g a n C o s i n u s (derajat) (derajat) 1 0 0.9848 28 0 . 8 8 2 9 1 1 0 . 9 8 1 6 29 0 . 8 7 4 6 1 2 0 . 9 7 8 1 30 0 . 8 6 6 0 13 0.9744 3 1 0 . 8 5 72 1 4 0 . 9 7 0 3 3 2 0.8480 1 5 0 . 9 6 5 9 33 0 . 8 3 8 7 1 6 0 . 9 6 1 3 34 0 . 8 2 9 0 1 7 0 . 9 5 6 3 3 5 0 . 8 1 9 2 1 8 0 . 9 5 1 1 36 0 . 8 0 9 0 1 9 0 . 9 4 5 5 37 0 . 7 9 8 6 20 0 . 9 3 9 7 38 0 . 7 8 8 0 2 1 0 . 9 3 3 6 39 0 . 77 7 1 22 0 . 9 2 72 40 0 . 7 6 6 0 23 0 . 9 2 0 5 41 0 . 7 5 4 7 24 0 . 9 1 3 5 42 0 . 7 4 3 1 2 5 0 . 9 0 6 3 43 0 . 7 3 1 4 2 6 0 . 8 9 8 8 44 0 . 7 1 9 3 27 0 . 8 9 1 0 Jarak miring = 46 m Kemiringan = 36° Jarak horisontal = 37.2 m Contoh: Jarak miring (jarak yang diukur di lapangan) a d a l a h 46 meter Kemiringan (diukur di lapangan) a d a l a h 36° J a r a k horisontal (jarak yang dikoreksi d a ri k o m i r i n g a n ) = 4 6 meter x 0 . 8 0 9 0 = 3 7 . 2 meter 203
  36. 36. LAMPIRAN - C KONVERSI JARAK HORISONTAL KE JARAK DI PETA Di bawah i n i a d a l a h cara sederhana u n t u k mengkonversi jarak yang a n d a u k u r d i atas t a n a h d a l a m meter (dan dikoreksi d a r i k e m i r i n g a n ) ke jarak yang i n g i n a n d a g a m b a r k a n d i atas peta d a l a m centimeter. Jarak di peta ( c m ) = jarak horisontal (m) / faktor pembagi Skala Peta 1 : 5 0 0 1 : 1 0 0 0 1 : 1 5 0 0 1 : 2 0 0 0 1 : 3 0 0 0 1 : 5 0 0 0 1 : 1 0 , 0 0 0 1 : 2 0 , 0 0 0 1 : 5 0 , 0 0 0 1 : 1 0 0 , 0 0 0 Contoh a : j a r a k horisontal a d a l a h 3 7 . 2 meter skala peta a d a l a h 1 : 3 0 0 0 j a r a k d i peta = 3 7 . 2 m e t e r / 3 0 = 1 . 2 4 centimeter Faktor Pembagi 5 1 0 1 5 2 0 30 50 1 0 0 200 500 1 0 0 0 Contoh b: j a r a k horisontal a d a l a h 68 meter skala peta a d a l a h 1 : 2 0 0 0 j a r a k d i peta = 68 meter/ 20 = 3 . 4 centimeter P E M I LI H A N SKALA PETA UNTUK LEBAR KERTAS 1 METER U n t u k m e n g g u n a k a n tabel i n i , perkirakan u k u r a n luas d a e r a h yang i n g i n a n d a petakan d a n k e m u d i a n pi l i h skala peta. Lebar daerah Lebar daerah di atas tanah S k a l a di atas tanah S k a l a 0 . 5 - 0 . 9 km 1 : 1 0 0 0 5 - 9 . 9 km 1 : 1 0 , 0 0 0 1 - 1 . 9 km 1 : 2 0 0 0 1 0 - 1 9 . 9 km 1 : 2 0 , 0 0 0 2 - 2 . 9 km 1 : 3 0 0 0 2 0 - 2 4 . 9 km 1 : 2 5 , 0 0 0 . , 3 - 3 . 9 km 1 :4000 2 5 - 4 9 . 9 km 1 : 5 0 , 0 0 0 4-4.9 km 1 : 5 0 0 0 5 0 - 1 0 0 km 1 : 1 0 0 , 0 0 0 204
  37. 37. LAMPIRAN - D M E N G H I T U N G LUAS PADA PETA METODE KERTAS KOTAK M I LI M E T E R (MILIMETER BLOK) Taruh kertas kotak m i l i m e t e r transparan di atas luasan yang akan d i u k u r pada peta, dan h i t u n g j u m l a h kotak sentimeter yang ada d a l a m batas luasan tersebut. Di sepanjang luasan yang diukur, akan d i j u m p a i beberapa kotak yang t i d a k utuh, maka hitung kotak d a l a m satuan milimeter. Kemudian g u n a k a n tabel di bawah i n i sesuai dengan skala peta anda : SKALA PETA HEKTAR HEKTAR D a l a m 1 m m 2 D a l a m 1 cm 2 1 : 1 . 0 0 0 0 , 0 0 0 1 0 . 0 1 1 : 2 . 0 0 0 0 , 0 0 0 4 0 . 0 4 1 : 3 . 0 0 0 0 , 0 0 0 9 0 . 0 9 1 :4 . 0 0 0 0 , 0 0 1 6 0 . 1 6 1 : 5 . 0 0 0 0 , 0 0 2 5 0 . 2 5 1 : 1 0 . 0 0 0 0 , 0 1 0 0 1 , 0 0 1 : 2 0 . 0 0 0 0 , 0 4 0 0 4 , 0 0 1 : 2 5 . 0 0 0 0 , 0 6 2 5 6 , 2 5 1 : 5 0 . 0 0 0 0 , 2 5 0 2 5 , 0 1 : 1 0 0 . 0 0 0 1 , 0 0 1 0 0 , 0 Contoh Anggap a n d a i n g i n m e n g u k u r luas bayang-bayang di peta, skalanya 1 : 5 0 0 0 . M u l a - m ul a , h i t u n g j u m l a h kotak sentimeter (diwakili d e n g a n a n g k a besar 1 ), k e m u d i a n hitung sisa kotak d a l a m m i l i m et e r. Untuk m e m u d a h k a n p e n g h i t u n g a n hitung kotak d al a m ti a p l u a s a n yang kecil, kemudian j u m l a h k a n subtotalnya. J u m l a h cm 2 J u m l a h mm 2 Luas total 1 + 1 + 1 = 3 73 + 47 + 1 2 + 1 0 = 1 4 2 j u m l a h kotak sentimeter (hektar) + j u m l a h kotak m i l i m e t e r (hektar) ( 3 X 0 , 2 5 ) + ( 1 4 2 X 0 , 0 0 2 5 ) 1 . 1 0 5 ha 205
  38. 38. L A M P I R A N - E MENGUBAH SATUAN B U J U R DAN LINTANG DALAM SATUAN JARAK PADA PETA Satuan j a r a k pada peta antara bujur d a n lintang berbeda-beda d i s e l u r u h d u n i a . Contoh d i bawah i n i dari Borneo. J a n g a n mencoba m e n e r a p k a n h i t u n g a n i n i terutama pada lokasi l e b i h ke utara d a n selatan ( l e b i h d a ri 1 0 ° d a ri equator), karena s e m a k i n j a u h dari equator maka ketelitian akan s e m a k i n m e n u r u n . Jika a n d a perlu tahu w i l a y a h l a i n d i d u n i a , a n d a dapat meminta p a d a seorang s p e s i a l i s atau a h l i kartografer atau mahasiswa kartografi. SKALA PETA SENTI METER SENTI METER M I LI M E T E R DALAM 1 M E N I T DALAM 1 0 DETI K DALAM 1 DETIK 1 : 1 0 . 0 0 0 1 8 5 3 , 1 3, 1 1 : 2 0 . 0 0 0 9,3 1 , 5 1 , 5 1 . 5 0 . 0 0 0 3,7 0 , 6 0 , 6 206
  39. 39. LAMPIRAN - F MENYIMPAN PETA Museum dan kearsipan memiliki penyimpanan peta mendatar. Untuk penyimpanan dalam jangka panjang, cara i n i l a h yang pal­ i n g baik. B a g a i m a n a p u n juga anda tetap perlu membuat laci peta khusus yang besar, laci mendatar sangat memakan tempat di kantor a n d a . Jika a n d a banyak m e m i l i k i peta, maka t a k terelakkan lagi bahwa anda akan kesulitan dalam m e n g a m b i l dan menyimpan kembali peta yang berada di bawah t u m p u k a n . Cara lain menyimpan peta secara mendatar a d a l a h menaruhnya d a l a m sebuah rak. . % l a 4 1 30AZ,I 2 34ZN ­ Jika anda tidak punya ruangan untuk menyimpan peta secara mendatar, a n d a dapat m e n g g u l u n g atau m e l i p a t peta a n d a . Apakah melipat atau m e n g g u l u n g peta selalu jadi pertanyaan. Beberapa bahan, seperti kalkir dan mylar, harus d i g u l u n g , karena akan sobek jika di Ii pat. Peta asli yang akan anda gunakan untuk memproduksi peta lainnya harus d i g u l u n g sebab jika di Ii pat maka bekas lipatan akan terlihat pada fotocopynta dan akan mengalami distorsi ([penyimpangan atau berubah). Jika anda menggulung peta, b a n g u n sistem penyimpanan d a n beri tanda peta-peta tersebut, a g a r anda mudah menemukan apa yang anda cari. Tulis judul peta pada selembar kecil kertas dan tempelkan pada sisi l u a r g u l u n g a n peta. Tulis j u d u l peta pada salah satu sudut (atau tiap sudut, secara mendatar) pada sisi belakang peta a g a r anda dapat melihatnya ketika d i g u l u n g . S i m p a n g u l u n g a n peta d a l a m d a l a m tabung kaku/ keras atau d a l a m rangka yang mendukung keseluruhan peta sehingga kedua ujung peta terlindungi. A nda dapat dengan mudah memb uat rak dari kayu . W ai au pun peta asli disimpan dalam bentuk mendatar atau d i g u l u n g , peta yang s e r i n g a n d a g u n a k a n , seperti peta kerja atau peta ref erensi, sebaiknya dilipat ( biasanya d a l a m salah satu atau beberapa ukuran baku) . Peta yang di Ii pat tidak memakan tempat atau l e b i h r i n g k a s u n t u k d i s i m p a n d a n l e b i h m u d a h dipegang dalam beberapa kondisi. Berikut ini tiga aturan melipat peta: ❖ Li pat dengan sisi gambar mengarah ke l ua r, agar anda tidak perlu membuka semuanya ketika anda i n g i n melihat sebagian daripadanya. ( A nda dapat m e n y i m p a n n y a d a l a m tas plastik atau sebuah a m pl o p u n t u k m e n c e g a h n y a k o t o r . ) 7 7 • • Li p a t d e n g a n j u d u l peta m e n g a r a h k e l u a r p a d a b a g i a n a t a s a g a r a n d a m u d a h m e n e m u k a n peta t e r s e b u t d a l a m t u m p u k a n . . • • • U n t u k m e m i n i m u m k a n g a ri s l i p a t , m a k a b u a t l a h s i s i l i p a t y a n g b e r l a w a n a n d i b a n d i n g k a n dengan melipat g anda, atau cara z ig- z ag daripada c a r a " m e m b u ngkus". 207
  40. 40. L A M P I R A N - G $ U M B E R DATA PETA Beberapa sumber peta, foto dan citra adalah : ❖ Departemen pusat ❖ Perusahaan kehutanan atau perusahaan lainnya ❖ Lembaga dan proyek / kegiatan pembangunan ❖ Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM / NGO) DEPARTEMEN PUSAT Pada kebanyakan negara, sejumlah besar departemen pusat membuat peta berskala nasional, regional dan kabupaten. Beberapa lembaga i n i termasuk : ❖ Departemen wilayah, survey d a n pemetaan (Bakosurtanal): Biasanya membuat peta topografi berskala besar dengan terinci / detail yang bisa dipesan. Lembaga i n i j u g a memiliki citra penginderaan j a u h seperti foto udara, citra radar atau citra satelit, tetapi pada beberapa negara produk ini hanya bisa didapat dengan surat izin keamanan (secu­ r i t y clearance) ❖ Lembaga perencanaan wilayah (DEPKIMBANGWIL): Seringkali punya peta, atau punya j a l u r masuk untuk mendapatkan peta pada tingkat kabupaten atau propinsi. ❖ Unit pemetaan mi liter (ABRI): Membuat peta topografi ❖ Kementrian Sumberdaya seperti kehutanan dan pertanian : Punya peta berskala nasional, regional dan kabupaten. Tetapi mereka tidak selalu mau memberikan informasi i n i . Menurut teori, siapa saja dapat meminta peta, foto atau citra melalui badan pemerintah. Prosedur permohonan a d a l a h menulis surat kepada lembaga pemerintah, menyebutkan jenis peta yang d i i n g i n k a n dan bahaimana peta akan d i g u n a k a n . Bagaimanapun j u g a , sebelum mengajukan permohonan peta tertentu (seperti peta atau citra yang d i a m b i l dari pesawat terbang) biasanya membutuhkan surat izin keamanan (security clearance). PERUSAHAAN KEHUTANAN ATAU PERUSAHAAN LAINNYA Jika suatu perusahaan kehutanan bekerja di suatu lokasi d a l a m hutan, biasanya mereka memiliki peta lokasi tersebut dengan kualitas yang bagus d a n teliti. Perusahaan lainnya yang juga bekerja pada suatu lokasi misalnya agribisnis atau pertambangan, biasanya j u g a punya peta. LEMBAGA DAN PROYEK PEMBANGUNAN Lembaga p e m b a g u n a n dari luar negeri (seperti DFID, CIDA, USAI, EEC atau GTZ) yang bekerja di daerah anda, biasanya punya peta atau tahu bagaimana mendapatkannya. UNIVERSITAS Fakultas geografi, geologi, kehutanan dan pertanian di universitas m u n g k i n juga punya peta a t a u t a h u b a g a i m a n a cara m e n d a p a t k a n n y a , t e r u t a m a j i k a fa k u l t a s tersebut s e d a n g melaksanakan pekerjaan pada daerah a m m a n a peta tersebut mencakup lokasi yang dimaksud. LEMBAGA SWADAYA MASYARAKAT (LSM / NGO) Lembaga swadaya masyarakat (LSM) l ok a l pemula dan LSM nasional dan internasional (seperti WWF-Indonesia) m u n g ki n juga punya peta atau tahu bagaimana cara mendapatkannya. Diam bi I dari M a n u a l Participatory Resource Inventory oleh Mary Stockdale dan Jon Corbet 208 .
  41. 41. BERBAGAI REFERENSI YANG DIGUNAKAN DAN BERBAGAI BUKU TENTANG PEMETAAN Aberley, D o u g . 1 9 9 3 . Boundaries of Home: Mapping f o r Local Empowerment. New Society Publishers, Gabriola I s l a n d , BC, Canada. Brody, H u g h . 1 9 8 1 . Maps and Dreams. D o u g l a s a n d McIntyre, Toronto, C a n a d a . Boroughs, PA. 1 9 8 6. Principles of Geographic Information Systems f o r Land Re­ sources Assessment. Oxford Science P u b l i c a t i o n s , Oxford, UK. Carson, B r i a n . 1 9 8 5 . 'Appraisal of Rural Resources U s i n g Aerial Photography: An E x a m p l e from a Remote H i l l Region i n N e p a l .' Paper presented at the I n t e rn a ­ t i o n a l Conference on Rapid R u r a l A p p r a i s a l , September 2-5, 1 9 8 5 i n Kh o n Kaen, T h a i l a n d . Crane, J u l i a a n d M i c h a el A n g r o s i n o . 1 9 8 4 . F i e l d Projects i n Anthropology A Stu­ dent Handbook. Waveland Press, Prospect Heights, IL, USA. Cultural Survival Quarterly m a g a z i n e , winter 1 9 9 5 . 'Geomatics: Who Needs I t ? ' Vari­ ous authors. Cambridge, MA, USA. Denniston, Derek. 1 9 9 4 . 'Defending the Land with Maps' i n Worldwatch m a g a z i n e , ( 7 ): 1 Dreyfuss, Henry. 1 9 7 2 . An Authoritative Guide t o International Graphic Symbols. M c G r a w - H i l l , New York, USA. E a s t m a n , R o n a l d ) . 1 9 9 2 . IDRIS! User's Guide. Clark University, Graduate School of Geography, Worchester, Massachusetts, USA. Fox, Jefferson. 1 9 9 0 . 'Diagnostic Tools for Social Forestry.' I n Keepers of the Forest: Land Management Alternatives i n Southeast Asia, M . Poffenberger, e d . K u m a r i a n Press, West Hartford, CT, USA. Freudenberger, Karen S c h o o n m a k e r. 1 9 9 5 . Tree and Land Tenure: U s i n g Rapid Ap­ praisal t o Study Natural Resource Management. FAO, Rome, Italy. Greenwood, D a v i d . 1 96 4 . Mapping. University of Chicago Press, Chicago, USA. Grenier, Louise. 1 9 9 8 . Working with Indigenous Knowledge: A Guide for Researcher. I n t e rn a t i o n a l Development Research Centre, Ottawa, C a n a d a . Gupta, A . K. a n d I D S Workshop. 1 9 8 9 . ' M a p s D r a w n b y F a r m e r s a n d E xt e n s i o n i s t s. ' I n Farmer First: Farmer Innovation and Agricultural Research. R . C h a m b e r s , A. Pacey, a n d LA. T h r u p p , e d s . I n t e r m e d i a t e T e c h n o l o g y P u b l i c a ti o n s , L o n d o n , UK. 209 · d

×