Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit (SIMRS) + Bridging BPJS

11,953 views

Published on

Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit (SIMRS) + Bridging BPJS

Published in: Software
  • Did you try ⇒ www.WritePaper.info ⇐?. They know how to do an amazing essay, research papers or dissertations.
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
  • You have to choose carefully. ⇒ www.HelpWriting.net ⇐ offers a professional writing service. I highly recommend them. The papers are delivered on time and customers are their first priority. This is their website: ⇒ www.HelpWriting.net ⇐
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
  • Follow the link, new dating source: ♥♥♥ http://bit.ly/39pMlLF ♥♥♥
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
  • Sex in your area is here: ❶❶❶ http://bit.ly/39pMlLF ❶❶❶
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
  • bagaimana cara kami mengetahui informasi harga simrs nya? terima kasih
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here

Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit (SIMRS) + Bridging BPJS

  1. 1. One Medic - SIMRS PPRROOPPOOSSAALL KSO Implementasi Sistem Informasi Rumah Sakit
  2. 2. Proposal ONE MEDIC Daftar Isi ii DDaaffttaarr IIssii Daftar Isi............................................................................................................................................ ii Daftar Gambar ................................................................................................................................. iii Pendahuluan..................................................................................................................................... 1 Aplikasi One Medic............................................................................................................................ 2 Manfaat Aplikasi One Medic.............................................................................................................. 3 A. Manfaat Umum ..................................................................................................................... 3 B. Manfaat Operasional ............................................................................................................. 4 C. Manfaat Manajerial ............................................................................................................... 5 D. Manfaat Organisasi................................................................................................................ 5 Arsitektur Sistem One Medic............................................................................................................. 7 Teknologi One Medic......................................................................................................................... 9 A. PHP........................................................................................................................................ 9 B. PostgreSQL ............................................................................................................................ 9 C. HL7........................................................................................................................................ 9 D. MPI...................................................................................................................................... 10 E. Security System ................................................................................................................... 11 Keunggulan Aplikasi One Medic....................................................................................................... 12 Modul- modul One Medic................................................................................................................ 14 A. Front Office.......................................................................................................................... 14 B. Medical Check Up (MCU) ..................................................................................................... 20 C. Back Office........................................................................................................................... 21 D. Inventory............................................................................................................................. 28 E. Mobile ................................................................................................................................. 29 Metodologi ..................................................................................................................................... 33 Dukungan Purna Jual (after implementation)................................................................................... 35 Klien Kami ....................................................................................................................................... 37 Model Bisnis.................................................................................................................................... 38
  3. 3. Proposal ONE MEDIC iii DDaaffttaarr GGaammbbaarr Gambar 1. Aplikasi One Medic..................................................................................................................2 Gambar 2. Manfaat Umum Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit.....................................................3 Gambar 3. ONE MEDIC ® Value Proposition ..............................................................................................6 Gambar 4. Entitas Arsitektur ONE MEDIC..................................................................................................8 Gambar 5. Arsitektur Sistem ONE MEDIC..................................................................................................8 Gambar 6. Skema Keamanan ONE MEDIC...............................................................................................11 Gambar 7. SIMRS yang terintegrasi.........................................................................................................12 Gambar 8. Tampilan Formulir Registrasi .................................................................................................14 Gambar 9. Online Appointment..............................................................................................................15 Gambar 10. Tampilan Manajemen Antrian ...............................................................................................15 Gambar 11. Transaksi Rujukan..................................................................................................................16 Gambar 12. Tampilan CPOE Fisioterapi.....................................................................................................18 Gambar 13. Skema MCU...........................................................................................................................20 Gambar 14. Form Pemeriksaan Lab pada modul MCU...............................................................................21 Gambar 15. Skema Keuangan...................................................................................................................22 Gambar 16. Laporan Omset......................................................................................................................23 Gambar 17. Laporan Pendapatan RJ/IGD..................................................................................................23 Gambar 18. Laporan pendapatan obat .....................................................................................................24 Gambar 19. Laporan pembagian jasa medis..............................................................................................24 Gambar 20. Laporan Piutang untuk jenis pasien Asuransi/Perusahaan......................................................25 Gambar 21. Posting Jurnal........................................................................................................................25 Gambar 22. Daftar CoA.............................................................................................................................25 Gambar 23. Entry Jurnal...........................................................................................................................26 Gambar 24. Balance Sheet/Neraca ...........................................................................................................26 Gambar 25. Laba Rugi...............................................................................................................................27 Gambar 26. Ledger Statement..................................................................................................................27 Gambar 27. Rekonsiliasi ...........................................................................................................................27 Gambar 28. Tampilan Laporan Stok..........................................................................................................28 Gambar 29. Struktur sistem CPOE ONE MEDIC..........................................................................................29 Gambar 30. Tampilan CPOE......................................................................................................................29 Gambar 31. Tampilan EMR ONE MEDIC....................................................................................................30 Gambar 32. Template Kustomisasi Rekam Medis......................................................................................30 Gambar 33. Grafik Data Penyakit Terbanyak.............................................................................................31 Gambar 34. Tampilan Form SMS...............................................................................................................32 Gambar 35. Metodologi Implementasi .....................................................................................................33
  4. 4. Proposal ONE MEDIC Daftar Gambar iv Gambar 36. Flow Process OMTS ...............................................................................................................35
  5. 5. Proposal ONE MEDIC Pendahuluan 1 PPeennddaahhuulluuaann Rumah sakit merupakan sebuah institusi pelayanan kesehatan yang tidak berdiri sendiri. Secara eksternal sebuah rumah sakit senantiasa terkait dengan entitas-entitas luar seperti farmasi, pasien, asuransi dan lain-lain. Sedangkan secara internal rumah sakit memiliki entitas-entitas seperti instalasi rawat inap, poliklinik, apotek, laboratorium, dokter dan lain sebagainya. Sebagai entitas internal bagian-bagian tersebut tidak dapat saling lepas. Setiap output dari satu entitas internal bisa jadi adalah input bagi entitas internal lainnya. Karena proses saling keterkaitan inilah mengapa sebuah sistem yang terpadu dan komprehensif dibutuhkan. Data yang akurat serta penyediaan infomasi yang cepat, merupakan salah satu faktor penunjang kinerja pelayanan rumah sakit. Penyediaan dan pengelolaan data ini dapat dirancang, dibangun dan dikembangkan dalam sebuah sistem informasi rumah sakit. Sistem informasi yang tepat bagi rumah sakit hendaknya dapat mengikuti pola dinamika rumah sakit, menjaga integritas data serta aman. Sebuah studi yang pernah kami lakukan, menemukan beberapa faktor penyebab mengapa sistem informasi dalam sebuah rumah sakit tidak berjalan, yakni: 1. Sistem manual yang tidak memadai. Pada saat ini sistem manual kerap kali kurang mampu menjawab kebutuhan masyarakat akan kinerja pelayanan prima yang menuntut kecepatan dan keakuratan. 2. Sistem dokumentasi yang tidak “traceable”. Dokumentasi yang menumpuk mengakibatkan kesulitan dalam penelusuran dan pencarian data yang dibutuhkan. Lambatnya proses pencarian data dan pengelolaan informasi dapat menurunkan kinerja pelayanan rumah sakit. 3. Pola komunikasi data konvensional; Mengingat rumah sakit merupakan institusi yang terdiri dari banyak sub sistem dan mungkin secara fisik antar sub sistem terletak berjauhan, maka untuk mengumpulkan data-data yang diperlukan akan membutuhkan waktu relatif lebih lama. 4. Penggunaan aplikasi yang tidak terintegrasi; Aplikasi yang tidak terintegrasi dapat mengakibatkan pemeliharaan sistem yang kompleks, menghasilkan pekerjaan tambahan pada saat pelaporan dan belum tentu output dari masing- masing sistem tersebut compatible. 5. Aplikasi dengan teknologi yang sukar dikembangkan; Aplikasi yang tidak scalable akan sulit untuk disesuaikan terhadap kebutuhan dan dinamika organisasi rumah sakit. 6. Layanan teknis yang tidak menunjang; Sulitnya menghubungi technical support akan memberikan kesulitan dalam proses pencarian solusi. Terlebih lagi tidak adanya pustaka yang memadai serta tidak disertai dengan transfer knowledge yang baik, akan menambah kesulitan dalam penanganan masalah yang mungkin muncul.
  6. 6. Proposal ONE MEDIC Aplikasi One Medic 2 AApplliikkaassii OOnnee MMeeddiicc One Medic - One Solution for Health Information System merupakan suatu aplikasi piranti lunak untuk pengelolaan rumah sakit, dirancang berbasis GUI (graphic user interface) dengan arsitektur pengembangan bersifat modular dan dinamis. Memadukan keunggulan aplikasi berbasis web dengan desain sistem yang fleksibel untuk kebutuhan implementasi dan pengembangan. Dipersiapkan dengan struktur jaringan dan teknologi berbasis web yang memungkinkan untuk mengintegrasikan dengan aplikasi ekternal seperti dinas kesehatan, antar rumah sakit maupun dengan istitusi lain seperti asuransi untuk kebutuhan transaksi on line melalui protokol komunikasi yang tersedia dengan tingkat keamanan yang tinggi. Gambar 1. Aplikasi One Medic Pasien dan keluarga Doctors/ Specialist Rumahsakit HealthcareProviders Farmasi Asuransi Vendors/ Supplier Laboratorium Dinas Kesehatan Klinik Puskesmas Kementrian Kesehatan Connection Internet 1. Core : Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit,Sistem Informasi Manajemen Klinik, Sistem Informasi Apotek / Farmasi 2. Cloud dan Solusi Mobile 3. Portal dan konektor One Medic® Key Modules Connector Connector Connector Connector Connector Connector Connector Connector Connector
  7. 7. Proposal ONE MEDIC Manfaat Aplikasi One Medic 3 MMaannffaaaatt AApplliikkaassii OOnnee MMeeddiicc A. Manfaat Umum Memberikan nilai tambah untuk rumah sakit dengan meningkatkan:  Efisiensi  Kemudahan  Standard praktek kedokteran yang baik dan benar  Dokumentasi yang Auditable  Mendukung Pemasaran Jasa RS: Mutu, kecepatan, kenyamanan, kepastian, biaya, bahkan gengsi pelayanan  Meningkatkan profesionalisme dan kinerja manajemen rumah sakit  Mendukung koordinasi antar bagian dalam rumah sakit  Meningkatkan akses dan pelayanan rumah sakit terhadap berbagai sumber daya, antara lain mitra usaha potensial seperi Pedagang Besar Farmasi, JAMSOSTEK, Instansi/Perusahaan pemberi jaminan karyawannya ataupun Asuransi, ASKES, dan entity eksternal lainnya yang berkepentingan dengan data dan informasi dari Rumah Sakit.  Meningkatkan profesionalisme manajemen rumah sakit: 1. Setiap unit akan bekerja sesuai fungsi, tanggung jawab dan wewenangnya; a) Fungsi Pelayanan dan Informasi b) Fungsi Perawatan (medical care) c) Fungsi Penunjang/Supporting d) Fungsi Administrasi dan Keuangan e) Fungsi Pengawasan, dll 2. Mendukung kerja sama, keterkaitan dan koordinasi antar bagian / unit dalam rumah sakit. Contoh: a) Unit Registrasi dengan Unit RM dalam hal Petugas RM dapat mengetahui secara real time pasien yang mendaftar di bagian registrasi. b) Unit Registrasi dengan Unit Rawat Jalan. c) Koordinasi antara Unit Rawat Jalan / Rawat Inap dengan Unit Apotik/Farmasi dalam hal Resep Online dan informasi lainnya. d) Koordinasi antara Unit Rawat Jalan / Rawat Inap dengan Unit Laboratorium, Radiologi, IBS, Gizi, Farmasi, dan Keuangan dan sebaliknya  Meningkatkan pendapatan rumah sakit. Gambar 2. Manfaat Umum Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit SIMRS Produkti vitas Efisiensi Efekti vitas
  8. 8. Proposal ONE MEDIC Manfaat Aplikasi One Medic 4 B. Manfaat Operasional 1. Kecepatan Manfaat yang paling terasa ketika ONE MEDIC tersebut diimplementasikan adalah kecepatan penyelesaian pekerjaan-pekerjaan administrasi. Ketika dengan sistem manual pencarian pasien lama memerlukan waktu yang cukup lama karena harus membuka berkas dahulu, dengan ONE MEDIC sekarang ini pencarian pasien hanya cukup memasukkan nama yang dikehendaki, maka pasien yang berkaitan akan muncul hanya dengan beberapa detik. Pencarian pada ONE MEDIC cukup powerfull, karena fitur pencarian tersebut selain untuk mencari pasien juga untuk mencari jenis obat, ICD, Tarif, Layanan, dll. 2. Akurasi Hal lain yang juga terasa berubah adalah akurasi data, apabila dulu dengan sistem manual orang harus mencek satu demi satu transaksi, namun sekarang dengan ONE MEDIC hal tersebut cukup dilakukan dengan membandingkan laporan antar unit yang dihasilkan oleh ONE MEDIC. ONE MEDIC juga dapat mencegah terjadinya duplikasi data untuk transaksi- transaksi tertentu. Misalnya, pasien yang sama diregistrasi 2 kali pada hari yang sama, maka ONE MEDIC akan menolaknya, ONE MEDIC juga akan memberikan peringatan jika tindakan yang sama untuk pasien yang sama dicatat 2 kali, hal ini menjaga agar user lebih teliti. 3. Integrasi Hal lain yang juga terasa berpengaruh terhadap budaya kerja adalah integrasi data di setiap unit. Bila dengan sistem manual, data pasien harus dimasukkan di setiap unit, maka dengan ONE MEDIC data tersebut cukup sekali dimasukkan di pendaftaran saja. Hal ini jelas mengurangi beban kerja adminstrasi dan menjamin konsistensi data. 4. Peningkatan Pelayanan Pengaruh ONE MEDIC yang dirasakan oleh pasien adalah semakin cepat dan akuratnya pelayanan. Sekarang pasien tidak perlu menunggu lama untuk menyelesaikan administrasinya, baik rawat inap ataupun rawat jalan. Hal yang sama juga dirasakan perusahaan pelanggan, dimana tagihan yang dikirim cukup akurat dan detil sehingga memudahkan analisa mereka. 5. Peningkatan Efisiensi Bila sebelumnya, beban pekerjaan lebih ke arah administrasi, sekarang beban pekerjaan lebih ke arah analisa. Sebagai contoh, jika dahulu konsentrasi bagian penagihan adalah membuat tagihan, sekarang konsentrasinya lebih kepada umur tagihan itu sendiri. Selain itu, karena kecepatan dan akurasi data meningkat, maka waktu yang dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan-pekerjaan administrasi berkurang jauh, sehingga karyawan dapat lebih fokus pada pekerjaan utamanya. 6. Kemudahan Pelaporan Pekerjaan pelaporan adalah pekerjaan yang menyita waktu namun sangat penting. Dengan adanya ONE MEDIC, proses pelaporan hanya memakan waktu dalam hitungan menit sehingga kita dapat lebih konsentrasi untuk menganalisa laporan tersebut.
  9. 9. Proposal ONE MEDIC Manfaat Aplikasi One Medic 5 C. Manfaat Manajerial 1. Kecepatan mengambil keputusan Dengan sistem manual, manajer seringkali mengambil keputusan berdasarkan informasi yang mungkin sudah tidak relevan lagi. Belum lagi jika yang dibutuhkan adalah trend berdasarkan selang waktu tertentu (harian/mingguan/dsb), ini mengakibatkan keputusan yang diambil belum tentu sesuai dengan kondisi nyata. Namun dengan ONE MEDIC, informasi yang disajikan bersifat real time, bahkan kita dapat membuat tabulasi dari informasi tersebut sehingga informasi yang kita dapat sudah sangat spesifik sesuai dengan kebutuhan kita. 2. Akurasi dan kecepatan identifikasi masalah Karena laporan-laporan yang dihasilkan ONE MEDIC memberi gambaran dari hari ke hari mengenai kinerja rumah sakit, maka jika ada hal-hal yang tidak normal dapat segera kita ketahui. Hal ini membuat identifikasi potensi masalah dapat dilakukan lebih dini, sehingga tindakan pencegahan atau penanggulangannya dapat segera disusun. 3. Kemudahan penyusunan strategi Sejalan dengan identifikasi masalah di atas, kita pun dapat menyusun strategi ke depan berdasarkan data populasi, bukan lagi statistik, karena ONE MEDIC mampu memberikan data populasi dengan selang waktu tertentu, bahkan menyajikan kecenderungan datanya kepada kita. Ini tentu saja semakin menajamkan strategi yang kita susun. D. Manfaat Organisasi 1. Budaya Kerja Karena ONE MEDIC ini mensyaratkan kedisiplinan dalam pemasukan data, baik ketepatan waktu maupun kebenaran data, maka budaya kerja yang sebelumnya menangguhkan hal-hal seperti itu, menjadi berubah. 2. Transparansi ONE MEDIC dirancang menganut kebijakan data terpusat, artinya data-data yang digunakan oleh seluruh rumah sakit berada di bawah satu kendali. Misalnya untuk data tarif tindakan, unit layanan tidak boleh dan tidak bisa memasukkan atau mengubah tarif yang ada, data yang mereka masukkan hanya layanan yang diberikan kepada pasien sehingga manipulasi tarif tidak dimungkinkan. Hal lain lagi, pendapatan setiap unit layanan terlihat dari laporan harian yang selalu dilaporkan kepada direktur. Dengan demikian setiap orang dapat melihat jalannya proses transaksi di rumah sakit dan secara tidak langsung juga turut mengawasi proses tersebut. 3. Koordinasi antar unit (Team working) Karena seringkali data yang digunakan oleh unit layanan tertentu adalah milik unit layanan yang lain, misalnya kode perusahaan pelanggan adalah milik keuangan yang digunakan secara intensif oleh rekam medis, maka ketika terjadi perubahan terhadap data tersebut, unit yang bersangkutan akan mengkoordinasikannya dengan unit yang terpengaruh. Apabila hal ini tidak dilakukan maka dengan sendirinya akan terjadi kekacauan data referensi.
  10. 10. Proposal ONE MEDIC Manfaat Aplikasi One Medic 6 4. Pemahaman sistem Apabila dulu dengan sistem manual, sedikit sekali personel yang mengetahui atau perduli dengan proses yang terjadi di unit lain, maka dengan adanya ONE MEDIC hal tersebut terjadi dengan sendirinya. Ini karena seringkali untuk memahami aliran data sampai datang kepada unitnya, melibatkan berbagai unit lain. Ketika terjadi kesalahan setiap user berusaha mencari tempat terjadinya kesalahan tersebut agar bukan unitnya yang disalahkan. Efeknya adalah mereka menjadi paham bagaimana sistem di rumah sakit tersebut bekerja. 5. Mengurangi biaya administrasi Seringkali orang menyatakan bahwa dengan adanya komputerisasi biaya administrasi meningkat. Padahal dalam jangka panjang yang terjadi adalah sebaliknya, jika dengan sistem manual kita harus membuat laporan lebih dulu di atas kertas, baru kemudian dianalisa, maka dengan ONE MEDIC analisa cukup dilakukan di layar komputer, dan jika sudah benar baru datanya dicetak. Hal ini menjadi penghematan yang cukup signifikan dalam jangka panjang. Gambar 3. ONE MEDIC ® Value Proposition Customer (Pasien) Healthcare Profesional Healthcare Organization Others(Payers, Supplier,etc.) • Kecepatan dalam proses • Kemudahandan Kenyamanan • Kesembuhan • Fokusterhadap kesehatan pasien • Minimalisasi dan menghilangkan resiko • Transparansi Data • Efisiensi • Efektivitas kegiatan operasional • Monitoring bisnis • Payers : transparansi, pengurangan waktu proses • Suppliers: memudahkanbertukar informasi dan transaksi • Training dan pembelajaran aplikasi yang mudah • Biaya investasi yang rendah • Biaya perawatan yang murah VALUESIDE COST SIDE
  11. 11. Proposal ONE MEDIC Arsitektur Sistem One Medic 7 AArrssiitteekkttuurr SSiisstteemm OOnnee MMeeddiicc Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit didesain dapat diakses melalui aplikasi berbasis web yang akan mengakomodasi peran-peran setiap entitas yang ada baik internal maupun eksternal. Entitas internal yang dapat diakomodasi aplikasi ONE MEDIC antara lain :  Pendaftaran (Front Office)  Unit Rawat Jalan (poli)  Medical Check Up  Instalasi rawat inap  Instalasi Gawat Darurat (IGD)  Apotek  Penunjang seperti Laboratorium, Radiologi, Fisioterapi, Operasi  Inventory  Bagian Keuangan  Manajemen Rumah Sakit Sedangkan entitas eksternal yang diakomodasi oleh aplikasi ONE MEDIC sesuai otoritasnya adalah :  Pasien  Farmasi  Asuransi  Instansi Rujukan  Dinas Kesehatan ataupun Yayasan
  12. 12. Proposal ONE MEDIC Arsitektur Sistem One Medic 8 Gambar 4. Entitas Arsitektur ONE MEDIC Semua entitas tersebut di atas dapat mengakses aplikasi ONE MEDIC sesuai dengan otoritas yang diberikan serta diberikan hak akses untuk mengelola data melalui modul-modul sesuai dengan bidangnya. Semua data tersebut terintegrasi ke dalam database tunggal. Gambar 5. Arsitektur Sistem ONE MEDIC Dinas Kesehatan/ Yayasan Asuransi Farmasi Rujukan Unit Rawat Jalan Pendaftaran Unit Rawat Inap IGD Farmasi Unit Pendukung Inventaris Penagihan & Kasir Manajemen RS Server Database Tunggal Pasien HL-7 HL-7 HL-7 HL-7 ApplicationProgramInterface Bagian HR Bagian Akuntansi & Keuangan
  13. 13. Proposal ONE MEDIC Teknologi One Medic 9 TTeekknnoollooggii OOnnee MMeeddiicc A. PHP Aplikasi SIMRS mudah untuk digunakan pada berbagai platform sistem operasi Linux atau Windows, hal ini karena aplikasi ONE MEDIC dibangun menggunakan PHP (Hypertext Pre Processing) bahasa pemrograman yang sudah memenuhi standar Platform FOSS. Keuntungan dari PHP adalah: 1. Aplikasi berbasis web yang dibangun secara dinamis. 2. PHP dapat berjalan dalam web server yang berbeda dan Sistem Operasi yang berbeda. 3. PHP dapat berjalan pada web server seperti : Apache, IIS, Microsoft Personal Web Server, dll 4. Dari sisi pengembangan, PHP adalah bahasa scripting yang paling mudah karena memiliki banyak referensi. B. PostgreSQL PostgreSQL dikenal karena fitur-fitur yang disediakan, di mana diketahui bahwa PostgreSQL memiliki fitur yang kaya dan lengkap, yang dapat mendukung transaksi, tampilan, subselect, dukungan kunci asing, inspeksi, dan lain-lain. Namun demikian, PostgreSQL jauh lebih menguntungkan untuk kegiatan perusahaan atau bisnis yang menggunakan sistem database dengan sistem database lain. Berikut ini adalah keuntungan yang tersedia di PostgreSQL: 1. Tahan terhadap over-deployment 2. Dukungan yang lebih baik 3. Handal dan stabil 4. Dapat dikembangkan 5. Cross platform 6. Dirancang untuk lingkungan volume tinggi 7. GUI desain database dan alat administrasi 8. Fitur yang sangat mendukung seperti aturan, tampilan, unicode, urutan, hierarchy, outer join, sub-select, open API, dan banyak lagi. C. HL7 HL7 menyediakan metode untuk sistem yang berbeda guna mengkomunikasikan informasi klinis dan administrasi dalam format normal dengan tanda terima.
  14. 14. Proposal ONE MEDIC Teknologi One Medic 10 HL7 memiliki beberapa Jenis Pesan, yang dapat membuat seluruh proses untuk menentukan apa yang Anda butuhkan supaya tidak membingungkan . 1. Admission, Discharge, Transfer (ADT) 2. Order Message (ORM, ORR, RDE, dll) 3. Manajemen Keuangan (DFT, BAR) 4. Data Pendukung Laporan (ORU, CRM, dll) 5. Master File Notification (MFN, MFQ, dll) 6. Rekam Medis/ Informasi Manajemen (MDM) 7. Penjadwalan (SRM, SIU, SQM) 8. Pasien Rujukan (RQI, REF, RQA, dll) 9. Pelayanan Pasien (PGL, PPR, PPG, dll) Metode dan contoh : Mengirim/ Menerima pda waktu yang sama, pesan individu dengan menyebutkan sumbernya dari setiap pesan yang diterima sebelum pesan berikutnya dikirim. Pesan yang didukung termasuk untuk ADT, penagihan/biaya, pesanan/profiling, formula obat, dan kontrol persediaan. Biasanya satu soket /nomor port didedikasikan untuk pesan-pesan yang dikirim dalam arah yang sama (yaitu, inbound / outbound) dan ke / dari alamat IP yang sama (misalnya, biasanya vendor yang sama). Ucapan Terima Kasih untuk pesan yang diterima ditransmisikan kembali pada socket/ port yang sama dengan yang mereka diterima. Misalnya, pada satu fasilitas, ADT masuk dan pesanan masuk dari vendor yang sama CPOE bisa berbagi satu soket, sedangkan pesan penagihan keluar dengan vendor (misalnya, alamat IP) akan menggunakan soket kedua. ADT Outbound dan pesanan untuk vendor yaitu, alamat IP yang berbeda) bisa berbagi soket ketiga, sedangkan biaya inbound dari vendor akan menggunakan nomor socket / port keempat. D. MPI MPI server solution dirancang untuk integrasi/komunikasi data antar sistem/aplikasi dalam departemen yang berbeda menggunakan REST protokol API (Representational State Transfer). Tujuan dari MPI adalah untuk menjembatani komunikasi antara sistem/aplikasi dalam departemen yang berbeda, yang menjadi standar data yang harus dirujuk oleh seluruh sistem dengan menghilangkan duplikasi entri/kesalahan data pasien, dan menyederhanakan pengembangan sistem komunikasi dengan berbagai aplikasi yang berbeda dari vendor yang berbeda. Setiap vendor aplikasi hanya memerlukan satu kali pengembangkan sistem komunikasi dengan MPI, maka secara otomatis akan terhubung ke semua sistem lain yang terhubung ke MPI, sehingga meminimalkan pekerjaan pengembangan lebih lanjut. Setelah menggunakan MPI maka manfaat yang diperoleh adalah :  Data Pasien dapat diintegrasikan dan diakses oleh semua aplikasi yang berjalan di rumah sakit.
  15. 15. Proposal ONE MEDIC Teknologi One Medic 11  Minimalkan kesalahan entri, duplikasi data pasien / nomor rekam medis.  Vendor hanya mengembangkan interface tunggal untuk MPI, maka dapat berkomunikasi dengan sistem lain.  Integrasi/komunikasi dengan standar subsistem medis (PACS, monitor pasien, laboratorium, dll). E. Security System 1. Klasifikasi Data Klasifikasi data dan file yang diatur dengan ijin 2. Akses Sistem Kontrol Memiliki idendifikasi yang tinggi, autentik, dan otorisasi, seperti hak istimewa dari tiap pengguna dan menggunakan MD5 enkripsi untuk keamanan login. 3. Telekomunikasi dan Keamanan Jaringan Menggunakan kemananan berlapis seperti firewall. 4. Kerahasian dan ancaman Data Menggunakan enkripsi data real time dan prosedur backup secara periodik dan mengembalikan data dalam bentuk DSP (Disaster Recovery Plan). 5. Pengembangan Sistem dan Kontrol Pemeliharaan Aplikasi dilengkapi dengan audit trail dan user log sehingga mudah untuk melacak kronologi transaksi. Gambar 6. Skema Keamanan ONE MEDIC Databases File Permission User Priviledge Firewall Application Real Time Data Encription MD5 Password Periodic Backup and Restore User Audit Trail & User Log
  16. 16. Proposal ONE MEDIC Keunggulan Aplikasi One Medic 12 KKeeuunngggguullaann AApplliikkaassii OOnnee MMeeddiicc Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit memiliki keunggulan sebagai berikut: 1. Reliable ONE MEDIC merupakan aplikasi yang dapat berjalan dengan handal, tahan terhadap kesalahan pemasukan data, perubahan sistem operasi dan bug free. 2. Interoperable ONE MEDIC akan dapat saling berkomunikasi serta bertukar data dan informasi dengan sistem aplikasi lain untuk membentuk sistem yang sinergi. 3. Scalable ONE MEDIC akan dapat dengan mudah ditingkatkan kemampuannya, terutama penambahan fitur baru, penambahan user dan kemampuan pengelolaan data yang lebih besar. 4. User Friendly ONE MEDIC akan mudah dioperasikan dengan user interface (antar muka pengguna) yang lazim berlaku di Rumah Sakit dan sesuai dengan kebiasaan bahasa penggunanya. 5. Integrateable ONE MEDIC mempunyai fitur untuk kemudahan integrasi dengan sistem aplikasi lain, terutama untuk melakukan transaksi pertukaran data dan informasi antar sistem aplikasi e-Government, baik dalam lingkup satu pemerintah daerah dengan pemerintah daerah lain. Gambar 7. SIMRS yang terintegrasi HIS A P I PACS LIS Claim Processing Referral System Other 3rd party Film/ Document Scanner Blood Bank Core Pharmacy Inventory KiosK HR System SMS/email Gateway Hostel Management Finance - Accounting EIS ETL BIS AMS
  17. 17. Proposal ONE MEDIC Keunggulan Aplikasi One Medic 13 Secara spesifik fitur-fitur unggulan yang terdapat dalam sistem ini adalah sebagai berikut: 1. Bersifat Modular sehingga dapat diimplementasikan secara bertahap sesuai dengan kondisi dan perencanaan rumah sakit. 2. Pengelolaan data pasien umum, data pasien khusus (kantor, kedinasan, dan asuransi), data pasien Asuransi (BPJS, Perusahaan, dll.) 3. Menunjang berbagai jenis pembayaran pasien seperti tunai, kartu kredit, deposit, asuransi, angsuran, dll. 4. Kustomisasi printout kartu berobat/ kartu rekam medis 5. Otomatisasi sistem antrian/ nomor urut pasien berobat 6. Komprehensifitas sumber data yang terakomodir dalam sistem (ICD code, tarif & tindakan medis, personil medis, PBF, dll) memudahkan penyediaan dan adjustment format/laporan. 7. Presentasi informasi cepat dalam katagori informasi pasien secara umum, Informasi bangsal/ruangan, informasi tarif, serta informasi pasien rawat inap. 8. Reliabilitas rancangan sistem jaringan yang memungkinkan aplikasi bekerja on line antar rumah sakit, poliklinik, apotek, Laboratorium, serta layanan penunjang lainnya 9. Dapat diintegrasikan dengan aplikasi medis lainnya seperti aplikasi Puskesmas (ONE MEDIC). Sehingga para pengguna baik itu pengguna di Rumah Sakit maupun diinstansi kesehatan lainnya seperti di Puskesmas dan Dinas Kesehatan akan mendapatkan manfaat yang lebih dari integrasi dua aplikasi tersebut. 10. Integrasi seluruh proses bisnis pembelian, penjualan, manajemen material, hutang, manajemen kas dan bank sehingga mengurangi redudansi data dan meningkatkan produktivitas kerja. 11. Transaksi material/stok menggunakan multi-satuan /metrik. Misalnya: pembelian dalam satuan ml dan penerimaan material dalam satuan botol. 12. Memiliki Financial Report Generator yang memungkinkan pengguna awam untuk merancang laporan keuangan secara langsung, tanpa mengubah kode program. 13. Memiliki Report Cube yang mempersingkat proses pengolahan laporan keuangan.
  18. 18. Proposal ONE MEDIC Modul- modul One Medic 14 MMoodduull-- mmoodduull OOnnee MMeeddiicc Aplikasi One Medic dibagi menjadi 5 modul inti, yaitu : A. Front Office B. Medical Check Up C. Back Office D. Inventory E. Mobile (CPOE, EIS, SMS) A. Front Office Modul Front office mengelola registrasi pasien untuk semua jenis layanan rumah sakit mulai dari pasien datang, sampai dengan pasien mendapatkan nomor antrian. Dalam hal ini, dapat dirasakan bahwa waktu yang dibutuhkan petugas untuk melayani pendaftaran baik pasien baru atau lama akan lebih cepat dari sistem sebelumnya. Modul Front office ini terdiri dari : 1. Registrasi Pasien Gambar 8. Tampilan Formulir Registrasi 2. Appointment (powered by JanjianDokter.Com) Appointment dapat dilakukan baik untuk pasien yang telah terdaftar ataupun belum terdaftar di rumah sakit. Cara kerja modul ini yaitu, pertama pasien dapat mencari dokter berdasarkan nama, tempat praktek, spesialis, kota ataupun asuransi yang dicover. Setelah ditemukan, pilih tempat dan jadwal yang sudah di-share oleh dokter, lalu klik janjian. Jadwal janjian telah dibuat dan anda tinggal datang ke dokter.
  19. 19. Proposal ONE MEDIC Modul- modul One Medic 15 Gambar 9. Online Appointment 3. Manajemen Antrian Pasien yang telah terdaftar di poliklinik secara otomatis akan muncul dalam sistem antrian. Gambar 10. Tampilan Manajemen Antrian
  20. 20. Proposal ONE MEDIC Modul- modul One Medic 16 4. Sistem Rujukan Sistem Rujukan adalah sistem untuk menyederhanakan dan mempercepat proses rujukan pasien, baik secara vertical (dari unit yang lebih mampu menangani) dan horizontal (antar unit dengan kapasitas yang sama). Fitur- fitur yang terdapat dalam sistem ini antara lain : - Data pasien dan dokter rujukan - Transaksi Rujukan - Verifikasi Rujukan Gambar 11. Transaksi Rujukan 5. Rawat Jalan Pencatatan data-data informasi yang terkait dengan masuk dan keluarnya pasien pada pelayanan medis rawat jalan. Modul rawat jalan ini terdiri dari : a. 10 Poli Dasar  Poli Umum  Poli Penyakit Dalam
  21. 21. Proposal ONE MEDIC Modul- modul One Medic 17  Poli Anak  Poli Kebidanan  Poli Mata  Poli Bedah  Poli Gigi dan Mulut  Poli Kulit dan Kelamin  Poli THT  Poli Gizi b. Poli Tambahan  Poli Jantung  Poli Jiwa  Poli Saraf  Poli Paru  Poli Akupuntur 6. Rawat Inap Pencatatan data-data Informasi yang terkait dengan masuk, keluar dan perpindahan ruangan pasien pada pelayanan medis rawat inap, jurnal medis klinik dan perawatan, serta pencatatan rujukan yang berhubungan dengan pengelolaan permintaan rujukan, penagihan dan penjadwalan pelayanan. Indikator performa rumah sakit (Babber Johnson) : memperlihatkan performa rumah sakit terutama dalam masalah rawat inap. 7. IGD Pencatatan data-data informasi yang terkait dengan masuk, keluar dan rujukan ruangan pasien pada pelayanan medis perawatan IGD. 8. Penunjang Fasilitas Penunjang merupakan modul layanan yang dibutukan untuk menunjang modul layanan rawat jalan, rawat inap dan instalasi gawat darurat, seperti layanan penunjang di bawah ini : a. Fisioterapi b. Laboratorium c. Radiologi d. Operasi
  22. 22. Proposal ONE MEDIC Modul- modul One Medic 18 Gambar 12. Tampilan CPOE Fisioterapi Untuk memesan permintaan pemeriksaan, petugas dapat memilih tujuan dan rincian layanan fasilitas pendukung secara langsung dengan sistem. Petugas juga dapat melihat permintaan pemeriksaan saat itu juga dan hasil input dapat dilihat oleh dokter. Modul ini juga menyediakan cetak bukti permintaan pemeriksaan dengan format yang sudah diatur. 9. Apotek Manajemen resep/penggunaan obat untuk layanan rawat jalan atau rawat inap. Modul ini sudah terintegrasi dengan CPOE dan EMR dalam pemilihan obat dan juga terhubung dengan persediaan stock opname pada modul Inventory. Fitur lain : a. Resep Online untuk mengurangi human error b. Terintegrasi dengan modul Inventory c. Apotek Satelit yang diperuntukkan untuk pendistribusian barang farmasi (obat), dimana pendistribusiannya menggunakan sistem internal transfer dari gudang besar ke depo-depo, baik yang ada di poli maupun di apotek. 10. Kasir Modul kasir berfungsi untuk memproses tagihan pasien, modul ini terbagi menjadi 3 bagian yaitu kasir rawat inap (untuk pasien rawat inap), kasir rawat jalan (untuk pasien rawat jalan) dan kasir IGD (untuk pasien IGD). Selain transaksi pasien, modul ini juga menyediakan laporan per Kasir. 11. Bridging BPJS a. Pembuatan SEP BPJS Modul ini digunakan untuk mengefesienkan Pendaftaran Untuk Pasien BPJS. Bridging ini memungkinkan pembuatan SEP dilakukan melalui One Medic SIMRS, dengan demikian proses pendaftaran pasien dapat dilakukan lebih cepat karena single entry.
  23. 23. Proposal ONE MEDIC Modul- modul One Medic 19 Gambar 13. Tampilan Form Cari Data Pasien menggunakan No BPJS / NIK Gambar 14. Tampilan Data Eligibilitas Pasien BPJS Gambar 15. Contoh Cetak SEP b. Pengendali Plafon BPJS Modul ini menampilkan alert/warning yang dibuat untuk mengetahui tagihan pasien apakah telah mencapai plafon yang dicover BPJS atau belum. Modul ini juga menyediakan laporan pengendalian asuransi BPJS yang berfungsi sebagai controlling billing pasien BPJS.
  24. 24. Proposal ONE MEDIC Modul- modul One Medic 20 Gambar 16. Tampilan Alert/Warning jika tagihan sudah mencapai plafon BPJS Gambar 17. Tampilan laporan Pengendalian Asuransi BPJS Rawat Jalan B. Medical Check Up (MCU) Modul layanan MCU ini digunakan untuk layanan Medical Check Up seperti input pemeriksaan fisik, laboratorium, radiologi, jantung, dan lain-lain. Kesemua input layanan tersebut dijadikan satu kedalam modul ini. Kemudian modul ini juga dapat mengeluarkan cetak hasil pemeriksaan dan report berupa grafik analisis untuk pasien atau client yang menggunakan jasa MCU di rumah sakit. Gambar 18. Skema MCU
  25. 25. Proposal ONE MEDIC Modul- modul One Medic 21 Gambar 19. Form Pemeriksaan Lab pada modul MCU C. Back Office Modul Keuangan digunakan untuk manajemen pelaporan data total pendapatan, pendapatan dari obat dan non-obat, pendapatan rawat jalan, rawat inap, dan IGD. Modul ini juga dapat mengelola dan menghitung tagihan, beban dan pengembalian dana untuk kasir sesuai dengan paket. Alokasi dan perhitungan pelayanan medis sebagai alokasi keuangan secara otomatis dihasilkan berdasarkan tindakan pada pasien.
  26. 26. Proposal ONE MEDIC Modul- modul One Medic 22 Gambar 20. Skema Keuangan Sepenuhnya terintegrasi dengan modul lain seperti Front Office, Pelayanan, Apotek dan dirancang modular sehingga dapat dihubungkan ke sistem lain seperti ERP. Berikut list detail dari modul back office One Medic : 1. Sub Modul Keuangan 1. Laporan pendapatan total pasien (Omset) 2. Laporan pendapatan pasien rawat jalan/IGD 3. Laporan pendapatan pasien rawat inap 4. Laporan pendapatan obat 5. Laporan pembagian jasa medis dokter/paramedis 6. Laporan Piutang pasien asuransi/perusahaan 7. Rekap Penagihan pasien asuransi/perusahaan 8. Kasir penerimaan piutang 9. Kasir pembayaran hutang 10. Posting Jurnal ke sub modul Akuntansi 2. Sub Modul Akuntansi 11. Daftar dan setting CoA 12. Entry Receipt, Payment, Contra, Journal 13. Laporan Neraca 14. Laporan Laba Rugi 15. Neraca Saldo 16. General Ledger 17. Rekonsiliasi
  27. 27. Proposal ONE MEDIC Modul- modul One Medic 23 3. Screenshot Gambar 21. Laporan Omset Gambar 22. Laporan Pendapatan RJ/IGD
  28. 28. Proposal ONE MEDIC Modul- modul One Medic 24 Gambar 23. Laporan pendapatan obat Gambar 24. Laporan pembagian jasa medis
  29. 29. Proposal ONE MEDIC Modul- modul One Medic 25 Gambar 25. Laporan Piutang untuk jenis pasien Asuransi/Perusahaan Gambar 26. Posting Jurnal Gambar 27. Daftar CoA
  30. 30. Proposal ONE MEDIC Modul- modul One Medic 26 Gambar 28. Entry Jurnal Gambar 29. Balance Sheet/Neraca
  31. 31. Proposal ONE MEDIC Modul- modul One Medic 27 Gambar 30. Laba Rugi Gambar 31. Ledger Statement Gambar 32. Rekonsiliasi
  32. 32. Proposal ONE MEDIC Modul- modul One Medic 28 D. Inventory Modul inventory, mengatur stock dari Farmasi. Mulai dari sistem pengadaannya, penerimaannya, penggunaan, sampai konversi satuan. Laporan stock harus bisa menampilkan kondisi stock dan pergerakan dari stock tersebut : a. Master Inventory b. Master Supplier c. Purchase Requisition (Permintaan) Farmalkes d. Pengadaan (PO) Farmalkes e. Penerimaan Farmalkes f. Internal Transfer g. Retur Supplier h. Laporan Stok Barang i. Stok Opname j. Laporan Penjualan Obat k. Laporan Retur Obat/Farmalkes Fitur Lain seperti :  Menggunakan metode Average Cost untuk perhitungan harga beli item farmasi,  Alert system untuk min-max stok yang dapat membantu operator untuk mempertahankan level stok yang aman,  Terintegrasi dengan modul Back Office. Gambar 33. Tampilan Laporan Stok
  33. 33. Proposal ONE MEDIC Modul- modul One Medic 29 E. Mobile Modul Mobile terdiri dari 3 modul, yaitu : CPOE, EMR, EIS dan SMS 1. CPEO Fitur pencatatan data pasien yang digunakan ONE MEDIC adalah CPOE (Computerized Phisician Order Entry). CPOE dari ONE MEDIC mudah digunakan dan terintegrasi dengan EMR. Hal ini membuat proses medis menjadi sederhana dan cepat. Gambar 34. Struktur sistem CPOE ONE MEDIC Gambar 35. Tampilan CPOE Salah satu data yang dimasukkan dalam CPOE adalah Pemeriksaan General, Pemeriksaan klinis, diagnosa dan koding, informasi klinis pendukung, rekam medis, dan resep.
  34. 34. Proposal ONE MEDIC Modul- modul One Medic 30 2. EMR Modul ini berfungsi untuk pengelolaan rekam medis untuk semua unit bisnis operasi rumah sakit. Sistem ini dapat membuat dan memperbarui data pasien. Rekam medis dari setiap pasien yang datanya online dan terintegrasi dapat diakses oleh dokter dan pasien itu sendiri. Gambar 36. Tampilan EMR ONE MEDIC Gambar 37. Template Kustomisasi Rekam Medis
  35. 35. Proposal ONE MEDIC Modul- modul One Medic 31 3. EIS EIS (Executive Information System) adalah modul yang menampilkan informasi pelayanan kesehatan berupa grafik dan statistik. Modul ini diperuntukkan bagi para eksekutif rumah sakit untuk mengakses informasi seperti grafik penyakit terbanyak, pemakaian obat terbanyak, kunjungan pasien rawat jalan dan rawat inap. Selain data berupa grafik, data berupa statistik juga ditampilkan dalam EIS ini, seperti Statistik BOR, AVLOS atau TOR. Fitur-fitur EIS adalah sebagai berikut : a. Grafik data penyakit b. Grafik data obat c. Grafik data kunjungan rawat jalan d. Grafik data kunjungan rawat inap e. Statistik BOR, Statistik AVLOS, Statistik TOI, Statistik BTO, Statistik NDR & Statistik GDR. Gambar 38. Grafik Data Penyakit Terbanyak 4. SMS Modul ini sebagai fitur tambahan untuk pasien melakukan appoinment dan pendaftaran yang praktis. Dengan modul ini, pasien cukup mengirim SMS dengan format khusus dan membuat janji dengan dokter atau ingin mendaftar ke poliklinik. Modul ini juga dapat digunakan sebagai reminder untuk pasien yang rutin check up.
  36. 36. Proposal ONE MEDIC 32 Gambar 39. Tampilan Form SMS
  37. 37. Proposal ONE MEDIC Metodologi 33 MMeettooddoollooggii Kami biasa menyebutnya One Medic Rapid Implementation (OMRI). Metodologi yang kami pakai akan memberikan pengalaman dan waktu implementasi yang lebih singkat. User akan dilibatkan langsung sejak awal implementasi sehingga proses pengembangan sumber daya manusia (SDM) dan proses dapat diselaraskan dengan faktor teknologi (sistem). Tingkat keberhasilan proyek akan lebih tinggi karena keahlian pengguna yang lebih baik dan aplikasi yang diimplementasikan sejalan dengan proses yang terjadi di lapangan. Gambar 40. Metodologi Implementasi Tahap-tahap One Medic Rapid Implementation adalah sebagai berikut : a. Preparation Tim konsultan bersama dengan tim internal (IT dan Key User) melakukan Kickoff project untuk menentukan project scope dan menjelaskan project organization, metodologi implementasi, serta schedule implementation agreement. instalasi sistem di server, mempersiapkan infrastruktur jaringan, merencanakan jadwal pelatihan dasar, dan merumuskan kebutuhan data untuk percobaan awal. b. Basic Training Tim konsultan akan mengadakan pelatihan dasar pemakaian aplikasi. Tujuannya adalah memperkenalkan sistem yang akan diimplementasikan dan memberikan pengetahuan dasar pengoperasian kepada calon pengguna sistem.
  38. 38. Proposal ONE MEDIC Metodologi 34 c. Data Preperation Setelah calon pengguna memahami dasar proses pengoperasian aplikasi, tim implementor (Internal dan Eksternal) akan bekerja sama mempersiapkan Data Master yang akan digunakan dalam percobaan awal. Data Master yang dikumpulkan meliputi: (1) Master Bangsal, (2) Data Pegawai (Paramedis, Dokter, Staff), (3) Data Item Lab (4) Data Persediaan Barang Farmasi, (4) Data Chart of Account, (5) Daftar Tarif, (6) Data Master Supplier, (7) Data Referensi, dan lain- lain. d. User Testing #1 Setelah semua data master dimasukkan ke dalam aplikasi, calon pengguna akan mencoba menggunakan aplikasi sesuai dengan kebutuhan sehari-hari mereka. Berdasarkan pengalaman mereka selama percobaan awal, tim konsultan akan mengumpulkan daftar penyesuian dan pengembangan yang diperlukan. Tahap percobaan ini juga diharapkan dapat menambah pemahaman dan pengetahuan calon pengguna tentang cara kerja aplikasi. e. Adjustment Berdasarkan umpan balik yang diperoleh selama masa percobaan awal, tim konsultan akan melakukan penyesuaian terhadap aplikasi. f. User Testing #2 Setelah proses penyesuaian selesai dilakukan, tim konsultan akan mempersiapkan proses percobaan kedua dengan data yang lebih akurat dan melakukan opening balance. Dari proses percobaan kedua, diharapkan keahlian dan pemahaman calon pengguna semakin meningkat. g. Go-Live dan Support/Pendampingan Go Live merupakan milestone akhir dari proyek implentasi SIMRS. Setelah go live akan dilakukan fase support/pendampingan yang bertujuan untuk mengawasi dan membantu user dalam pengoperasian Aplikasi. Fase support/pendampingan dapat dilakukan berdasarkan kebutuhan dan anggaran.
  39. 39. Proposal ONE MEDIC Dukungan Purna Jual (after implementation) 35 DDuukkuunnggaann PPuurrnnaa JJuuaall ((aafftteerr iimmpplleemmeennttaattiioonn)) Untuk meningkatkan pelayanan terhadap client pengguna software One Medic, saat ini kami telah menggunakan sistem ticket support yang bernama One Medic Ticketing System atau biasa disebut OMTS. OMTS yaitu system ticketing yang disediakan untuk menampung permasalahan- permasalahan yang dihadapi client pasca implementasi, seperti pertanyaan teknis seputar flow aplikasi, bugs/error, change request, dll. Gambar 41. Flow Process OMTS USER SUPPORT OMTS Submit ticket Review ticket masuk Ada solusi workaround ? Balas tiket : informasi solusi workaround iya Menerapkan solusi workaround Balas tiket : informasi problem sedang dikerjakan tidak Problem solved Balas tiket : informasi problem sudah diatasi Start Terima update problem sudah diperbaiki Ticket closed Ticket closed Terima informasi perubahan status tiket
  40. 40. Proposal ONE MEDIC Dukungan Purna Jual (after implementation) 36 Sebagai informasi, estimasi resolusi/solving problem yang akan diberikan adalah sebagai berikut : No. Kategori Resolution Time 1. Urgent 1 x 24 Jam 2. High 5 Hari Kerja * 3. Medium 10 Hari Kerja * 4. Low New Version Ket : *) Jam kerja dimulai dari hari senin - jum'at pukul 07:00 s.d. 22:00 Dimana severity level nya adalah sebagai berikut : Severity 1 (Urgent) : bugs program yang mengganggu operasional dan tidak ada workaround Severity 2 (High) : bugs atau modifikasi program yang mengganggu operasional namun masih ada workaround sehingga operasional tidak berhenti Severity 3 (Medium) : bugs atau modifikasi program yang tidak menganggu operasional dan tidak ada workaround Severity 4 (low) : bugs atau modifikasi program yang tidak mengganggu operasional tetapi masih ada workaround (new request). OMTS dibangun untuk kenyamanan dan kemudahan user dalam menangani masalah dengan sistem One Medic yang sedang digunakan, dengan mengirimkan/submit tiket ke dalam website OMTS, team support akan segera menindaklanjuti.
  41. 41. Proposal ONE MEDIC Klien Kami 37 KKlliieenn KKaammii  RSAM Bukittinggi Sumbar  RSUD Solok Sumbar  RSUD Pariaman Sumbar  RSJ HB Sa’anin Sumbar  RSUD Tj. Uban Kepri  RSUP Persahabatan Jakarta Timur  Klinik Daya Medika Jakarta Barat  Klinik Sapta Group Bekasi  RS Siti Khodijah Pekalongan  RS Usada Insani Tangerang  RS Sarila Husada Sragen  RS PKU Aisyiyah Boyolali  RS Hosana Medica Group (Lippo Cikarang, Cikarang Baru, Bekasi)  Klinik Hosana Medica Group (Serang Baru, Jababeka, Bekasi)  RS Bethesda Lempuyangwangi Yogyakarta  RST Wijayakusuma Purwokerto  RS Aprilia Cilacap  Occupational Health Cakra Medika Bekasi
  42. 42. Proposal ONE MEDIC Model Bisnis 38 MMooddeell BBiissnniiss Model bisnis yang kami tawarkan yaitu KSO (Kerja Sama Operasi). Pola pembiayaan KSO yaitu ditetapkan dengan sistem revenue sharing berdasarkan jumlah transaksi pasien setiap bulannya. Model bisnis ini tidak akan memberatkan Rumah Sakit, bahkan Rumah Sakit hanya perlu membayar apabila sistem sudah berjalan baik, atau dengan kata lain : No Success No Pay. Tahapan-tahapan dalam implementasi menggunakan KSO yaitu : 1. Penandatanganan MoU atau Nota Kesepahaman 2. Survey Lokasi 3. Penawaran dan Kontrak KSO 4. Implementasi Aplikasi selama 3 bulan 5. Go-Live dan support selama masa kontrak (rata-rata 5 tahun) Jika Rumah Sakit sudah memiliki SIMRS, kami pun menawarkan Add-On Module yang dijual terpisah untuk menunjang berbagai pelayanan di rumah sakit, adapun Add-On Module adalah sebagai berikut : 1. Modul Antrian 2. Modul Akuntansi 3. Modul Medical Check Up untuk Perusahan-perusahaan/Pabrik-pabrik 4. Modul Inventory 5. Modul Bridging BPJS
  43. 43. Proposal ONE MEDIC Model Bisnis 39 PT. Satu Medika Indonesia Total Building 5th Floor Jl. Let.Jend.S.Parman Kav.106A Jakarta 11440 Telp. +6221 56950755 Fax. +6221 56950735 Workshop: Jl. Kawaluyaan Indah IX No. 3, Jatisari Buah Batu - Bandung 40286 Telp. +6222 7335497 - Fax. +6222 7335497 Website : www.onemedic.co.id E-Mail : info@onemedic.co.id

×